Angkatan Darat Kekaisaran Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Angkatan Darat Kekaisaran Jepang
大日本帝國陸軍
Dai-Nippon Teikoku Rikugun
War flag of the Imperial Japanese Army.svg
Bendera Angkatan Darat Kekaisaran Jepang
Masa tugas 1867–1945
Negara  Kekaisaran Jepang
Aliansi(sekutu) Kaisar Jepang
Tipe unit Angkatan Darat
Spesialisasi Pasukan darat Militer
Jumlah personil 6,095,000 laki-laki pada puncaknya
Julukan "IJA"
Pertempuran Perang Tiongkok-Jepang Pertama
Perang Rusia-Jepang
Perang Dunia I
Perang Tiongkok-Jepang Kedua
Perang Dunia II
Komando tempur
Tokoh berjasa Yamagata Aritomo, Ōyama Iwao, Kotohito Kan'in, Hajime Sugiyama, Hideki Tojo, Yasuji Okamura, Shunroku Hata, Tadamichi Kuribayashi, Tomoyuki Yamashita, Masaharu Homma

Angkatan Darat Kekaisaran Jepang (Kyūjitai: 大日本帝國陸軍, Shinjitai: 大日本帝国陸軍, Romaji: Dai-Nippon Teikoku Rikugun) adalah angkatan darat Kekaisaran Jepang dari tahun 1867 sampai 1945 di bawah kendali Staf Gabungan Angkatan Darat (参謀本部 Sanbō Honbu?) dan Kementerian Angkatan Darat (陸軍省 Rikugunshō?), yang kedua-duanya berada di bawah Kaisar Jepang sebagai panglima tertinggi angkatan darat dan angkatan laut. Kemudian Inspektorat Jenderal Penerbang Angkatan Darat menjadi institusi ketiga yang mengawasi. Selama masa perang atau keadaan darurat nasional, fungsi komando Kaisar secara tertulis terpusat pada Markas Besar Kekaisaran (大本営 Daihonei?), suatu badan ad-hoc yang terdiri atas Kepala Staf dan Wakil dari Staf Gabungan Angkatan Darat dan Staf Gabungan Angkatan Laut, menteri perang dan Inspektur Jenderal Pelatihan Militer.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendirian[sunting | sunting sumber]

Pelatihan pasukan Keshogunan oleh tentara Perancis tahun 1867.

Semasa Restorasi Meiji, tentara-tentara yang setia kepada Kaisar Meiji adalah samurai terutama samurai dari Satsuma dan Chōshū. Setelah jatuhnya Tokugawa (bakufu) dan pendirian pemerintahan Meiji, militer yang setia terhadap pemerintahan pusat dianggap sesuatu yang diperlukan untuk menjamin kemerdekaan Jepang atas imperialisme barat.

Angkatan darat yang terpusat ini, Angkatan Darat Kekaisaran Jepang, menjadi lebih penting setelah penghapusan wilayah-wilayah feodal ( han?) pada tahun 1871. Dalam rangka reformasi militer, pemerintah memerintahkan wajib militer di seluruh negeri untuk semua laki-laki di atas 20 tahun bertugas dalam angkatan bersenjata selama tiga tahun.[1] Semua laki-laki berhak memegang senjata, sebelumnya hanya golongan samurai saja yang berhak membawa senjata.[2]

Bantuan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dibangun dengan bantuan penasihat-penasihat Perancis.[3] Tetapi setelah kemenangan Jerman dalam Perang Perancis-Prusia (1870-1871), pemerintah Jepang memandang Prusia sebagai contoh untuk angkatan darat mereka dan menyewa penasihat militer Jerman Mayor Jakob Meckel, digantikan von Wildenbrück dan Kapten von Blankenbourg pada 1888 untuk melatih staf gabungan angkatan bersenjata Jepang antara tahun 1886 sampai April 1890. Staf Gabungan Angkatan Darat Jepang, dibangun berdasarkan Generalstab Prusia berada langsung di bawah Kaisar dan diberikan kekuatan yang besar dalam rencana dan siasat militer.

Para prajurit Angkatan Darat Kekaisaran Jepang pada 1875.

Konsultan militer asing lainnya adalah Mayor Pompeo Grillo dari Italia yang bekerja di peleburan logam Osaka antara tahun 1884 sampai 1888, kemudian Mayor Quaratezi antara tahun 1889-1890, dan Kapten Schermbeck dari Belanda yang bekerja memperbaiki pertahanan pantai antara tahun 1883-1886. Jepang tidak mempekerjakan penasihat militer asing antara 1890-1918 sampai Komandan Jacques Faure dari Perancis diminta untuk membantu pengembangan penerbangan Jepang.[4]

Ekspedisi Taiwan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1874, angkatan bersenjata Jepang menyerang Taiwan sebagai balasan atas pembunuhan 54 orang awak kapal dagang dari Ryukyu oleh orang-orang Paiwan di ujung barat daya Taiwan. Peristiwa itu merupakan penyerangan luar negeri pertama mereka.[5]

Pemberontakan Satsuma[sunting | sunting sumber]

Adanya perubahan sistem pada pemerintahan menyebabkan kekecewaan para samurai yang kemudian menimbulkan serangkaian kerusuhan. Salah satu kerusuhan besar adalah pemberontakan Satsuma yang dipimpin oleh Saigō Takamori yang kemudian menjadi satu perang sipil. Pemberontakan ini berhasil diredakan dengan cepat oleh wajib militer Angkatan Darat Kekaisaran yang baru dibentuk, menggunakan taktik dan senjata Barat. Tetapi, inti tentara baru itu sebenarnya adalah anggota polisi Tokyo, yang sebagian besar terdiri atas mantan samurai.[6]

Para prajurit Angkatan Darat Kekaisaran Jepang selama Pemberontakan Satsuma (Garnisun Kumamoto, 1877).

Sebuah Perintah Kaisar untuk Tentara dan Pelaut tahun 1882 memerintahkan angkatan bersenjata yang baru untuk setia tanpa keraguan pada Kaisar dan menegaskan bahwa perintah dari atasan setara dengan perintah dari Kaisar sendiri. Sejak saat itu, militer memiliki hubungan yang sangat dekat dan istimewa dengan lembaga kekaisaran.

Pemimpin militer berpangkat tinggi diberi akses langsung ke Kaisar dan otoritas untuk menyampaikan langsung pernyataan Kaisar kepada pasukannya. Wajib militer memberikan efek hubungan simpatik antara militer dan rakyat. Pada saat itu, permasalahan nasional sering dibawa ke pemimpin militer daripada politik.

Hingga 1890-an, Angkatan Darat Kekaisaran Jepang telah tumbuh menjadi tentara paling modern di Asia. Namun, pada dasarnya jika dibandingkan dengan negara-negara Eropa pada saat itu, terjadi pasukan infanteri mengalami kekurangan dalam kavaleri dan artileri. Artileri, yang dibeli dari Amerika berbagai negara Eropa, menghadirkan dua masalah, yaitu kelangkaan dan suplai amunisi yang sedikit.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Harries & Harries, p. 22.
  2. ^ Harries & Harries, p. 29.
  3. ^ Harries & Harries, pp. 20–24.
  4. ^ Harries & Harries, p. 363.
  5. ^ Harries & Harries, p. 28.
  6. ^ Harries & Harries, pp. 29–31.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]