Penjarahan Nazi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tentara Jerman dari Divisi Hermann Göring berpose di depan Palazzo Venezia di Roma, 1944, dengan sebuah lukisan yang dijarah dari Museo Nazionale di Napoli.)

Penjarahan Jerman Nazi mengacu pada benda seni dan barang-barang lainnya yang dijarah oleh Partai Nazi pada masa Reich Ketiga. Penjarahan ini terjadi dari tahun 1933 hingga akhir Perang Dunia II, dilakukan terutama sekali oleh unit militer yang disebut Kunstschutz. Selain benda-benda seperti perak dan mata uang, benda-benda budaya berharga seperti lukisan, keramik, buku, dan artefak keagamaan juga dicuri oleh Nazi. Meskipun sebagian besar benda-benda tersebut berhasil ditemukan oleh Sekutu setelah perang usai, banyak di antara benda-benda tersebut yang masih hilang. Ada upaya internasional yang dilakukan untuk mencari benda-benda jarahan Nazi yang masih belum ditemukan, yang bertujuan untuk mengembalikan benda-benda tersebut kepada pemiliknya yang sah.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Adolf Hitler adalah seorang seniman yang gagal, ia ditolak masuk Vienna Academy of Fine Arts. Meskipun demikian, ia masih menganggap dirinya sebagai penikmat seni. Dalam Mein Kampf, ia dengan pedas mengkritik seni modern yang menurutnya sudah merosot, termasuk: Kubisme; Futurisme; dan Dadaisme; seni yang dianggapnya sebagai produk gagal masyarakat abad 20. Saat Hitler menjadi Kanselir Jerman pada tahun 1933, ia menegakkan ide-ide estetiknya pada bangsa Jerman. Ragam seni yang disukai oleh Partai Nazi di antaranya adalah seni lanskap dan potret dari masa Old Masters, terutama yang berasal dari Jerman. Seni modern yang tidak disukai ini disebut "seni bobrok" oleh Reich Ketiga, dan semua karya seni modern yang terdapat di museum-museum di Jerman akan dijual atau dihancurkan.[1] Fuhrer berencana mendirikan Museum Seni Eropa di Linz. Petinggi Nazi lainnya, seperti Reichsmarschall Hermann Göring, dan Menteri Luar Negeri von Ribbentrop, juga berhasrat ingin mengambil keuntungan dari penaklukan militer Jerman untuk meningkatkan koleksi seni pribadi mereka.[2]

Organisasi penjarahan Jerman Nazi[sunting | sunting sumber]

Buku-buku yang disita oleh pasukan Jerman di Riga, November 1943.
Lukisan "Jewish woman with oranges" karya Aleksander Gierymski yang dijarah, ditemukan pada tahun 2010 di Hamburg

Saat Nazi berkuasa, mereka menjarah benda-benda budaya dari setiap wilayah yang mereka taklukkan. Upaya ini dilakukan secara sistematis melalui sebuah organisasi yang dibentuk secara khusus untuk memutuskan apa saja koleksi-koleksi pribadi atau publik yang berharga bagi Rezim Nazi. Beberapa benda seni tersebut dialokasikan sebagai koleksi Führermuseum Hitler yang tidak pernah terwujud, beberapa benda jatuh ke tangan petinggi Nazi seperti Hermann Göring, sedangkan benda-benda lainnya dijual untuk mendanai kegiatan Nazi.

Pada tahun 1940, Nazi mendirikan sebuah organisasi bernama Einsatzstab Reichsleiter Rosenberg für die Besetzten Gebiete, atau ERR, yang dikepalai oleh Kurt von Behr. Tujuan awal organisasi ini adalah untuk mengumpulkan koleksi buku-buku dan dokumen milik para Yahudi dan Freemason, untuk dihancurkan atau dibawa ke Jerman untuk "dipelajari" lebih lanjut. Namun, pada akhir 1940, kepemimpinan ERR diambil alih oleh Hermann Göring, ia mengeluarkan perintah yang secara efektif mengubah misi ERR, yakni mandat untuk menjarah semua koleksi benda-benda seni milik Yahudi. Hasil jarahan ini dikumpulkan di Museum Jeu de Paume, Paris, sebelum dikirim ke Jerman. Göring juga memerintahkan agar benda-benda jarahan ini dibagi untuk dirinya dan Hitler. Di Museum Jeu de Paume, kurator Bruno Lohse memajang benda-benda seni yang baru dijarah, dan Göring telah mengambil setidaknya 594 karya seni untuk koleksinya sendiri.[3] Göring menjadikan Lohse sebagai petugas penghubung dan mengangkatnya sebagai kepala ERR unit Paris pada tahun 1941. Benda-benda yang tidak diminati oleh Hitler dan Göring bisa dimiliki oleh petinggi Nazi lainnya. Di bawah kepemimpinan Rosenberg dan Göring, ERR telah menyita 21.903 benda seni dari negara-negara yang diduduki Jerman. Organisasi penjarahan Nazi lainnya adalah Dienststelle Mühlmann, yang dikelola oleh Kajetan Mühlmann, juga dikendalikan oleh Göring. Organisasi ini ditugaskan untuk beroperasi di Belanda dan Belgia. Organisasi lainnya adalah Sonderkommando Kuensberg, yang beroperasi di Perancis, Rusia, dan Afrika Utara.[4]

Hitler kemudian memerintahkan agar semua karya seni yang disita hanya bisa dimiliki oleh dirinya. Koleksi-koleksi seni dari keluarga Yahudi ternama, termasuk Rothschild, Rosenbergs, Goudstikkers, dan Schloss menjadi sasaran utama karena nilainya yang berharga. Pada akhir perang, Reich Ketiga telah mengumpulkan ratusan ribu benda-benda budaya. Di Eropa Barat, tentara Jerman bertanggung jawab untuk memasuki perpustakaan pribadi atau institusional di negara-negara yang diduduki dan menyita buku atau benda-benda yang berguna bagi Jerman, terutama benda-benda ilmiah, teknis, atau benda-benda berharga lainnya.[5]

Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Untuk meneliti dan memperkirakan penjarahan Nazi di Uni Soviet selama tahun 1941 sampai 1945, Soviet State Extraordinary Commission for Ascertaining and Investigating the Crimes Committed by the German-Fascist Invaders and Their Accomplices didirikan pada tanggal 2 November 1945. Dari tahun 1945 hingga 1991, organisasi ini telah mengumpulkan benda-benda seni yang dijarah Jerman Nazi di 44 museum di Soviet, 427 di antaranya dalam keadaan rusak. Di Rusia, 173 museum dijarah oleh Nazi, dengan benda-benda yang dijarah berjumlah ratusan ribu.

Setelah pembubaran Uni Soviet, pemerintah Rusia mendirikan State Commission for the Restitution of Cultural Valuables untuk menggantikan komisi Soviet yang lama. Hingga 2008, organisasi ini telah berhasil mengidentifikasi koleksi-koleksi yang hilang di 14 museum dan perpustakaan di Oblast Voronezh, Oblast Kursk, Oblast Pskov, Oblast Rostov, Oblast Smolensk, Kaukasus Utara, Gatchina, Istana Peterhof, Tsarskoye Selo (Pushkin), Novgorod, dan Oblast Novgorod, dengan karya seni yang hilang berjumlah 1.148.908.[6]

Polandia[sunting | sunting sumber]

Portrait of a Young Man karya Raphael, dijarah oleh Jerman dari Czartoryski Museum pada tahun 1939, dan baru ditemukan pada tahun 2012.[7]

Setelah Jerman menduduki Polandia pada bulan September 1939, ribuan benda-benda seni dijarah.[8][9] Total penjarahan Nazi terhadap karya seni Polandia diperkirakan bernilai 20 miliar dolar, atau sekitar 43% dari warisan budaya Polandia; lebih dari 516.000 koleksi seni pribadi dicuri, termasuk 2.800 lukisan karya pelukis-pelukis Eropa; 1.400 patung; 75.000 manuskrip; 90.000 buku, 20.000 di antaranya dicetak sebelum tahun 1800; dan ratusan ribu benda sejarah berharga lainnya. Beberapa dekade setelah perang, berbagai negosiasi sudah dilakukan oleh pemerintah Polandia dengan pemerintah Jerman untuk mengembalikan karya seni mereka yang dijarah, namun kebanyakan upaya ini sia-sia.[10]

The Führermuseum[sunting | sunting sumber]

Setelah Hitler menjadi Kanselir, ia berencana untuk mengubah kota kelahirannya, Linz, Austria, menjadi ibu kota seni Reich Ketiga. Hitler menyewa arsitek untuk mengerjakan desain pembangunan beberapa galeri dan museum, yang secara kolektif dikenal dengan Führermuseum. Hitler berkeinginan untuk mengisi museum dengan karya-karya seni terhebat di dunia, dan percaya bahwa sebagian besar seni terbaik di dunia adalah milik Jerman, yang dijarah selama Perang Napoleon dan Perang Dunia I.

Penyimpanan hasil jarahan Nazi[sunting | sunting sumber]

Dwight D. Eisenhower (kanan) meninjau karya seni jarahan Jerman di sebuah tambang garam di Merkers.
Cincin emas yang disita Jerman dari korban Holocaust.

Reich Ketiga mengumpulkan ratusan ribu benda jarahan dari negara-negara yang didudukinya dan menyimpannya di beberapa lokasi penting, seperti Musée Jeu de Paume di Paris dan markas Nazi di Munich. Ketika pasukan Sekutu mulai membom kota-kota di Jerman, Jerman "mulai menyimpan karya-karya seni di tambang garam dan gua-gua untuk melindunginya dari serangan bom Sekutu."[11]

Seni modern secara hukum dilarang oleh Nazi memasuki Jerman. Sebagian besar koleksi Paul Rosenberg dijarah oleh Nazi. Joseph Goebels memutuskan untuk menjual jarahan karya-karya seni modern dan memanfaatkan hasil penjualannya untuk mendanai pembangunan Führermuseum dan membiayai perang. Karya-karya seni modern Rosenberg dijual ke Swiss dan menyebar ke seantero Eropa. Saat ini, sekitar 70 lukisan milik Rosenberg hilang, termasuk Naked Woman on the Beach karya Picasso, tujuh karya Matisse; dan Portrait of Gabrielle Diot karya Degas.[12]

Upaya pengembalian[sunting | sunting sumber]

Pasukan Sekutu berhasil menemukan karya seni yang dijarah di lebih dari 1.050 repositori di Jerman dan Austria pada akhir Perang Dunia II. Sekutu menemukan ribuan barang antik, seni mesir, artefak Islam, dan lukisan milik Polandia di Kaiser Friedrich Museum.[13]

Meskipun sebagian besar karya seni dan barang antik curian berhasil didokumentasikan, ditemukan, atau dikembalikan oleh Sekutu,[14] masih banyak karya seni yang tidak kembali ke pemilik sahnya. Galeri seni dan museum di seluruh dunia telah melakukan riset sendiri untuk mengambil kembali karya seni milik mereka, terutama klaim bahwa beberapa karya dijarah dari pemilik yang juga mencurinya dari pemilik aslinya.[15] Pada tahun 1985, negara-negara Eropa merilis daftar inventarisasi karya seni, koin, dan medali yang disita oleh Nazi dari orang-orang Yahudi korban Holocaust selama Perang Dunia II, dan mengumumkan rincian proses untuk mengembalikan karya tersebut kepada pemiliknya yang sah.[16] Sebelum dibunuh, korban Holocaust di kamp-kamp Nazi diharuskan untuk menyerahkan barang-barang pribadi mereka. Barang-barang berharga seperti koin emas, cincin, kacamata, perhiasan, dan logam mulia lainnya dikirim ke Reichsbank untuk diuangkan. Hasilnya kemudian disetor ke rekening SS.

Pada awal 2011, sekitar 1.500 karya seni ditemukan di rumah Cornelius Gurlitt, putra dari Hildebrand Gurlitt, seorang pedagang gelap di Munich.[17] Penemuan ini termasuk karya-karya Picasso, Matisse, Chagall, dan lainnya. Nilai total koleksi tersebut diperkirakan lebih dari satu miliar euro.[17]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.bonjourparis.com/story/the-lost-museum/
  2. ^ http://www.bonjourparis.com/story/the-lost-museum/
  3. ^ Petropoulos, Jonathan. Art As Politics in the Third Reich, University of North Carolina Press, 1999, p. 190.
  4. ^ Walker, Andrew (2006). Nazi War Trials. United Kingdom: Pocket Essentials. hlm. 141. ISBN 1-903047-50-1. 
  5. ^ Hadden, R.L. (2008). "The Heringen Collection of the US Geological Survey Library, Reston, Virginia". Earth Sciences History: Journal of the History of the Earth Sciences Society. 27, no. 2: 247. 
  6. ^ (Rusia) Online Catalogue of Lost Artworks, Federal Agency of Culture and Cinematography of the Russian Federation
  7. ^ Schnapp, Daniel. "Raphael's Portrait of a Young Man Rediscovered". Art Law. Diakses 19 April 2013. 
  8. ^ Olsak-Glass, Judith (January 1999). "Review of Piotrowski's Poland's Holocaust". Sarmatian Review. Diakses 2008-01-24. 
  9. ^ (Polandia) Rewindykacja dóbr kultury at Polish Ministry of Foreign Affairs
  10. ^ (Polandia) Rosjanie oddają skradzione dzieła sztuki, Gazeta Wyborcza, 2007-10-14
  11. ^ Rothfeld, Anne. "Nazi Looted Art". The Holocaust Records Preservation Project, Part 2. Fall 2002, Vol. 34, No. 3. The U.S. National Archives and Records Administration. 
  12. ^ http://www.bonjourparis.com/story/the-lost-museum/
  13. ^ h-net.org
  14. ^ "Nuremberg Trial Proceedings Vol. 4. Twenty-Second Day. December 18, 1945, Morning Session". yale.edu. 
  15. ^ "Jewish Heirs Want Their Art Back". Spiegel Online International. November 8, 2006. 
  16. ^ Douglas C McGill. Austria Sets Up System to Yield Nazi-Held Art. The New York Times. December 3, 1985
  17. ^ a b "Nazi looted art 'found in Munich' - German media". BBC News. 3 November 2013. Diakses 3 November 2013. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

O'Connor, Anne-Marie (2012). The Lady in Gold, The Extraordinary Tale of Gustav Klimt's Masterpiece, Portrait of Adele Bloch-Bauer, Alfred A. Knopf, New York, ISBN 0-307-26564-1.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]