Ong Bak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ong-Bak
Sutradara Prachya Pinkaew
Produser Somsak Techaratanaprasert
Prachya Pinkaew
Penulis Prachya Pinkaew
Panna Rittikrai
Suphachai Sittiaumponpan
Pemeran Tony Jaa
Petchtai Wongkamlao
Pumwaree Yodkamol
Sinematografi Nattawut Kittikhun
Penyunting Thanat Sunsin
Thanapat Taweesuk
Distributor Sahamongkol Film International
Tanggal rilis 21 Januari 2003 (2003-1-21)
Durasi 95 menit
Negara Bendera Thailand Thailand
Bahasa Thai
Diikuti oleh Ong Bak 2

Ong Bak (bahasa Thai: องค์บาก; IPA: [oŋbaːk]) adalah film aksi tahun 2003 dari Muang Thai. Film ini disutradarai oleh Prachya Pinkaew, dan menampilkan aksi koreografi tempur panggung oleh Panna Rittikrai dan dibintangi Tony Jaa. Ong-Bak menjadi film yang melambungkan nama Tony Jaa, yang membuatnya dipuji secara internasional sebagai bintang utama seni bela diri berikutnya. Tony Jaa kemudian selanjutnya membintangi film Tom-Yum-Goong (2005) dan menyutradarai sekuel Ong Bak, yaitu Ong Bak 2 (2008) dan Ong Bak 3 (2010).

Alur cerita[sunting | sunting sumber]

Adegan pembuka dimulai di Ban Nong Pradu, sebuah desa yang damai di bagian timur laut Thailand. Sekelompok warga desa, tertutup lumpur putih, sedang berdiri di bawah pohon Bodhi yang besar, menengadah ke atas di mana bendera berkibar di buaian angin lembut. Dengan teriakan besar, mereka semua berlari ke pohon dan mulai memanjat dan saling menjatuhkan. Para pria jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk atau ke cabang-cabang saat mereka jatuh. Salah satu pendaki berhasil sampai di atas yaitu Bun Thing (Tony Jaa ), atlet desa dan petarung yang terbaik. Dia mengambil bendera, mengikatnya di lehernya dan turun dengan cekatan menghindari pemanjat lainnya.

Setelah acara ini, beberapa hari sebelum perayaan penghormatan Buddha desa mereka yang ditunggu-tunggu, sekelompok orang dari Bangkok datang dipimpin oleh Don (Wannakit Sirioput ), meminta seorang sesepuh desa untuk menjual sebuah artifak Buddha kepada mereka. Walaupun dilanda kemiskinan, sesepuh itu menolak tawaran Don, dan tidak ada mau menawarkan barang bersejarah apa pun untuk kelompok Don.

Thing dikenal sebagai anak muda yang baik dan dihormati, suatu malam diberkati oleh biksu Buddha desa tersebut, dalam sebuah upacara di kuil sederhana dan kecil masyarakat desa tersebut. Setelah pemberkatan, ia mendemonstrasikan keterampilannya dalam Muay Thai untuk pamannya, "Paman Mao" ("Paman Mabuk" dalam bahasa Thai), dan dia kemudian bersumpah bahwa ia tidak akan menggunakannya untuk melukai orang lain untuk keuntungan uang pribadi.

Desa Thing adalah desa miskin, yang dimilikinya hanyalah sebuah patung Buddha kuno yang bernama "Ong Bak" dalam vihara setempat. Selama malam, Paman Mao yang mabuk tersandung ke dalam kuil desa dan dipukul pingsan oleh Don. Dia terbangun keesokan paginya dan menemukan bahwa kepala patung Buddha "Ong Bak" telah hilang. Penduduk desa menjadi putus asa akan nasib buruk yang akan menimpa mereka jika kepala Buddha "Ong Bak" tidak dikembalikan. Terdengar penyataan sesepuh bahwa kelompok Don, yang telah mencoba membujuknyanya sebelumnya untuk menjual Ong-Bak untuk mereka. Thing berbicara dan mengatakan ia akan mendapatkan kepala patung tersebut dengan cara apa pun. Sesepuh kemudian memberikan kepada Thing alamat Don dan putranya yang bernama Ham Lae (Petchtai Wongkamlao) di Bangkok bersama dengan surat yang meminta Ham Lae untuk membantu Thing menemukan Don dan kembali ke desa dengan Thing sehingga penahbisannya sebagai biksu dapat diselesaikan.

Penduduk desa semua menyumbangkan uang baht seadanya dan pernak-pernik lain untuk membayari biaya perjalanan Thing ke Bangkok, dimana dia akan bertemu sepupunya Ham Lae yang gagal dalam segala-galanya dan mendapatkan bantuan dalam melacak laki-laki yang mencuri kepala "Ong-Bak" tersebut.

Di Bangkok, Thing bertemu dengan Ham Lae yang mencat pirang rambutnya dan mengganti namanya menjadi "Yot", karena nama desanya, "Ham Lae" juga berarti "testis kotor" dalam bahasa Thai. Dia dan temannya, Muay Lek (Pumwaree Yodkamol), adalah pembalap sepeda motor jalanan yang telah sering bergaul dengan kerumunan buruk pengedar obat Yaba (sebutan untuk shabu-shabu di Muang Thai). Mereka menemukan bahwa mereka sebenarnya berbicara dalam bahasa asli yang sama dari desa yaitu Isaan (campuran dialek Laos / Thai).

Ham Lae pada mulanya tidak sudi untuk membantu Thing dan sesama warga desanya yang dianggapnya terbelakang, tetapi ketika ia melihat sejumlah kecil uang yang telah dikumpulkan Thing dari penduduk desanya, Ham Lae segera menemukan niat buruk. Ketika Thing ada di kamar mandi, Ham Lae mengambil kantung uang dan pergi ke sebuah bar di Jalan Khaosan di mana pertandingan tinju ilegal sedang terjadi. Thing melacak Ham Lae, tapi bukannya mendapatkan uangnya kembali, dia malah akhirnya bertarung dan menjadi juara baru yang dijuluki "Thing Pradu Phriw" ("Thing si Pohon Pradu Berkibar") setelah satu tendangan lutut tingginya mengalahkan juara lama dengan sekali gebrak.

Siapa nyana, pertarungan seru Thing dalam bar tersebut memancing permusuhan Komtuan (Suchao Pongwilai), seorang bos dunia hitam yang beruban dan berkursi roda yang membutuhkan elektrolarynx untuk berbicara. Dia sudah menyaksikan pertarungan dari kamar pribadinya di bar tersebut, dan kehilangan uang karena Thing terus mengalahkan petarungnya. Kemudian terungkaplah bahwa "Ong Bak" sebenarnya dicuri oleh salah satu kaki tangannya, yaitu Don.

Sementara itu, di desa Thing memang telah terjadi kemalangan demi kemalangan. Tanah menjadi berdebu dan penuh retak dan yang tersisa di sumur desa hanyalah air berlumpur. Mereka membutuhkan kepala Buddha "Ong Bak" supaya kembali ke desa untuk mengakhiri wabah kekeringan dan mendapat berkah kemakmuran.

Yot terus bekerja melakukan hal-hal buruk, dia dan Muay Lek bekerja dengan menipu di sebuah permainan bakarat ilegal di kasino. Namun akhirnya sandiwaranya terbongkar, dan pengedar narkoba muncul untuk menghajar Yot habis-habisan. Thing mengabaikan teriakan minta tolong Yot, tapi ketika pengedar narkoba memukul Muay Lek, Thing segera turun tangan. Tak lama kemudian, teman-teman pengedar obat dan bos kasino yang tertipu muncul dan terjadilah kejar-mengejar yang seru di antara gang-gang kota Bangkok. Disini Thing memamerkan keterampilan akrobatiknya saat ia berjalan di atas kerumunan, melompat melalui simpai kawat berduri, melompat di atas rak alat tajam, jungkir balik melalui ruang sempit di antara dua panel kaca, melakukan gerakan senam yang lincah melompati wajan minyak goreng panas, dan melompat-lompat naik dan turun perancah. Sementara itu, Yot pun sedang dikejar oleh beberapa bandit. Setelah bersusah payah kabur, dia sampai di sebuah jalan buntu di mana Thing membantu dia lolos sebagai imbalan untuk menyetujui membantu Thing mencari Don.

Malamnya terjadi perkelahian ilegal lagi di bar. Thing dalam pencariannya kemudian ditantang oleh "Big Bear" ("Beruang Besar"), seorang petarung asal Australia yang garang dan bermoral rendah. Pada awalnya, Big Bear berupaya untuk memancing Thing untuk bertempur dengan menghina orang-orang Thai. Tapi setelah Big Bear menghajar seorang Thai lain dan memukul seorang pelayan wanita, Thing segera terjun ke petarungan dan dengan mudah mengalahkan manusia raksasa tersebut. Dia kemudian diipaksa untuk bertarung dengan Toshiro, seorang petarung Jepang yang sangat cepat dan fleksibel. Lawannya terakhirnya adalah "Mad Dog" ("Anjing Gila"), seorang petarung farang ("orang kulit putih") lain, yang gemar menggunakan barang di sekitarnya seperti kursi, meja, kabel listrik dan bahkan kulkas untuk menghajar dan menghancurkan lawan-lawannya. Pertarungan membawa mereka ke kamar pribadi Komtuan. Komtuan memberikan sebilah belati kepada "Mad Dog" , tapi Thing dengan cepat melucutinya dan kemudian melemparkan "Mad Dog" keluar dari bilik kaca kamar tersebut kembali ke arena pertarungan. Seorang Afrika melangkah ke dalam ring dan melemparkan sebuah koin di kaki Thing, mengacungkan jempol. Para penonton di bar yang menyaksikan pertarungan hebat tersebut mulai bersorak-sorai keras dan melempar koin untuk Thing, yang segera dipungut cepat-cepat oleh Yot dan Muay Lek.

Diceritakan bahwa Muay Lek sedang berusaha keras menyadarkan kakaknya, Ngek, yang kecanduan obat di bawah pengaruh Don. Di tempat tidur, Ngek mengikuti nasihat adiknya dan mengatakan pada Don, pacarnya, bahwa ia ingin berhenti menggunakan obat. Don, dalam kemarahannya mencekik Ngek dengan keras dan menjejalkan narkoba ke dalam mulut Ngek. Muay Lek muncul di apartemen Don dengan Yot dan Thing, menemukan Ngek sedang overdosis dan sekarat. Yot dan Thing berlari dan mengejar Don dengan tuk-tuk, dengan dikejar oleh beberapa anak buah Don yang juga menaiki tuk-tuk masuk ke jalan layang, dan adegan mencapai klimaksnya dengan banyak tuk-tuk meluncur jatuh dari tepi bagian yang belum selesai dari jalan tersebut.

Thing mengikuti orang-orang jahat dan berakhir sampai di pelabuhan di Sungai Chao Phraya. Di sana ia menemukan sebuah tempat persembunyian patung-patung Buddha yang dicuri komplotan Komtuan. Hal ini menyebabkan kemarahan besar Komtuan, yang kemudian memaksa Thing di bawah ancaman pemerasan untuk melawan pengawal pribadinya, seorang petarung Muay Thai Myanmar yang gemar menyuntik dirinya dengan obat-obatan yang membuatnya ganas dan tahan terhadap segala rasa sakit. Thing dengan terpaksa mengalah dan dihajar habis-habisan demi memenuhi permintaan Komtuan untuk sengaja kalah sebagai ganti kepala "Ong Bak" itu. Keesokan harinya, Yot, Thing dan Muay Lek diculik oleh antek Komtuan. Setelah Komtuan pergi dan memerintahkan kaki tangannya untuk membunuh mereka, Thing menyerang para bandit dengan bantuan Yot. Adegan pertarungan seru kembali terjadi dengan satu adegan pertarungan dengan para bandit, Thing berjumpalitan di atas tumpukan ban, kaki mendarat di sebuah cairan yang mudah terbakar, menghilang, kemudian tiba-tiba melompat menyerang dengan lutut menyala oleh api, menyerang bandit. Saat salah satu bandit mengendarai sepeda motornya, Thing melompat dari belakang sebuah truk pick-up, lututnya menggebrak helm bandit dan membelahnya menjadi dua.

Thing dan Yot mengikuti para bandit anak buah Komtuan ke sebuah gua di gunung, di mana kepala patung Buddha raksasa sedang dipahat putus. Adegan final pun dimulai, dengan Thing bertarung melawan semua antek Komtuan bersama Yot, yang berusaha sangat keras untuk bertarung membantu Thing, tetapi toh masih dihajar habis-habisan. Thing berhasil mengalahkan para bandit, dan di pertarungan terakhir, dia menghadapi pengawal pribadi Komtuan yang menyuntik dirinya sendiri dengan obat dosis tinggi dan menyerang Thing. Setelah pertarungan sengit, pengawal Komtuan akhirnya dapat dikalahkan dan tampaknya telah mati di tangan Thing . Komtuan kemudian menembak Thing dan berupaya untuk menghancurkan kepala "Ong Bak" dengan palu godam. Yot melindungi kepala "Ong Bak" dengan tubuhnya, menerima pukulan dari palu untuk melindungi kepala "Ong Bak" itu. Pada saat yang sama, kepala Buddha raksasa jatuh berguling ke bawah, menghancurkan mati Komtuan, sedangkan Yot, walaupun nyaris selamat sayangnya tetap tertimpa. Di saat-saat terakhir Yot, Thing dan Muay mendengar keinginan terakhir Yot, supaya Muay Lek dapat lulus sekolah dan Thing mau merawatnya.

Kepala patung Buddha "Ong Bak" dikembalikan dalam kuil vihara desa Thing. Thing, sekarang telah ditahbiskan sebagai biksu dengan kepala gundul dan jubah putih, datang ke kampung dalam sebuah upacara prosesi di atas punggung gajah, sementara para penduduk desa dan Muay Lek merayakan penahbisannya.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Film ini memperkenalkan kepada penonton internasional suatu bentuk tradisional Muay Thai, yaitu Muay Boran, sebuah gaya Muay Thai kuna, sebuah gaya kickboxing yang dikenal dengan serangan keras dengan kepalan tangan, kaki, tulang kering, siku dan lutut. Perkelahian ini dikoreografi oleh Panna Rittikrai, yang juga adalah guru pribadi Tony Jaa dan sutradara veteran film-B. Jaa dilatih seni Muay Thai sejak kecil, ia ingin membawa Muay Thai ke jajaran populer sehingga ia memutuskan untuk membuat film ini. Jaa dan Panna berjuang mengumpulkan uang untuk menghasilkan rekaman film demo untuk mengumpulkan ketertarikan sponsor untuk membiayai film ini. Rol film pertama mereka direkam pada rol film yang telah kadaluwarsa, sehingga mereka harus mengumpulkan uang lebih banyak dan memulai kembali dari awal.

Catatan produksi[sunting | sunting sumber]

  • Selama adegan kejar mengejar melalui lorong-lorong Bangkok, ada tulisan di pintu rumah toko yang bertuliskan "Hai Speilberg [sic], let do it together." Hal ini mengacu pada keinginan sutradara film Prachya Pinkaew untuk suatu hari nanti bekerja dengan sutradara Steven Spielberg asal Amerika Serikat [1]
  • Selama adegan kejar mengejar dengan tuk-tuk, ketika sebuah tuk-tuk jatuh dari jalan layang dan menabrak gedung, pesan berikut ditulis di pilar di sisi kiri layar: "Hi, Luc Besson, we are waiting for you." ("Hai, Luc Besson, kita sedang menunggu anda") Dan memang akhirnya EuropaCorp, perusahaan milik produser-sutradara Perancis tersebut, akan membeli hak penjualan internasional untuk Ong Bak di luar Asia.
  • Salah satu adegan favorit Tony Jaa adalah di pompa bensin. Dengan celananya terbakar, Thing menendang salah satu penjahat di wajah. Api menyebar sangat cepat ke atas dan membakar alis, bulu mata, dan hidung Jaa. Dia kemudian harus melakukan beberapa pengambilan adegan lagi untuk memastikan bahwa syuting itu telah benar.

Versi alternatif[sunting | sunting sumber]

Setelah Ong Bak menjadi film sukses besar di Thailand, hak untuk penjualan di luar Asia dibeli oleh EuropaCorp milik Luc Besson, yang pada gilirannya telah menyunting ulang film Ong Bak menurut selera internasional.

Sebagian besar anak cerita yang melibatkan kakak Muay Lek, Ngek, kemudian dihapus di versi internasional EuropaCorp, dan adegan final antara Thing dan pengawal Komtuan dipersingkat. Perusahaan Perancis tersebut juga menata ulang lagu tema dengan beberapa suara musik hop hop untuk menggantikan lagu rock versi Thai, dan versi inilah yang kemudian beredar di Amerika Serikat dan sebagian besar dunia Barat.

Untuk rilis Britania Raya, lagu tema kemudian ditata ulang lagi, kali ini dengan musik orkestra, tetapi dalam edisi ini, anak cerita Ngek tidak dihilangkan.

Untuk rilis di teater-teater film Hong Kong terdapat adegan yang dipotong, dimana adegan "pematahan tulang" menjelang akhir film, yaitu saat lengan George dipatahkan oleh seorang bandit, dan Thing kemudian membalas mematahkan kaki bandit tersebut. Namun rilis versi DVD di Hong Kong kemudian mengembalikan adegan tersebut.

Sebuah "akhir alternatif" yang ditawarkan di rilis DVD Thai, Australia, dan Britania Raya menceritakan bahwa Yot masih hidup. Dia juga terlihat pada adegan akhir sedang terbalut, pincang, dengan lengannya yang patah, dipegang oleh orang tuanya. Prachya Pinkaew dinyatakan dalam sebuah wawancara bahwa meskipun ada perdebatan, mereka akhirnya memutuskan akan sesuai bagi Yot untuk membuat pengorbanan berarti bagi desa.

Judul-judul lain[sunting | sunting sumber]

  • Di Thailand dan di Perancis, film ini hanya disebut Ong Bak. Judul ini juga digunakan dalam rilis Inggris dari Premier Asia.
  • Untuk rilis di Singapura, Australia dan wilayah lainnya, serta festival film, film ini dirilis sebagai Ong-Bak: Muay Thai Warrior ("Ong-Bak: Pejuang Muay Thai").
  • Di Amerika Serikat, Kanada dan daerah lain, film ini dirilis dengan judul Ong-Bak: The Thai Warrior ("Ong-Bak: Pejuang Thai").
  • Judul Inggrisnya di Hong Kong adalah Thai Fist ("Tinju Thai").
  • Di Jepang, film ini dirilis dengan judul Mahha (Kata Jepang untuk "Mach").
  • Di Italia judulnya adalah Ong-Bak: Nato per Combattere, yang diterjemahkan "Ong-Bak: Lahir untuk Bertempur".
  • Di India dirilis dengan judul Enter the Dragon yang mengacu pada aktor laga legendaris Bruce Lee.
  • Di Meksiko judulnya adalah Ong-Bak: El Nuevo Dragón, yang diterjemahkan "Ong-Bak: Naga Baru", yang mengacu pula pada Bruce Lee.

Edisi berteks-terjemahan dan DVD[sunting | sunting sumber]

Teks bahasa Inggris tidak ada pada rilis versi awal DVD Ong Bak. Rilis Thai menghilangkan teks terjemahan, begitu pula di versi rilis di Hong Kong, Jepang dan Korea Selatan.

Untuk sementara waktu, versi legal satu-satunya untuk versi rumah Ong Bak dengan teks bahasa Inggris adalah versi VCD Hong Kong, tetapi terjemahan tersebut umumnya berkualitas jelek secara bahasa Inggris.

Setelah rilis versi DVD Britania Raya dan Amerika Serikat,Ong Bak secara resmi tersedia dengan teks bahasa Inggris, tetapi versi ini adalah versi yang telah disunting ulang. Namun terdapat edisi rilis DVD Australia yang diedarkan dalam format dua-piringan yang menampilkan versi asli Thai dan versi Luc Besson berteks bahasa Inggris.

Pendapatan[sunting | sunting sumber]

Ong Bak diputar perdana sebagai film penutup dari Bangkok International Film Festival 2003, dan kemudian diputar secara luas di bioskop Thailand mulai Februari 2003. Pada tanggal 11 Februari 2005, film ini dirilis di Amerika Utara di 387 teater dengan judul Ong-Bak: The Thai Warrior. Pada pembukaan akhir pekan, ia mendapat penghasilan kotor AS$ 1.334.869 ($3.449 per bioskop), dengan pendapatan totalnya kemudian menjadi AS$ 4.563.167.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Menurut beberapa kritikus, Ong Bak adalah film aksi yang secara blak-blakan seakan mengatakan "Hei, lihatlah apa yang bisa kulakukan!" [2][3] dengan dibintangi kemampuan bela diri tokoh utamanya, Tony Jaa. [4] Deru laju dari adegan kejar mengejar, pertarungan tangan kosong dan akrobat, [5] kadang-kadang ditampilkan beberapa kali dari sudut yang berbeda, [4] menarik perhatian untuk kualitas dan gerakannya yang inventif [5] dan kurangnya penggunaan efek komputer CGI dan efek kawat. [6] Film ini mendapat nilai 85% "Segar" pada situs agregat film Rotten Tomatoes .

Prekuel[sunting | sunting sumber]

Setelah Ong-Bak menjadi sukses besar di seluruh dunia, nama Jaa melekat pada banyak proyek. Dia melanjutkan untuk bertindak dalam peran kecil dalam film Petchtai Wongkamlao, The Bodyguard (dico-sutradarai dengan Panna Rittikrai), dan kemudian membintangi film yang banyak diantisipasi Tom-Yum-Goong pada tahun 2005. Pada bulan Maret 2006, diumumkan bahwa film untuk Ong Bak 2 akan mulai musim gugur dan itu film ini akan menjadi prekuel film aslinya. Film ini akhirnya dirilis pada bulan Desember 2008, dengan Jaa memulai debutnya sebagai sutradara.

Ong Bak 3 juga telah dirilis pada Mei 2010, tetapi akan mengikuti cerita dimana film kedua berakhir. Hal ini membuat latar cerita Ong Bak berlangsung setelah Ong Bak 2 dan Ong Bak 3 secara kronologis.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) Duong, Sehn. August 16, 2006. Tony Jaa Says No to "Rush Hour 3," "Yes! Yes!" to Indy 4, and Reveals "Ong Bak 2" Tidbits, Rotten Tomatoes (diakses 24 Agustus 2006)
  2. ^ (Inggris) "The slender story line of good vs. evil is an excuse for many terrific fight scenes." Tinjauan Ong-Bak: The Thai Warrior, Film-Forward.com
  3. ^ (Inggris) "Anyone looking for story or character should check out now. -- the only reason to see it is for the action. In that arena, on a scale from 1 to 10, it's a 20." George Wu, Ong-Bak: The Thai Warrior review, Culturevulture.net
  4. ^ a b (Inggris) "You're pinned back in your chair, worried that Tony Jaa, a human hurricane of fists and flying feet, will jump out and kick you in the face." Phil Villarreal, Jaa's fists and feet take flight in 'Warrior'. Arizona Daily Star
  5. ^ a b (Inggris) "Certainly, they create a few moves that have never been done before. ...the appeal here is the action, and once they get past all the narrative setups, the stunts are relentless." Andrew Sun, Ong-Bak review, The Hollywood Reporter
  6. ^ (Inggris) "Counteracting recent exposure to the numbing effects of computer-generated and wire-supported tricks... ...the artifice-free antidote to such F/X enervation..." Lisa Schwarzbaum, Ong-Bak: The Thai Warrior review, Entertainment Weekly

Pranala luar[sunting | sunting sumber]