Mawar Emas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mawar Emas karya Giuseppe dan Pietro Paolo Spagna. Roma, sekitar tahun 1818/19. Hari ini disimpan di Bendahara Kerajaan di Istana Kekaisaran Hofburg di Wina.

Mawar Emas adalah sebuah ornamen emas yang biasanya diberkati oleh para paus setiap tahunnya. Ornamen ini kadang-kadang dianugerahkan sebagai sebuah tanda penghormatan atau kasih sayang. Para penerimanya antara lain gereja-gereja dan tempat-tempat suci, para bangsawan, tokoh-tokoh militer, dan kalangan pemerintah.

Arti Penting dan Simbolisme[sunting | sunting sumber]

Mawar Emas Minucchio da Siena (1330), yang diberikan oleh Paus Yohanes XXII kepada Rudolph III dari Nidau, Adipati Neuchâtel

Mawar ini diberkati pada hari Minggu keempat masa Pra-Paskah, Hari Minggu Lætare (sehingga juga dikenal sebagai Hari Minggu Mawar), ketika pakaian ibadah dan korden yang berwarna merah mawar menggantikan warna ungu tanda penuh penyesalan, yang menyimbolkan harapan dan kebahagiaan di tengah-tengah kekudusan masa Pra-Paskah. Di sepanjang masa Pra-Paskah, umat Katolik berdoa, berpuasa, melakukan penebusan dosa dan bermeditasi atas keburukan dosa dan hukuman jahat yang dibawanya; Hari Minggu Mawar adalah sebuah kesempatan untuk melihat lebih jauh dari wafat Kristus di Golgota dan memandang Kristus, Sang Penebus Dosa, bangkit di saat cahaya pertama Hari Minggu Paskah hadir dan berbahagia. Cemerlangnya bunga emas menunjukkan keagungan Kristus; hal ini sangat tepat karena para nabi sebelumnya merujuk-Nya sebagai "bunga di padang dan bunga lili di lembah-lembah". Keharumannya, menurut Paus Leo XIII "menunjukkan kewangian Kristus yang seharusnya disebar-luaskan oleh para pengikut setia-Nya" (Acta, vol. VI, 104), dan duri serta warna merahnya merujuk pada kesengsaraan-Nya. Baca Yesaya 63:2: "Mengapakah pakaian-Mu semerah itu, dan baju-Mu seperti baju pengirik buah anggur?"

Banyak diploma kepausan dan khotbah paus ketika menganugerahkan benda ini menjelaskan arti penting mistis bunga mawar ini. Paus Innosensius III mengatakan: "Sebagaimana Hari Minggu Lætare, suatu hari yang terpisah demi fungsinya, melambangkan cinta setelah kebencian, kebahagiaan setelah penderitaan, dan kepuasan setelah kelaparan, demikian juga bunga mawar ini menjadikan warna, aroma dan citarasanya sebagai cinta, kebahagiaan dan kepuasan secara berurutan", dan membandingkan bunga mawar ini dengan bunga yang dirujuk di dalam Kitab Yesaya 11:1: "Suatu tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah."

Para Penerima[sunting | sunting sumber]

Di antara gereja-gereja utama yang mana mawar emas ini pernah dianugerahkan adalah Basilika Santo Petrus (lima mawar), Basilika Lateran (empat mawar; menurut beberapa pihak, dua mawar diberikan kepada basilika ini, sementara dua lainnya diberikan kepada kapelnya yang disebut Sancta Sanctorum), Basilika Santa Maria Maggiore (dua mawar), Santa Maria sopra Minerva (satu mawar), dan Sant'Antonio dei Portoghesi (satu mawar). Bunga mawar ini juga dianugerahkan kepada Perkumpulan Agung Gonfalone. Semua bunga mawar ini telah hilang.

Di antara banyak orang yang menerima hadiah ini, berikut adalah beberapa nama pentingnya:

Pada paruh kedua abad ke-20, penghargaan Mawar Emas menjadi semakin langka, dan semuanya dianugerahkan kepada bangunan-bangunan saja, biasanya tempat-tempat suci. Paus Paulus VI, misalnya, hanya memberikan lima Mawar Emas selama masa kepausannya yang berlangsung dari tahun 1963 hingga tahun 1978, dan tidak ada yang diberikan kepada orang-orang pribadi, melainkan kepada tempat-tempat devosi. Paus Yohanes Paulus II memberikan tiga penghargaan Mawar Emas, satu penghargaan untuk satu tempat suci yang berbeda, selama 27 tahun masa kepausannya. Oleh karena itu, penganugerahan Mawar Emas bisa dianggap sebagai suatu keistimewaan yang luar biasa. Mawar Emas yang dianugerahkan selama masa kepausan Paus Yohanes Paulus II kepada tempat suci Ratu Lourdes (Perancis), dan kepada Ruang Doa Santo Yoseph (Kanada) pada tahun 2004.

Paus Benediktus XVI sejauh ini telah memberikan lima penghargaan Mawar Emas. Penghargaan pertamanya dilakukan pada tahun 2006 bagi tempat suci Jasna Góra (Częstochowa - Polandia). Dua lagi diberikan kepada Basilika Aparecida (Brazil) dan pada Basilika Mariazell (Austria)[1], pada tahun 2007. Pada tahun 2008, selama masa ziarah apostoliknya ke Amerika Serikat, ia menganugerahkan Mawar Emas kepada Basilika Tempat Suci Pembuahan Tak Bernoda Nasional di kota Washington, DC. Mawar Emas kelima Paus Benediktus XVI dianugerahkan kepada Tempat Suci Ratu Bonaria di Cagliari, Italia, pada tanggal 8 September 2008.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Papst brachte "Goldene Rose" nach Mariazell" (dalam bahasa German). 2007-09-11. Diakses 2007-09-13.