Kerusuhan Yunani 2008

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kerusuhan Yunani 2008
GreekRiotMontage.jpg
Mengikuti arah jarum jam dari kiri: polisi anti huru-hara menghadapi para demonstran, polisi bergerak maju untuk menahan rakyat yang berunjuk rasa, seorang peserta unjuk rasa, mobil-mobil yang dibakar, barikade yang hangus, para demonstran mengundurkan diri dari gas air mata.
Durasi 6 Desember 2008 - sekarang
Lokasi Kota-kota di seluruh Yunani
Kerusuhan di jalan-jalan Atena

Kerusuhan Yunani 2008 dimulai pada 6 Desember 2008 ketika seorang pengawal khusus polisi Yunani, Epaminondas Korkoneas, menembak dan menewaskan Alexandros Grigoropoulos (bahasa Yunani: Αλέξανδρος Γρηγορόπουλος) yang berusia 15 tahun di distrik Exarcheia, Atena, setelah keributan antara polisi dengan kelompok. Keributan ini menyebabkan kerusuhan yang meluas di seluruh kota, dengan ratusan pengunjuk rasa anarkis melibatkan polisi anti huru-hara dengan menggunakan koktil molotov dan merusakkan harta-benda. Kerusuhan ini kemudian menyebar ke beberapa kota lainnya, termasuk Thessaloniki, kota kedua terbesar Yunani.

Di luar Yunani, demonstrasi, kerusuhan, dan bentrokan, juga berlangsung di Siprus, di ibukota Nikosia dan di bagian barat kota Paphos pada 8 Desember.[1] Surat kabar Kathimerini menyebut kerusuhan ini sebagai "yang terburuk yang pernah terjadi di Yunani sejak pemulihan demokrasi pada 1974".[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Menurut para saksi mata yang diwawancarai oleh media Yunani, remaja itu sedang menghadiri pesta pemberian nama seorang temannya. Penembakan itu dilakukan tanpa adanya provokasi sebleumnya. Sebuah video amatir konon memperlihatkan tidak ada bentrokan antara para remaja dengan petugas polisi.[3] Sebuah pernyataan polisi menegaskan bahwa remaja itu terbunuh ketika berusaha melemparkan sebuah bom kepada sebuah kendaraan polisi yang sedang dikepung oleh sekitar 30 orang remaja.[4] Kerusuhan menyebar ke kota-kota lain di Yunani, seperti Thessaloniki, Ioannina, Komotini, Patras, Volos, Trikala, Mytilene, Agrinio, Kavala, Corfu, Piraeus, Chania dan Heraklion, mereda selama beberapa jam, namun kemudian memanas kembali setelah pk. 22.00 (GMT) di Atena. Kerusuhan hari Sabtu menyebabkan 24 orang polisi terluka, satu orang terluka parah, dan 31 toko, 9 bank, dan 25 mobil rusak atau terbakar.[5]

Kerusuhan[sunting | sunting sumber]

Setelah kerusuhan mereda pada pagi hari 7 Desember, para perusuh meninggalkan Universitas Teknik Nasional Atena dan pergi ke markas besar kepolisian di Jalan Alexandras. Barisan ini segera berubah menjadi kekerasan ketika para pengunjuk rasa melemparkan koktil molotov ke arah polisi anti huru-hara dan polisi membalasnya dengan gas air mata dalam upayanya membuarkan massa. Beberapa bank dan toko diserang, sementara sebuah toko swalayan dan sekurang-kurangnya sebuah agen penjual mobil dibakar, demikian dikatakan polisi dan para saksi mata. Bentrokan juga meledak dekat Parlemen. Sementara itu, kerusuhan berlanjut di kota-kota tetangga Thessaloniki, Ioannina, Komotini, Patras, Volos, Mytilene, Agrinio, Kavala, Corfu, Chania, dan Heraklion; para perusuh di Thessaloniki sebelumnya telah berusaha menyerang sebuah pos polisi.[6] Pengunjuk rasa kemudian berlindung di halaman sebuah universitas, karena polisi dilarang memasuki gedung tersebut.[4]

Di Thessaloniki, sebuah demonstrasi dari lebih 1.000 orang di dua pos polisi juga berubah menjadi kekerasan ketika para pengunjuk rasa melemparkan bom-bom bensin ke polisi dan menyerang toko-toko dan bank-bank yang ada di dekatnya. Kendaraan-kendaraan milik stasiun-stasiun televisi Yunani juga dirusak. Sebuah gedung apartemen harus dievakuasi karena api menelan lantai pertamanya.[4]

Kejadian sesudahnya[sunting | sunting sumber]

Para perusuh melemparkan batu-batu dan bom asap ke Universitas Aristoteles di Thessaloniki.

Pada 8 Desember polisi menghitung-hitung kerusakan sementara kegiatan sehari-hari berlangsung kembali dan kerusuhan mereda.[7] Para demonstran masih menduduki kampus-kampus universitas di seluruh neeri, sementara organisasi-organisasi seperti Partai Komunis Yunani mengumumkan rencana-rencana untuk mengadakan protes di siang harinya.[8]

Demonstrasi besar-besaran malam itu dihadapi dengan sejumlah besar tabung gas air mata. Ssekitar 11 bangunan umum di sekitar lapangan pusat di Atena, Lapangan Syntagma, dibakar. Kedua penasihat hukum dari kedua petugas polisi mengundurkan diri dan menolak membela mereka di pengadilan.[9] Sebagai protes, mahasiswa-mahasiswa di seluruh Yunani menduduki gedung-gedung sekolah dan universitas mereka. Beberapa sekolah diduduki oleh siswa-siswa mereka di Serres, Imathia, Chalkidiki, Pieria, Thessaloniki.[10] Pendudukan masih terjadi di Universitas Aristoteles Thessaloniki maupun di Universitas Ekonomi dan Bisnis Atena,[11] pada 7 Desember, 38 kendaraan telah dirusak, 13 petugas polisi terluka, sementara 7 perusuh ditangkap, dan 15 orang lainnya diajukan ke pengadilan [12] dan pada Selasa pagi, 12 petugas polisi terluka, 87 orang perusuh lainnya ditahan dan 176 orang diajukan ke pengadilan.[13]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Yunani mengutuk penembakan itu, mengenakan tuntutan kepada petugas polisi yang berusia 37 tahun itu, Epaminondas Korkoneas, dan belakangan menskors dan menahannya, dengan tujudhan pembunuhan yang terencana. Rekannya, Vassilis Saraliotis (31 th), diskors dan dikenai tuduhan ikut terlibat dalam pembunuhan.[8] [14] [15]

Perdana Menteri Yunani Kostas Karamanlis menulis sepucuk surat kepada keluarga korban, menyatakan "Dalam saat-saat yang berat ini, terimalah pernyataan bela sungkawa saya atas kehilangan anak anda dengan cara yang tidak adil. Seperti semua orang Yunani, saya sangat merasa berduka. Saya tahu bahwa tak satupun yang dapat menghapuskan kepedihan anda." Ia melanjutkan kata-katanya dalam suratnya bahwa "negara akan memastikan bahwa tragedi seperti ini tidak akan terulang kembali." Presiden Yunani Karolos Papoulias mengirimkan pernyataan duka citanya dalam sebuah telegram,[16] sementara Menteri Dalam Negeri Prokopis Pavlopoulos mengungkapkan "duka cita yang mendalam". Polisi yang menyatakan bahwa pemeriksaan sedang berlangsung untuk insiden "terpisah" ini, juga menyatakan meminta maaf.[8]

Walikota Atena, Nikitas Kaklamanis mengungkapkan rasa duka citanya atas kematian anak berusia 5 tahun itu, sambil menambahkan bahwa perayaan-perayaan menjelang Natal di Lapangan Syntagma akan ditunda hingga pemberitahuan lebih lanjut. Lebih jauh, ia meyakinkan para pemilik toko, yang tokonya mengalami kerusakan, akan dibantu untuk memperbaiki kerusakan-kerusakan mereka, sambil menambahkan bahwa ia akan menolak usul agar Komite Munisipal dilepaskan dari tugas-tugas munisipal mereka untuk tahun 2009. [14]

Vassilis Papadopoulos, seorang pemilik toko yang tokonya rusak hebat, mengungkapkan kesedihannya karena kerusuhan itu dan waktu insiden yang dianggapnya tidak tepat. "Hal ini terjadi tepat sebelum Natal. Kami telah berusaha untuk menghias toko kami, dan kini staf kami akan datang dan menyaksikan ini," katanya.[6]

Partai Komunis Yunani menyatakan pemerintah harus bertanggung jawab, sementara Koalisi Kiri Radikal menggambarkannya sebagai pembunuhan yang kejam. Gerakan Sosialis Panhelenis mengeluarkan pengumuman yang menyatakan polisi bertanggung jawab atas insiden ini [14] dan menegaskan bahwa rakyat "harus menjawab kebijakan-kebijakan pemerintah secara besar-besaran dan damai," [5] sementara Federasi Helenis Perhimpunan Dosen Perguruan Tinggi (POSDEP) menyerukan pemogokan tiga hari, mengutuk pembunuan remaja itu. [17]

Kostas Karamanlis akan bertemu dengan Karolos Papoulias, pada Selasa pagi.[18]

Setelah pertemuan dengan Kostas Karamanlis pada Selasa pagi, Aleka Papariga, sekretaris jenderal Partai Komunis Yunani, memisahkan "kemarahan yang dapat dibenarkan untuk para korban penindasan negara" dari para perusuh, dan juga menyerukan agar pemimpin Koalisi Kiri Radikal agar "berhenti menghasut telinga para perusuh bertopi". [19]

Georgios Karatzaferis, presiden Aksi Ortodoks Rakyat, juga menyatakan bahwa "ada sejumlah kekuatan politik yang serius, dan beberapa yang menghasut...". Ketika diminta mengidentifikasikan para perusuh, ia berkata, sambil menuding pada kaum ekstremis sayap kiri, "Kita semua tahu mereka, tetapi saat ini bukan waktunya kita menyebut nama-nama mereka karena hal itu hanya akan menyiramkan minyak ke dalam api". [20]

Reaksi dunia[sunting | sunting sumber]

  • Australia: Australia memperingatkan para wisatawan tentang kemungkinan terjadinya demonstrasi dengan kekerasan.[16]
  • Britania: Britania memperingatkan para wisatawan tentang kemungkinan terjadinya demonstrasi-demonstrasi yang disertai kekerasan.[16] Pada 8 Desember 2008 di London, sekitar seratus demonstran bentrokan dengan polisi setelah berusaha menyerbu ke kantor kedutaan besar Yunani di London. Sekelompok demonstran anarkis merobek bendera Yunani di gedung itu di Holland Park dan membakarnya.[21] Polisi dipanggil untuk menangani "sekitar 30 orang" pemuda pengunjuk rasa yang diduga kebanyakan terdiri dari mahasiswa. Saat ini Kedutaan Besar telah kembali bekerja seperti biasa dan situasi kembali tenang.[22]
  • Jerman: Pada malam 7 Desember 2008, demonstrasi-demonstrasi spontan yang menunjukkan solidaritas berlangsung di sejumlah kota di Jerman, seperti misalnya Berlin dan Hamburg oleh kelompok-kelmompok sayap kiri dari mahasiswa-mayasiswa dari universitas Yunani yang sedang belajar di luar negeri. Di Hamburg, sekitar 200 orang mengadakan barisan untuk memprotes pembunuhan itu.[23] Pada 8 Desember 2008, sekelompok mahasiswa yang menduduki sebuah konsulat Yunani di Berlin: 30 orang memaksakan diri masuk ke lobi konsulat di Wittenbergplatz di Berlin barat sekitar pk. 9:40 pagi waktu setempat. Salah satu dari demonstran itu berkata kepada Deutsche Presse-Agentur bahwa demonstrasi itu dilakukan sebagai protes terhadap negara Yunani yang bertanggung jawabatas kematian remaja yang diidentifikasikan sebagai Alexandros Andreas Grigoropoulos. Kedutaan besar Yunani di Berlin, yang terletak di sebelah timur kota, tidak diduduki.[24]
  • Italia: Graffiti terkait ditemukan di Torino, Italia dekat konsulat Yunani, banyak aktivis yang berdemonstrasi di depan konsulat Yunani di Bologna, Italia.[25]
  • Perancis: Pengunjuk rasa memasuki konsulat Yunani di Paris, Perancis. Pendudukan secara simbolik ini dilakukan dengan damai.[26]
  • Siprus: Selain di Yunani, kerusuhan dan bentrokan juga terjadi di Siprus, di ibu kota Nikosia, kota Paphos di sebelah barat pada tengah hari Senin, 8 Desember 2008.[1]

Rujukan dan catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Συμπλοκές νεαρών με αστυνομικούς σε Λευκωσία και Πάφο" (dalam bahasa Greek). Phileleftheros. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  2. ^ "Athenian democracy in ruins". The Guardian. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  3. ^ "(Yunani) Σοκάρουν οι μαρτυρίες". Mega Channel. 2008-12-07. Diakses 2008-12-08. 
  4. ^ a b c "Riots continue across Greece after teen killed by police". CNN. 2008-12-07. Diakses 2008-12-08. 
  5. ^ a b "Greece braced for further protest". BBC. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  6. ^ a b "Greek police shooting sparks riot". BBC. 2008-12-07. Diakses 2008-12-08. 
  7. ^ "Greece braces for third day of riots, counts cost". Reuters. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  8. ^ a b c "Fragile calm returns to Greece following riots". Agence France-Presse. 2008-12-08. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-12-18. Diakses 2008-12-08. 
  9. ^ "(Yunani) Χωρίς απαντήσεις η νεκροψία". Eleftheros Typos. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  10. ^ "(Yunani) Συλλαλητήρια και ένταση στην περιφέρεια". Eleftheros Typos. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ikypros1
  12. ^ "Δελτίο Τύπου ΓΑΔΑ για πραγματοποίηση προγραμματισμένης συγκέντρωσης και πορείας ατόμων με αφορμή το περιστατικό στα Εξάρχεια" (dalam bahasa Greek). Menteri Dalam Negeri dan Ketertiban Umum. 2008-12-07. Diakses 2008-12-09. 
  13. ^ "Δελτίο Τύπου της ΓΑΔΑ σχετικά με γεγονότα που έλαβαν χώρα χθες στην Αθήνα." (dalam bahasa Greek). Menteri Dalam Negeri dan Ketertiban Umum. 2008-12-09. Diakses 2008-12-09. 
  14. ^ a b c "Criminal Action against the two Policemen". Ellinikí Radiofonía Tileórasi. 2008-12-07. Diakses 2008-12-08. 
  15. ^ "Youth Riots in Greece Enter a Second Day". The New York Times. 2008-12-07. Diakses 2008-12-08. 
  16. ^ a b c "More protests planned in Greece in wake of riots". Associated Press. 2008-12-08. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-12-15. Diakses 2008-12-08. 
  17. ^ "Students Take to the Streets". Ellinikí Radiofonía Tileórasi. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  18. ^ "Prime Minister Kostas Karamanlis meets Karolos Papoulias" (dalam bahasa Greek). In.gr. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  19. ^ "Να μην χαϊδεύει τα αυτιά των κουκουλοφόρων ο ΣΥΡΙΖΑ, δήλωσε η Αλ.Παπαρήγα" (dalam bahasa Greek). In.gr. 2008-12-09. Diakses 2008-12-09. 
  20. ^ "Ηρεμία ζητά ο Γ.Καρατζαφέρης, αφήνοντας αιχμές για τα επεισόδια" (dalam bahasa Greek). In.gr. 2008-12-09. Diakses 2008-12-09. 
  21. ^ "Gang Storms London Embassy". Sky News. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  22. ^ "Protesters target Greek Embassy in London after riots spread in Greece". Associated Press. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  23. ^ "200 Demonstranten ziehen durch Innenstadt" (dalam bahasa German). Hamburger Abendblatt. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  24. ^ "Demonstrators Occupy Greek Consulate in Berlin". Der Spiegel. 2008-12-08. Diakses 2008-12-08. 
  25. ^ "Atene, migliaia ai funerali di Alexis Scontri davanti al cimitero" (dalam bahasa Italian). la Repubblica. 2008-12-09. Diakses 2008-12-09. 
  26. ^ Protesters enter Greek consulate in Paris