Gereja Injili Karo Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Gereja Injil Karo Indonesia)
Langsung ke: navigasi, cari
Gereja Injili Karo Indonesia (GIKI)
Logo GIKI.png
Logo GIKI
Klasifikasi Injili
Pimpinan Gereja Ketua Umum: Pdt. Drs. Edi Suranta Ginting, M. Div., M.Th.
Wilayah Penyebaran Indonesia
Perkembangan
Didirikan 27 Juni 1992 di Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara Indonesia
Memisahkan diri dari Gereja Kristen Kudus Indonesia (GKKI)

Gereja Injili Karo Indonesia atau disingkat GIKI, merupakan sebuah komunitas Kristen beraliran injili/evangelikalisme di Indonesia yang tumbuh dan berkembang di tengah-tengah masyarakat Suku Karo, atau dengan kata lain, gereja yang pada dasarnya lahir untuk menaungi masyarakat Kristen Karo. Awal-awal kelahiran gereja ini pada tahun 1992 adalah di Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara walau dalam perkembangannya di antara masyarakat Karo perantauan. Walaupun GIKI merupakan gereja yang pada dasarnya menaungi masyarakat Kristen dari suku Karo, namun juga ada anggota jemaatnya yang berasal dari etnis lain, seperti dari etnis Melayu, Pakpak, Batak/Toba, Jawa, Sunda, Tionghoa, dan lain-lain, karena selain sebagai wadah pemersatu dan pelayanan bagi masyarakat Kristen Karo, seperti halnya gereja Kristen lainnya di muka bumi ini, tetaplah mengedepankan kasih karunia Kristus Yesus untuk semua orang di samping tradisi budaya yang ada. Keberadaan GIKI di antara masyarakat suku Karo mulai tampak gaung perkembangannya, baik di Pulau Jawa maupun di Sumatera, khususnya di Kota Medan, Kabupaten Deliserdang, dan Kabupaten Karo yang merupakan basis terbesar di mana masyarakat suku Karo berdomisili.[1]

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama "Gereja Injili Karo Indonesia" dapat dijabarkan sebagai berikut:

Dari penjabaran diatas, tampak kalau Gereja Injili Karo Indonesia ini hendak menunjukkan pelayanan Firman Tuhan tanpa mengesampingkan nilai-nilai luhur budaya yang ada, dan menitik beratkan kepada budaya serta identitas Karo Siadi (sejati), setidaknya itu yang tersirat dalam semboyan "Kami Mencintai 2K, Kristus dan Karo; Kami menyembah Tuhan Yesus dengan budaya Karo", sehingga misi hendak “Menjadikan orang Karo pengikut Kristus yang taat dan menyembah-Nya dalam budaya lokal yang ada” dapat terlaksana dalam kasih karunia Tuhan Yesus Kristus.[1]

Sepuluh Keyakinan Iman: Gereja Injili Karo Indonesia (GIKI)[sunting | sunting sumber]

Berikut Sepuluh Keyakinan Iman Gereja Injili Karo Indonesia (GIKI) yang tertera dalam Kebenaran Yang Kami Yakini (KYKY) Gereja GIKI (1993).

Sepuluh Keyakinan Iman Gereja Injili Karo Indonesia (GIKI)

1. Kami percaya bahwa Yesus Kristus dari Nazaret adalah Mesias dan Anak Allah yang hidup yang lahir ke dunia melalui perawan Maria, menderita di bawah pemerintahan Pontius Pilatus, disalibkan, mati dan dikuburkan, pada hari yang ketiga bangkit dari antara orang mati, naik ke surga dan akan datang pada waktunya untuk menghakimi dunia ini. (Matius 16:16, 1, 26–28, dan Pengakuan Iman Rasuli)

2. Kami percaya bahwa Allah Bapa adalah Allah, Allah Putra (Yesus Kristus) adalah Allah, dan Allah Roh Kudus adalah Allah. Allah Tritunggal adalah Allah dalam tiga pribadi yang berbeda. (Yohanes 10:30, 17:21, 1 Korintus 1:3, Matius 28:19)

3. Kami percaya bahwa Alkitab yang terdiri dari 66 kitab adalah Firman Allah yang tidak mungkin salah; yang harus menjadi pedoman iman dan pedoman prilaku bagi setiap orang percaya. (2 Timotius 3:16, 2 Petrus 1:21, Yohanes 10:35, 1 Korintus 1:21, Matius 5:17–18, Efesus 1:17–18)

4. Kami percaya bahwa gereja adalah kumpulan orang-orang percaya yang telah menerima anugrah keselamatan di dalam Yesus Kristus dan yang dengan tekun dan setia menantikan kedatanganNya yang kedua kali sembari memberitakan Injil-Nya dan hidup menurut Firman-Nya. (Efesus 1:1-4, 2:10, 6:11-20)

5. Kami percaya bahwa Injil adalah kekuatan Allah yang luarbiasa untuk menyelamatkan orang-orang berdosa dan sampai pada saat ini, Injil tetap relevan untuk diberitakan dan menjadi tugas utama gereja untuk memberitakannya kepada dunia ini. (Roma 1:16-17, Filipi 1:5)

6. Kami percaya bahwa kebudayaan adalah buah pikir Manusia yang diciptakan segambar dengan Allah, sehingga di dalam kebudayaan itu terdapat unsur-unsur ilahi. Bersamaan dengan itu, kebudayaan juga adalah ciptaan Manusia yang telah jatuh ke dalam dosa, sehingga di dalam kebudayaan itu mungkin saja terdapat unsur-unsur setani. Oleh karena itu, kami menolak unsur setani dan menerima unsur ilahi yang terdapat di dalam kebudayaan. Kami tidak antiadat, tidak antitradisi, atau tidak antibudaya, tetapi kami juga tidak menyembah adat, tradisi, atau budaya. Kami menerima adat, tradisi, atau budaya untuk memuliakan Tuhan Yesus Kristus dan untuk mengembangkan kehidupan yang lebih baik. (Injil Matius, Markus 7:8-9, 13, Kejadian 4:21-22, 1 Korintus 9:19-23, Filipi 2:5-7, 2 Korintus 4:5)

7. Kami percaya bahwa babtisan adalah kelanjutan dari sunat di Perjanjian Lama yang diperintahkan Allah untuk menjadi tanda milik-Nya. Oleh karena itu, setiap orang yang percaya kepada Kristus wajib dibabtiskan dengan air di dalam nama Allah Bapa, Anak, dan Rohul Kudus. Kami menerima bahwa sebagian gereja melakukannya dengan percik dan sebagian lagi melakukannya dengan selam, tetapi kami tidak bias menerima babtisan yang diulang. (Kejadian 17, Matius 3:15-16, 28:19)

8. Kami percayabahwa Perjamuan Kudus adalah panggilan Tuhan Yesus Kristus untuk menyatu dengan-Nya dan menyatu dengan saudara seiman lainnya. Kami percaya bahwa roti dan anggur perjamuan yang disajikan adalah sungguh-sungguh gambaran tubuh dan darah Yesus Kristus yang diterima dengan iman. Oleh karena itu, kami tidak memperkenankan orang yang tidak percaya untuk menerima roti dan anggur perjamuan tersebut. (Markus 14:22-25, 1 Korintus 11:17-34)

9. Kami percaya bahwa Alkitab menghargai orang percaya yang memantangkan makanan tertentu dan juga menghargai orang percaya yang tidak memantangkan makanan apapun. Oleh karena itu, kami pun dapat menerima orang percaya yang memantangkan makanan tertentu atau orang percaya yang tidak memantangkan makanan apapun. (1 Korintus 8:8, 13, Matius 15:17)

10. Kami percaya bahwa setiap orang percaya sudah menerima karunia dan talenta dari Allah, tetapi karunia dan talenta setiap orang berbeda-beda. Oleh karena itu, kami mengakui dan menghargai adanya karunia yang berbeda-beda di tengah-tengah gereja yang tujuannya adalah satu, yaitu: untuk memuliakan Yesus Kristus dan untuk membawa damai sejahtera bagi sesama orang percaya. (Roma 12:6 – 8, Efesus 4:7, I Korintus 12:4 – 11)

Pengurus[sunting | sunting sumber]

Susunan Pengurus Majelis Sinode Gereja Injili Indonesia Periode 2013 – 2016:[2]

  • Ketua Umum : Pdt. Edi Suranta Ginting
  • Wakil Ketua Umum : Pn. Surya Beny Sebayang
  • Sekretaris Umum : Pdt. Nuahta Tarigan
  • Bendahara : Pn. Sudirman Peranginangin
  • Ketua Bidang Kajian Teologia : Pdt. Aswan Sinulingga
  • Ketua Bidang Pengembangan Gereja : Pdt. B. A. Peranginangin
  • Ketua Bidang Hubungan Kerja Sama : Pn. Damentha Sembiring

Sejarah Kepengurusan[sunting | sunting sumber]

Susunan Pengurus Majelis Sinode GIKI pertama (tahun 1992):[2]

  • Ketua : Ir. Remedi Peranginangin
  • Sekretaris : Pdt. Drs. Edi Suranta Ginting, M.Th., M.Div.
  • Bendahara : Ny. Setianna Br. Sinulingga
  • Anggota :
    • Pdt. Drs. Simson Tarigan, M. Pd., M. A.
    • Ny. dr. Veranita Br. Pandia

Kemitraan dan perizinan GIKI[sunting | sunting sumber]

Pelayanan[sunting | sunting sumber]

Beberapa alamat GIKI:[2]

  • GIKI Jakarta
Perum Taman Duren Sawit, Blok AI No. 3 Duren Sawit, JAKARTA TIMUR.
Telp: (0821) 8603873
  • GIKI Bandung
Jl. Dago No. 109, Bandung.
Kontak Pelayanan: (022) 76428544/ 081395287651/081322160810
  • GIKI Cimahi
Jl. Gatot Subroto(Gedung SASDIKSUSJUR), Cimahi.
Kontak Pelayanan: (022) 91609423/081394882842
  • GIKI Medan (Pd. Bulan)
Jl. Djamin Ginting No. 48 Pd. Bulan (Pokok Mangga), Medan.
Kontak Pelayanan: 081322559522
  • GIKI Medan(Setiabudi)
Jl. Dr. Setiabudi No. 144, Sei Sikambing B, Medan Sunggal 20122.
Kontak Pelayanan: (061) 8217770, Fax: (021) 54213561.
Jl. Djamin Ginting No. 74, Desa Bandar Baru, Kec. Sibolangit (20357), Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara.
Kontak Pelayanan: 08153156333/081271134475.
  • GIKI Sukarame
Desa Sukarame, Kec. Munte, Kab. Karo.
Kontak Pelayanan: 081376827874
  • GIKI Perbesi
Desa Perbesi, Kec. Tiga Binanga, Kab. Karo.
Kontak Pelayanan: 081376827874
  • GIKI Kabanjahe
Jl. Perwira No. 5, Gang Leto, Kabanjahe(22111).
Kontak Pelayanan: (0628) 323219, Fax: (0271) 717812.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Profil Gereja Injili Karo Indonesia
  2. ^ a b c Sejarah singkat berdirinya GIKI (catatan: Bastanta Permana Sembiring)

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]