Bibit Waluyo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Letnan Jenderal TNI (Purn.) H.
Bibit Waluyo
Gubernur Jawa Tengah ke-13
Masa jabatan
23 Agustus 2008 – 23 Agustus 2013
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Wakil Dra. Hj. Rustriningsih, M.Si.
Didahului oleh Ali Mufiz
Digantikan oleh Ganjar Pranowo
Panglima Komando Strategi dan Cadangan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat ke-27
Masa jabatan
3 Juli 2002 – 3 November 2004
Presiden Megawati Soekarnoputri
Susilo Bambang Yudhoyono
Didahului oleh Ryamizard Ryacudu
Digantikan oleh Hadi Waluyo
Panglima Komando Daerah Militer Jaya ke-18
Masa jabatan
2001 – 2002
Presiden Abdurrahman Wahid
Megawati Soekarnoputri
Didahului oleh Slamet Kirbiantoro
Digantikan oleh Ahmad Yahya
Informasi pribadi
Lahir 5 Agustus 1949
Bendera Indonesia Klaten, Jawa Tengah, Indonesia
Kebangsaan  Indonesia
Partai politik PDIPLogo.png Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (2008 - 2013)
Suami/istri Hj. Sri Suharti
Alma mater Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
Profesi Militer
Agama Islam
Dinas militer
Pengabdian  Indonesia
Dinas/cabang Lambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat
Masa dinas 1964-2004
Pangkat Pdu letjendtni staf.png Letnan Jenderal
Unit Kostrad

Letnan Jenderal TNI (Purn.) H. Bibit Waluyo (lahir di Klaten, Jawa Tengah, 5 Agustus 1949; umur 65 tahun) adalah Gubernur Jawa Tengah yang memimpin pada periode 2008 hingga 2013. Bibit Waluyo juga dikenal sebagai tokoh TNI yang pernah menduduki jabatan sebagai Pangkostrad dan Pangdam Jaya. Pada tahun 2008, ia maju dalam Pilgub Jateng berpasangan dengan Rustriningsih yang didukung oleh PDIP.

Pada tahun 2013, Bibit Waluyo kembali mencalonkan diri pada Pemilihan umum Gubernur Jawa Tengah 2013 berpasangan dengan Rektor Universitas Negeri Semarang H. Sudijono Sastroatmodjo. Bibit-Sudijono didukung oleh Partai Demokrat, Partai Golkar dan Partai Amanat Nasional[1]. Namun Bibit tidak lagi didukung oleh PDIP yang menjadikan dirinya sebagai Gubernur Jawa Tengah pada Pemilu Tahun 2008.

Berdasarkan hasil resmi KPU Jawa Tengah, Bibit-Sudijono kalah oleh pasangan nomor urut 3 yaitu anggota Komisi II DPR Ganjar Pranowo dan pasangannya Bupati Purbalingga Heru Sudjatmoko yang diusung PDIP.

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Pilgub DKI Jakarta 2007[sunting | sunting sumber]

Nama Bibit Waluyo sempat meramaikan bursa pemilihan Gubernur DKI Jakarta tahun 2007, namun Bibit memutuskan untuk tidak mengikutinya.

Pilgub Jawa Tengah 2008[sunting | sunting sumber]

Bibit Waluyo maju dalam pemilihan Gubernur Jawa Tengah 2008 berpasangan dengan Bupati Kebumen Rustriningsih. Pasangan Bibit-Rustri didukung penuh oleh PDI Perjuangan yang merupakan partai politik dengan basis politik terkuat di Jawa Tengah. Pasangan ini akhirnya terpilih sebagai Gubernur dan Wagub Jawa Tengah periode 2008-2013 dengan suara sah sebanyak 6.084.261 dari 14.007.042 suara sah keseluruhan.

Gubernur Jawa Tengah[sunting | sunting sumber]

Bibit Waluyo dan Rustriningsih resmi dilantik sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Tengah pada tanggal 23 Agustus 2008 oleh Menteri Dalam Negeri Mardiyanto di Gedung DPRD Jawa Tengah, Jalan Pahlawan, Semarang. Ia memulai kariernya sebagai Gubernur Jawa Tengah dengan sebuah program yang telah dicanangkannya pada masa Pilgub 2008, yaitu Bali Ndeso Mbangun Deso atau kembali ke desa dan membangun desa. Program ini menuai pro dan kontra. Namun di sisi lain, program ini berhasil membawa Jawa Tengah menjadi salah satu provinsi yang dapat berswasembada beras pada tahun 2012. Bibit Waluyo juga memiliki catatan kontroversi pada masa pemerintahannya, di antaranya adalah isu keretakan hubungannya dengan Wagub Rustriningsih, konflik dengan Wali Kota Solo, dan sebagainya. Bibit juga sering melontarkan pernyataan kontroversial di antaranya pernyataannya yang menghina Wali Kota Solo Joko Widodo dengan sebutan bodoh karena tidak memberi izin pembangunan mal Saripetojo yang menyebabkan warga Solo melarangnya datang ke Solo, serta pernyataannya pada tahun 2012 di sebuah acara yang dihadiri delegasi negara lain yang menyebut bahwa kesenian kuda kepang merupakan kesenian terjelek di dunia.

Pilgub Jawa Tengah 2013[sunting | sunting sumber]

Bibit Waluyo kembali maju dalam pemilihan Gubernur Jawa Tengah 2013 berpasangan dengan Rektor Universitas Negeri Semarang Sudijono Sastroatmodjo. Pasangan Bibit-Sudijono didukung oleh gabungan tiga partai yaitu Partai Demokrat, Partai Golkar, dan PAN. PDI Perjuangan yang mengusungnya pada tahun 2008, akhirnya lebih memilih untuk mengusung pasangan Ganjar Pranowo dan Heru Sudjatmoko. Pasangan ini akhirnya kalah dengan pasangan Ganjar-Heru dengan suara sah sebanyak 4.314.813 (30,26%) dari total suara sah keseluruhan.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Drs. H. Ali Mufiz, MPA
Gubernur Jawa Tengah
23 Agustus 2008 - 23 Agustus 2013
Diteruskan oleh:
H. Ganjar Pranowo, S.H
Jabatan militer
Didahului oleh:
Ryamizard Ryacudu
Pangkostrad
3 Juli 2002 - 3 November 2004
Diteruskan oleh:
Hadi Waluyo
Didahului oleh:
Slamet Kirbiantoro
Pangdam Jaya
2001 - 2002
Diteruskan oleh:
Ahmad Yahya