Adnan bin Saidi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lt. Adnan bin Saidi

Adnan bin Saidi atau lebih dikenal sebagai Lt. Adnan Saidi dilahirkan di Kampung Sungei Ramal, Kajang, Selangor pada tahun 1915. Adnan Saidi merupakan anak sulung. Adik-adiknya, Ahmad bin Saidi dan Amarullah bin Saidi juga merupakan anggota tentara. Ahmad Saidi terbunuh dalam pertempuran setelah dia memasuki angkatan laut pada tahun 1939. Kapalnya, HMS Pelanduk, ditenggelamkan oleh Jepang dalam pelayaran ke Australia. Adiknya yang termuda, Amarullah Saidi selamat dari peperangan dan sekarang tinggal dan menetap di Kajang, Selangor.

Adnan Saidi menerima pendidikan di Pekan Sungei Ramal dalam pengaruh Inggris. Dia merupakan pelajar yang rajin dan sukses dalam sekolahnya. Setelah menyelesaikan pendidikannnya, ia terpilih sebagai guru pelatih dan mengajar selama lebih satu tahun. Adnan Saidi kemudian memutuskan untuk memasuki dunia militer.

Pada tahun 1933, ketika berusia 18 tahun, Adnan Saidi bergabung dengan Resimen Melayu (Malay Regiment). Setahun kemudian, dia terpilih sebagai anggota terbaik. Pada tahun 1936, Adnan dilantik dengan pangkat sersan, kenaikan pangkat yang pantas bagi seorang tentara muda. Pada tahun 1937, Adnan Saidi terpilih mewakili peletonnya dalam parade memberi hormat di London untuk menyambut penobatan King George VI. Tidak lama kemudian, Adnan Saidi kembali mendapatkan kenaikan pangkat menjadi Kompeni-Sarjan-Major dan ditugaskan ke Singapura untuk mengikuti kursus latihan pegawai. Setelah menamatkan kursus sebagai letnan kedua, Adnan Saidi dilantik sebagai ketua Peleton ketujuh, ‘C’ Coy.

Sebagai kepala keluarga[sunting | sunting sumber]

Sekembalinya Lt. Adnan Saidi dari London, dia menikah dengan seorang guru di kampungnya, Puan Sophia Pakih Muda dan mendapat tiga orang anak: dua lelaki, Mokhtar dan Zainudin (yang tinggal di Seremban dan Johor), dan seorang anak perempuan. Termuda di antara tiga beradik, bayi perempuannya meninggal tak lama setelah kejatuhan Singapura.

Pada akhir 1941, Lt. Adnan Saidi ditempatkan di Singapura dan membawa keluarganya. Mereka tinggal di rumah besar di Pasir Panjang, dalam kawasan yang diperuntukan untuk keluarga resimen Melayu. Ketika berita bahwa peperangan Perang Dunia II telah di depan mata, dan pihak Jepang bersedia untuk menjajah Singapura, Adnan membawa keluarganya kembali ke kampung mereka di Kajang. Ini merupakan masa yang gentir bagi Adnan, karena isterinya Sophia sedang mengandung anak mereka yang ketiga. Inilah terakhir kalinya mereka bersama.

Pertempuran di Bukit Candu[sunting | sunting sumber]

Pertempuran di Pasir Panjang lebih dikenali sebagai Pertempuran Bukit Candu. Bukit Candu dinamakan sempena kilang memproses candu yang dahulunya terletak di kaki bukit tersebut. Pertempuran sengit telah berlangsung beberapa hari sebelumnya. Tentara Jepang yang biasa bertempur dengan tentara ke-25 yang terkenal, berhasil menduduki pertahanan strategis di Singapura. Bukit Candu merupakan pertahanan terakhir. Tempat ini merupakan kedudukan pertahanan penting di Singapura berdasarkan dua alasan strategik; yaitu bisa melihat ke bagian utara Singapura dan selain itu apabila pihak Jepang mengepung benteng, tempat ini dapat memberikan jalan langsung ke kawasan Alexandra. Kawasan Alexandra merupakan gudang peluru dan gudang makanan utama, rumah sakit tentara dan tempat strategis tentara Inggris. Dengan itu, benteng tersebut perlu dipertahankan bersungguh-sungguh.

Pertahanan benteng itu telah ditugaskan kepada ‘C’ Coy. ‘C’ Coy merupakan sebagian rejimen Melayu 1 dan 2 yang membentuk Briged Infantri Melayu 1, Rejimen British 2nd Loyals dan Briged 44th Indian. Pada 13 Februari 1942, divisi Chrysanthemum Tentara Imperium Jepang yang handal di bawah pemerintahan Lt. Gen. Renya Mutaguchi memperhatikan pesisiran selatan Singapura - Benteng Pasir Panjang. Pada pagi hari, benteng tersebut ditembak dengan bantuan dari udara, mortar berat dan meriam. ‘C’ Coy dan Lt. Adnan Saidi ketika itu telah ditempatkan di perkampungan Pasir Panjang telah memberikan perlawanan hebat. Akhirnya tentara Jepang terpaksa mundur dikarenakan perlawanan sengit dari ‘C’ Coy. Adnan dan orang-orangnya telah membina benteng pertahanan Regiment di kawasan tanah tinggi, yang dikenali sebagai Celah (Gap). Walaupun mempunyai bilangan anggota yang lebih ramai, pasukan Jepang di bawah Major Kimura gagal menembusi barisan pertahanan di Celah (Gap).

Pada tengah malam 14 Februari 1942, ‘C’ Coy menerima perintah untuk bergerak ke tapak pertahanan baru - Pt. 226, Bukit Candu. Lebih ramai askar tambahan ditempatkan ke regiment Adnan – menjadikan jumlah keseluruhannya 42 kesemuanya. Selepas meninjau persekitaran dengan cermat, Lt. Adnan Saidi memerintah orang-orangnya untuk memperkukuhkan benteng pertahanan mereka dengan beg pasir. Kawasan bukit tersebut dikelilingi dengan benteng beg pasir.

Pada awal petang 14 Februari, pihak Jepang melancarkan serangan berhelah. Daripada Jalan Pepys Road mendaki Pt.226, Adnan Saidi yang ketika itu berusia 27 tahun, memantau kontinjen "tentera Sikh" daripada Tentera British-India British-Indian Army mara. Penglihatannya yang tajam dan kecerdasan fikirannya membolehkan Lt. Adnan perasan sesuatu tidak kena apabila menyedari tentera berturban yang mara itu bergerak dalam kumpulan berempat dan bukannya bertiga seperti Tentera British. Menyedari helah tersebut, Lt. Adnan Saidi dan anak buahnya melepaskan tembakan dan berjaya membunuh sekitar 20 orang musuh pada jarak dekat, dengan itu memaksa tentera Jepang berundur.

Dua jam kemudian, tentera Jepang telah melancarkan serangan besar-besaran dalam bilangan yang besar. Serangan tersebut menumpaskan Lt. Adnan Saidi dan tenteranya. Dengan bilangan yang jauh lebih kecil dan kekurangan peluru, Regiment Melayu bertempur dalam pertempuran sehingga ke mati.

Kematian Pejuang[sunting | sunting sumber]

Pertempuran sengit berlanjutan di Bukit Candu. Semua jenis senjata digunakan, termasuk granet dan senjata automatik. Lt. Adnan sendiri mengendalikan senjata Lewis gun. Dalam kebanyakan kes, askar bertempur dalam pertempuran berhadapan menggunakan bayonet. tetapi, mereka kekal bertahan mengecewakan pihak musuh. Dalam pertempuran yang berikutnya pegawai dan tentera mati. Adnan cedera parah tetapi enggan berundur dan sebaliknya menyuruh orang-orangnya berjuang sehingga ke titisan darah terakhir. Keberaniannyalah yang menaikkan semangat juang orang-orangnya untuk bertahan bersunguh-sungguh.

Korporal Yaakob, yang mendapat Pingat Keberanian Medal of Gallant, merupakan salah seorang daripada mereka yang terselamat dalam pertempuran Bukit Candu. Dalam kacau-bilau pertempuran, dia jatuh di atas mayat mereka yang terkorban. Dia terselamat dengan berpura-pura mati disamping mayat dan melihat kematian mengerikan Adnan Saidi. Musuh yang menang berjaya menawan Lt. Adnan. Akibat marah kerana keberaniannya melawan Jepang, ketua platun itu diseret sebelum diserkup dengan guni. Tentera Jepang kemudiannya telah menggantungkan kakinya pada pokok ceri. Kerana meradang akibat kehilangan ramai rakan, tentera Jepang kemudiannya telah menikamnya dengan boynet berkali-kali. Dalam kejadian lain disebut lehernya telah dikelar. Kejadian ini dilihat oleh Koperal Yaakob. Selepas pertempuran, pihak Jepang melarang sesiapapun membawa turun mayatnya untuk dikebumikan, dan tiada seorangpun yang berani. Malah menurut beberapa sumber, tubuh Lt. Adnan Saidi yang dicacatkan itu dibakar menjadi abu.

Beberapa tahun lalu, Haji Burhan Muslim, yang tinggal berhampiran Bukit Candu, teringat telah memanjat bukit dengan sepupunya beberapa hari selepas pertempuran tersebut. Dalam salah satu rumah banglo yang terdapat di bukit Lorong Pepys, dia melihat mayat tentera Melayu yang dipancung merata-rata. Dalam salah satu bilik, terdapat mayat seorang tentera Melayu yang lehernya dikelar. Pakaian seragamnya basah dengan darah. Melihat kepada lencana yang terdapat pada pakaian seragamnya, Haji Burhan percaya bahawa dia adalah pegawai berpangkat. Dia percaya bahawa mayat tersebut mungkin mayat Lt. Adnan Saidi, (mungkin membuktikan mayat Lt. Adnan Saidi tidak dibakar).

Keberanian Lt. Adnan Saidi bersama kontinjen 42-orang anggota Batalion Pertama dan Kedua Regiment Melayu yang telah bertempur mati-matian untuk mempertahankan permatang Pasir Panjang merupakan satu episod yang kini kekal dalam lipatan sejarah.

Pertempuran sengit itu disebut khusus dalam perutusan Lt.General A.E. Percival berkenaan Pemerintahan Operasi Malaya dari tarikh Disember 1941 sehingga 15 Februari 1942:

"Selepas dua jam dibedil dengan meriam dan motar, tentera Jepang menyerang Regimen Melayu yang mempertahankan Permatang Pasir Panjang. Regimen Melayu bertempur dengan gagah beraninya tetapi mengalami kehilangan jiwa yang teruk, dan menjelang petang musuh sampai ke Celah (Permatang Pasir Panjang)..."
"After two hours of heavy shelling and mortaring, the Japanese attacked the Malay Regiment which was holding Pasir Panjang Ridge. The latter fought magnificently, but suffered heavy casualties, and by afternoon the enemy had reached the Gap (Pasir Panjang Ridge)…"

Di tapak bersejarah ini, pertempuran bagi pertahanan terakhir Singapura telah berlarutan selama 48 jam, berakhir dengan satu-satunya pertempuran jarak dekat tangan-ke-tangan (yang direkodkan) dengan Tentera Jepang.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]