Pertempuran Pasir Panjang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertempuran Pasir Panjang
Bagian dari Pertempuran Singapura, Perang Dunia II
Pasir Panjang Machine-Gun Pillbox 8, Nov 06.JPG
Gardu pertahanan senapan mesin Britania di Pasir Panjang
Tanggal 13 Februari14 Februari 1942
Lokasi Pasir Panjang, Singapura
Hasil Kemenangan Tentara Kekaisaran Jepang
Pihak yang terlibat
Bendera Malaysia Brigade Malaya 1
Bendera India Brigade India 44
Bendera Jepang Resimen Infanteri 56, Divisi 18
Komandan
Bendera Britania Raya J.R.G. Andre
Bendera Britania Raya H.R. Rix-
Bendera Malaysia Adnan bin Saidi-
Renya Mutaguchi
Yoshio Nasu
Kekuatan
1.400 infanteri 13.000 infanteri
Korban
159 jiwa Tidak diketahui

Pertempuran Pasir Panjang dimulai setelah bergeraknya pasukan Tentara Kekaisaran Jepang menuju Pasir Panjang di punggungan Pasir Panjang pada 13 Februari 1942 selama Perang Dunia II dalam Pertempuran Singapura.

13.000 tentara Jepang telah melaksanakan pendaratan amfibi di bagian barat laut Singapura di dekat Sarimbun, dan mulai bergerak maju ke selatan menuju Pasir Panjang. Mereka sudah merebut Lapangan Udara Airfield dalam perjalanan tersebut. Para 13.000 tentara Kekaisaran Jepang yang menyerang Pasir Panjang adalah bagian penting dari total keseluruhan 36.000 pasukan Jepang yang menyerang Singapura. Adnan bin Saidi yang gugur dalam pertempuran ini kemudian menjadi sosok pahlawan bagi warga Singapura dan Malaysia hari ini atas tindakannya di Bukit Chandu, di mana dia mendorong anak buahnya untuk tidak menyerah dan untuk bertempur sampai mati.

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Brigade Infanteri Malaya 1, terdiri dari Resimen Loyal 2 Inggris yang dipimpin Letkol Mordaunt Elrington; Resimen Malaya 1 yang dipimpin Letkol JRG Andre yang berjumlah kurang dari 3 bagian Peleton Mortir; Peleton Anti-Pesawat dengan Peleton Pengangkut Senapan Bren yang dipimpin Kapten RRC Carter ditugaskan sebagai pasukan cadangan. Mereka ditugaskan untuk mempertahankan jalan ke punggungan Pasir Panjang, yang dikenal dengan sebutan The Gap. Brigade India 44 berada di sisi kanan mereka.

Sebuah peleton Melayu 42 orang yang dipimpin Letnan 2 Adnan bin Saidi memegang sebagian dari pertahanan Bukit Chandu. Dia dan anak buahnya akan menahan di garis depan saat serangan Jepang.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pertempuran pertama antara Resimen Melayu dan tentara Jepang terjadi pada 13 Februari sekitar pukul 14.00 waktu lokal. Divisi 18 Jepang mulai menyerang sisi Barat-Daya pantai sepanjang punggungan Pasir Panjang dan naik ke Jalan Ayer Raja. Resimen Infanteri 56 Jepang di bawah Kolonel Yoshio Nasu, didukung oleh kekuatan besar artileri, telah menyerang punggungan sepanjang pagi hari.

Salah satu kesatuan yang membela garis pertahanan tersebut adalah Kompi B dari Resimen Melayu. Di bawah serangan berat dari pasukan Jepang yang didukung oleh artileri dan tank, Kompi B terpaksa mundur ke belakang. Tetapi sebelum ini tercapai, tentara Jepang berhasil menembus posisi Kompi B di mana terjadi pertempuran jarak dekat dengan menggunakan bayonet. Beberapa prajurit dari Kompi B berhasil menyelamatkan diri, sementara yang lainnya ditangkap sebagai tahanan perang. Penetrasi tentara Jepang ini menyebabkan mundurnya kedua Brigade India 44 dan Melayu 1 ke baris pertahanan umum Mount Echo (persimpangan Jalan Raja dan Depot) Buona Vista setelah gelap.

Korban[sunting | sunting sumber]

Awak mortir Melayu dikenang dalam monumen patung di Bukit Chandu.

Selama Perang Malaya, namun dengan kebanyakan korban pada tanggal 12, 13 dan 14 Februari 1942 di Singapura, pihak Resimen Melayu kehilangan total 159 jiwa. Enam dari mereka perwira Inggris, tujuh perwira Melayu, 146 pangkat lainnya dan sejumlah besar korban terluka yang tidak dipastikan jumlahnya. Sekitar 600 tentara yang masih hidup dari Resimen Melayu berkumpul kembali di daerah Keppel Golf Link. Di sini, mereka dipisahkan dari perwira Inggris mereka, kemudian bergabung dengan para tahanan perang dari batalion Tentara India di daerah konsentrasi Taman Farrer. Masih belum jelas seberapa banyak korban yang diderita pihak tentara Jepang .

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]