Wren

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wren
Cistothorus palustris Iona.jpg
Cistothorus palustris)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Subordo:
Superfamili:
Famili:
Troglodytidae

Swainson, 1832

Wren adalah seekor burung pengicau berwarna kecoklatan yang sebagian besar berukuran kecil yang umumnya berasal dari keluarga Dunia Baru Troglodytidae. Sekitar 80 spesies wren sungguhan dalam sekitar 20 genera dideskripsikan. Hanya wren Eurasia yang ditemukan di Dunia Lama, dimana di wilayah-wilayah Anglofon, hewan tersebut umumnya dikenal sebagai "wren", karena sebutan tersebut merupakan asal muasal dari nama tersebut. Nama wren diaplikasikan kepada spesies-spesies lainnya dan tak terkait, utamanya wren Selandia Baru (Acanthisittidae) dan wren Australia (Maluridae).

Kebanyakan burung wren berukuran kecil dan tidak mencolok,[1] meskipun mereka memiliki nyanyian yang keras dan seringkali rumit. Pengecualian untuk anggota dari genus Campylorhynchus yang relatif besar. Wren memiliki sayap yang pendek, dan sering kali ekornya tegak. Wren adalah insektivora, yang artinya memakan serangga, laba-laba, dan invertebrata kecil lainnya. Tetapi ada juga spesies lain yang memakan katak kecil dan kadal.[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Wren adalah burung berukuran sedang hingga sangat kecil. Wren Eurasia termasuk burung terkecil dalam lingkupannya. Ukuran wren bervariasi dari wren berperut putih, yang rata-rata tingginya di bawah 10 cm dan beratnya 9 g, hingga wren raksasa yang rata-rata tingginya sekitar 22 cm dan beratnya hampir 50 g. Warna bulu mereka umumnya kusam, terdiri dari abu-abu, coklat, hitam, dan putih. Tidak ada dimorfisme seksual yang terlihat pada bulu maupun ukuran tubuh burung wren, dan hanya ada sedikit perbedaan antara burung muda dan burung dewasa.[2]

Wren memiliki nyanyian yang keras dan seringkali rumit, terkadang dibawakan secara duet oleh pasangan. Nyanyian-nyanyian dari anggota genus Cyphorhinus dan Microcerculus telah dianggap sangat enak didengarkan di telinga manusia, yang menghasilkan nama-nama umum seperti wren penyanyi, wren musisi, wren seruling, dan burung wren selatan.[2]

Hubungan dengan manusia[sunting | sunting sumber]

Burung wren menonjol di dalam budaya. Wren Eurasia telah lama dianggap sebagai "raja burung" di Eropa.[3] Membunuh satu burung atau merusak sarangnya sering dikaitkan dengan nasib buruk. Seperti patah tulang, sambaran petir di rumah, atau cedera pada hewan ternak. Hari Wren dirayakan di beberapa daerah di Irlandia, seperti di St. Stephen (26 Desember), acara ini menampilkan burung wren palsu yang diarak mengelilingi kota di atas tiang dekoratif. Hingga abad ke-20, burung asli diburu untuk kegiatan.[4] Asal muasal dari tradisi ini adalah balas dendam atas pengkhianatan Santo Stefanus oleh burung gelatik yang berisik ketika dia mencoba bersembunyi dari musuh di semak-semak.[5]

Burung Wren Carolina (Thryothorus ludovicianus) telah menjadi burung negara bagian Carolina Selatan sejak tahun 1948. Farthing Inggris menampilkan burung wren di sisi sebaliknya dari 1937 hingga demonetisasi pada tahun 1960. Burung Wren Kaktus (Campylorhynchus brunneicapillus) ditetapkan sebagai burung negara bagian Arizona pada tahun 1931.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "21 Facts on Wren - Tweetapedia - Living with Birds". www.livingwithbirds.com. Diakses tanggal 2020-07-17. 
  2. ^ a b c Kroodsma, Donald; Brewer, David (2005), "Family Troglodytidae (Wrens)", dalam del Hoyo, Josep; Elliott, Andrew; Christie, David, Handbook of the Birds of the World. Volume 10, Cuckoo-shrikes to Thrushes, Barcelona: Lynx Edicions, hlm. 356–447, ISBN 84-87334-72-5 
  3. ^ Frazer, James George (1922). "Chapter 54. Types of Animal Sacrament". The Golden Bough: A Study in Magic and Religion. New York: Macmillan. 
  4. ^ Lawrence, Elizabeth Atwood (1997). Hunting the Wren: Transformation of Bird to Symbol: a Study in Human-animal Relationships. Knoxville: University of Tennessee Press. ISBN 9780870499609. 
  5. ^ Eveleth, Rose (26 December 2012). "The Irish Used to Celebrate The Day After Christmas by Killing Wrens". Smithsonian Magazine. Diakses tanggal 27 January 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]