Utu-hengal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Utu-hengal
Raja Uruk
Masa kekuasaan skt. 2055  SM – 2048  SM
Pendahulu Tirigan
Pengganti Ur-Nammu
Dinasti Dinasti kelima Uruk

Utu-hengal (juga ditulis Utu-heg̃al, Utu-heĝal, dan kadang-kadang ditulis sebagai Utu-hegal, Utu-hejal) merupakan salah satu raja pribumi Sumeria setelah berabad-abad pemerintahan Akkadia dan Guti.

Kehidupan dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Bagian dari sebuah monumen batu bertuliskan nama Utu-hegal, raja Uruk. Pada sekitar tahun 2125 SM. Dari Ur, Irak. The British Museum, London

Terdapat beberapa teori mengenai latar belakangnya. Yang paling umum adalah bahwa ia adalah gubernur Uruk yang memberontak melawan raja-raja Guti pada sekitar tahun 2050 SM. Ia memimpin kota-kota Sumeria melawan raja Guti terakhir, Tirigan. Setelah pertempuran di lokasi yang tidak diketahui, Utu-Hengal menang dan mendesak Tirigan untuk melarikan diri kembali ke Guti.[1] Ia berhenti di kota Dubrum (lokasi tidak diketahui) dan orang-orang di sana memperlakukannya dengan baik. Namun, begitu orang-orang Dubrum mendengar bahwa Utu-Hengal sedang berbaris menuju kota mereka mengambil Tirigan dan tahanan keluarganya. Ia dibawa ke hadapan Utu-Hengal, dan setuju untuk pergi ke Sumeria dan kembali ke Guti.[1] Setelah mengalahkan orang-orang Guti, Utu-hengal mengangkat dirinya sendiri sebagai raja Sumeria. Bagaimanapun ia tidak dapat mempertahankan kekuasaannya, dan digantikan tujuh tahun kemudian oleh gubernur Ur, Ur-Nammu, sebagai raja Sumeria. Ia adalah satu-satunya raja dari dinasti kelima Uruk.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Utu-hengal memiliki seorang putri yang menikah dengan Ur-Nammu dan melahirkan penerusnya, Shulgi, dan karena itu terkait dengan pernikahan dengan dinasti ketiga Ur. Ia adalah leluhur Amar-Sin.

Referensi[sunting | sunting sumber]