Užupis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Republik Užupis
St. Bartholomew Gereja di Užupis
Konstitusi Republik Užupis

Užupis (bahasa Belarus: Зарэчча, bahasa Polandia: Zarzecze, bahasa Rusia: Заречье) adalah lingkungan di Vilnius, ibu kota Lithuania, yang sebagian besar terletak di kota tua Vilnius sekaligus sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO. Uzupis berarti "sisi lain dari sungai" dalam bahasa Lithuania dan mengacu kepada Sungai Vilnia; nama Vilnius berasal dari Vilnia. Kabupaten ini telah populer dengan keberadaan seniman dalam beberapa waktu ini dan telah dibandingkan dengan Montmartre di Paris dan Freetown Christiania di Kopenhagen, karena suasananya yang Bohemic dan laissez-faire. Pada tanggal 1 April 1997, kabupaten ini menyatakan dirinya sebagai republik merdeka (Republik Uzupis). Sejak pertama pada November 2014 Jaap van Ark adalah presiden republik Uzupis.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Užupis cukup kecil dan terisolasi, hanya sekitar 148 hektar (0,60 km2) dalam komposisi yang memiliki sekitar 7.000 penduduk, hampir 1.000 menjadi seniman. Di satu sisi itu dipisahkan dari Kota Tua oleh Sungai Vilnia, dan ada bukit yang curam serta di sisi ketiga berbatasan dengan kawasan industri yang dibangun di bawah pemerintahan Soviet, yang sekarang dibangun kembali menjadi sebuah distrik modis. Jembatan pertama di seberang sungai dibangun pada abad ke-16, pada saat penduduk kabupaten yang sebagian besar orang Yahudi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Distrik ini berisi pemakaman Bernardine, salah satu pemakaman tertua di kota. Sebagian besar penduduk Yahudi yang tewas selama Holocaust, dan kemudian menjadi pemakaman tua Yahudi di perbukitan yang sempat akan dihancurkan oleh Soviet. Rumah-rumah dibiarkan terbengkalai kemudian ditempati oleh kalangan masyarakat marjinal, terutama para tunawisma dan pelacur. Sampai deklarasi kemerdekaan Lithuania pada tahun 1990, itu adalah salah satu daerah yang paling diabaikan di kota, yang berisi banyak rumah rusak, banyak tanpa utilitas. Kabupaten tersebut telah menghantui para seniman dan bohemian sejak masa Uni Soviet, dan bahkan saat ini banyak seniman muda berada di bangunan kosong dekat Sungai Vilnia. Tahun 2013 melihat perkembangan dengan pelaksanaan pelantikan dua pusat seni besar di dekat sungai dan oleh gimnasium.

Republik Uzupis[sunting | sunting sumber]

Tanda di perbatasan Uzupis

Pada tahun 1997, penduduk daerah tersebut menyatakan kemerdekaan Republik Užupis, bersama dengan bendera yang dibuat sendiri, mata uang, presiden, kabinet menteri, konstitusi ditulis oleh Romas Lileikis dan Thomas Chepaitis, lagu kebangsaan, dan tentara (yang jumlahnya sekitar 11 orang)[1]. Mereka merayakan kemerdekaan ini setiap tahun yang dinamakan Hari Uzupis, yang jatuh pada tanggal 1 April. Seni Artistik adalah khas utama di Republik ini; mantan Presiden Republik Uzupis, Romas Lileikis, dirinya adalah seorang penyair, musisi, dan sutradara film.

Arturas Zuokas, mantan wali kota Vilnius, tinggal di Uzupis dan sering mengambil bagian dalam acara di Republik tersebut. Uzupis tidak ada rumah internet-kafe, kios, mal besar, atau lembaga pemerintah (kecuali Užupian), dan tidak ada kedutaan untuk Lithuania.

Tidak jelas apakah status kenegaraan Republik ini diakui oleh pemerintah atau tidak, ini dimaksudkan dalam urusan keseriusan status negara ini maupun dalam pengucapan dari mulut ke mulut, atau kombinasi keduanya. Keputusan untuk menempatkan Hari Uzupis pada tanggal 1 April (hari April Mop) mungkin bukan kebetulan, yang menekankan pentingnya humor dan tidak pentingnya keputusan politik "serius".

Konstitusi Uzupis[sunting | sunting sumber]

Salinan 39 artikel dari konstitusi Republik dan 3 motto - "Jangan Melawan", "Jangan Menang", "Jangan Menyerah" - dalam lima belas bahasa, dapat ditemukan ditempelkan ke dinding di jalan daerah Paupio. Beberapa artikel ini berstatus biasa saja di hadapan konstitusi; Misalnya, Pasal 5 yang hanya berbunyi "Pria memiliki hak atas individualitas.". Yang lainnya lebih istimewa; contoh khas dapat ditemukan dalam Pasal 1 ("Orang-orang memiliki hak untuk hidup dengan Sungai Vilnelė, sedangkan Sungai Vilnelė berhak mengalir melewati orang."), 12 ("Seekor anjing memiliki hak untuk menjadi anjing. ") dan 37 (" orang-orang memiliki hak untuk memiliki hak. "), yang masing-masing membuat pembagian yang tidak biasa dari hak. Ada sejumlah artikel dipasangkan, seperti Pasal 16 ("Orang-orang memiliki hak untuk bahagia.") Dan 17 ("Orang-orang memiliki hak untuk menjadi bahagia.") Yang menyatakan hak rakyat baik melakukan atau tidak melakukan sesuatu, menurut keinginan mereka.[2] Bendera Republik berisi telapak tangan dengan latar belakang putih. Di Setiap musim, lambang telapak tangan memiliki warna lain: musim dingin - biru, musim semi - hijau, musim panas - kuning, musim gugur - merah.[3]

Malaikat Uzupis[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 1 April 2002, patung malaikat Gabriel sedang meniup terompet diresmikan di alun-alun. Hal itu dimaksudkan untuk melambangkan kebangkitan dan kebebasan artistik di Eropa Timur [rujukan?]. Pematung, Romas Vilčiauskas, juga pencipta Užhupis Mermaid. [4]

Sebelumnya, patung sementara berupa telur berdiri di tempatnya. Telur itu sendiri menjadi subyek berbagai anekdot. Setelah digantikan oleh patung besar dari Gabriel, telur dijual dengan lelang 10.200 litas (mata uang Lithuania) dan sekarang berdiri di jalan Pylimo.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]