Tu Er Shen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Tu Er Shen (Hanzi=兔儿神; pinyin=tù ér​ Shén; lit. dewa pemuda kelinci) atau Tu Shen (Hanzi=兔神; pinyin=tù Shén; lit. dewa kelinci) adalah dewa dalam mitologi China pelindung cinta dan seksualitas pria homoseksual. Ia digambarkan dalam wujud seorang pemuda tampan bertelinga kelinci. Sebuah gambar menunjukkan Hu Tianbao ([[Hanzi]=胡天保; pinyin=Hú​tiān​ Bǎo​), nama aslinya, dalam pelukan seorang pria. Tu Er Shen juga dipanggil dengan sebutan kehormatan Dàye (Hanzi=大爺).

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Aksara 兔 (tù) memiliki arti "kelinci". Aksara 儿 (ér​) memiliki makna "putra" atau kata ganti orang pertama bagi seorang putra saat berbicara dengan orang tuanya". Aksara (shén) memiliki arti "Tuhan; dewa, roh, jiwa, tidak biasa, misterius, hidup, ekspresif, ekspresi, melihat".[1] Secara utuh, nama Tù Er​ Shén bisa diartikan sebagai "Dewa Pemuda Kelinci" dan Tù Shén adalah "Dewa Kelinci".

Biografi dan legenda[sunting | sunting sumber]

Dalam buku Zi Bu Yu (Hanzi=子不语) yang ditulis oleh Yuan Mei (袁枚) (1716-1798), seorang penulis dari dinasti Qing), Tu Er Shen dahulunya adalah seorang pria bernama Hu Tianbao (胡天保). Ia adalah seorang pejabat Dinasti Qing yang hidup pada abad ke-18. Hu Tianbao jatuh cinta dengan seorang inspektur kekaisaran Provinsi Fujian yang masih muda dan tampan. Namun, karena kedudukannya lebih rendah, ia tidak berani mengungkapkan perasaannya.[2]

Suatu hari Hu Tianbao tertangkap mengintip inspektur melalui sekat kamar mandi, saat itu ia mengaku tidak bisa mencintai laki-laki lain. Akhirnya, Hu Tianbao dijatuhi hukuman pukul sampai mati oleh sang inspektur. Satu bulan setelah kematiannya, seorang pria di kampung halamannya bermimpi bahwa Hu Tanbiao menemui dirinya. Raja alam baka telah menunjukknya menjadi dewa pelindung percintaan sesama jenis, dan Hu Tanbiao meminta untuk didirikan sebuah kuil untuknya.[2] Setelah mimpinya, pria itu mendirikan sebuah kuil Hu Tianbao yang menjadi sangat populer di Provinsi Fujian hingga akhir era Qing. Dalam salah satu versi, Hu Tanbiao muncul dalam mimpi si penduduk dalam wujud seekor kelinci muda.[3]

Kisah tersebut diakhiri sebagaimana berikut ini:

Berdasarkan adat masyarakat Fujian, sudah biasa untuk seorang pria dewasa dan seorang pemuda untuk membentuk sebuatan ikatan [qi] dan berbicara satu sama lain sebagaimana saudara. Setelah mendengar penduduk yang memperoleh mimpi, penduduk yang tahu segera mengumpulkan dana untuk mendirikan kuil. Mereka tidak mengatakan apa-apa mengenai sumpah rahasia tersebut, yang segera mereka penuhi. Yang lain memohon untuk mengetahui alasan mereka mendirikan kuil, tetapi tidak memperoleh penjelasan apa-apa. Mereka semua datang ke sana untuk berdoa.[3]

Kultus[sunting | sunting sumber]

Hu Tianbao juga dikenal sebagai Tuzi (dewa Kelinci). Tuzi (kelinci)[4] adalah sebuah istilah slang untuk homoseksual pada masa akhir kekaisaran China, meskipun dalam kenyataannya Tianbao tidak punya kaitan dengan kelinci dan seharusnya tidak tertukar dengan tuer ye (兔儿 爷) kelinci di bulan.

Lu Weiming (Hanzi=盧威明), seorang pendeta Taoisme (Hanzi=法師; fanshi) berkata:[5]

"Sang dewa bisa dipandang sebagai sebuah alternatif Yue Xia Lao Ren (月下老人) [sang dewa jodoh]. Aku biasanya menasihatkan kepada kaum gay yang mengunjungi kuil untuk tidak datang kepada Yu Lao, [nama panggilan dewa jodoh], karena percintaan antara pria dan wanita adalah tanggung jawabnya. Ia akan menjadi bingung oleh doa permohonan homoseksual dan mungkin akan berkata kepada dirinya sendiri: 'Doanya kelihatannya tidak tepat. Aku akan menjodohkanmu dengan wanita saja.'"

Lu juga mengatakan bahwa Hu Tanbiao bekerja di bawah Cheng Huang (城隍), sang dewa kota, ia memiliki pengetahuan dan jaringan sosial dalam dunia spiritual untuk menuntaskan berbagai masalah yang dihadapi manusia. Kuil yang didirikannya bukan hanya diperuntukkan untuk kaum gay, tetapi juga untuk para lesbian.[5]

"Hu Tianbao merasa rendah diri karena kejadian bagaimana dirinya meninggal dan juga julukan 'kelinci' yang memiliki konotasi negatif. Jadi jika engkau beriman kepadanya, ia akan lebih berterima kasih serta berkerja lebih keras dibandingkan dewa-dewa yang lain."
"Agama-agama Barat maupun Timur telah lama menekan komunitas homoseksual hingga ke tepi. Tetapi tuhan itu baik, dan cinta diberikan kepada semua umat manusia secara adil."

Penelitian mengenai asal usul pemujaan Hu Tanbiao[sunting | sunting sumber]

Lu Weiming mendirikan Kuil Dewa Kelinci di Taiwan. Sebagai seorang pendeta, ia sering menerima komplain dari umat yang homoseksual bahwa tidak ada dewa yang khusus mendengarkan doa-doa mereka. Ia merasa bahwa salah satu tugasnya adalah untuk melayani kebutuhan orang-orang yang tersisihkan dari masyarakat umum, ia bermaksud membangkitkan kultus Tu Er Shen yang sudah terlupakan. Menurut penelitiannya, Hu adalah seorang tokoh kelas atas yang berasal dari akhir Dinasti Ming dan awal Dinasti Qing.[2]

Namun, menurut Michael Szonyi, anggota asosiasi profesor mengenai sejarah China pada Universitas "East Asian Languages and Civilizations", Harvard, dewa kelinci adalah murni tokoh rekaan Yuan, sang novelis, karena sumber cerita sang dewa tidak ada yang berasal dari luar Fujian. Meskipun beberapa bagian dari cerita merupakan rekaan, keberadaan kultus Hu Tianbao di Fujian pada abad ke-18 telah didokumentasikan dengan baik dalam catatan Dinasti Qing.[2]

Kisah yang ditulis Li Yu dan pejabat Shen Defu mungkin merupakan suatu usaha untuk memitologikan sistem pernikahan sesama pria di Fujian. Pria yang lebih tua akan berperan sebagai qixiong atau "kakak angkat", memberikan "uang pernikahan" kepada keluarga pria yang lebih muda- dikatakan bahwa yang perawan akan dihargai lebih mahal- yang menjadi qidi, atau "adik angkat". Li Yu menggambarkan upacaranya, "Mereka tidak melewatkan tiga cangkir teh atau enam ritual pernikahan- ini dilakukan seperti pernikahan biasa dengan upacara formal."[6] Qidi kemudian pindah ke rumah qixiong, di sana ia akan bergantung seluruhnya kepadanya si kakak, diperlakukan sebagai anak menantu oleh orangtua qixiong, dan bahkan kemungkinan akan membantu membesarkan anak-anak yang diasopsi oleh qixiong. Pernikahan ini dapat bertahan hingga 20 tahun hingga kedua pria diharapkan menikahi wanita untuk meneruskan garis keturunan.[7]

Keith Stevens juga melihat perilaku serupa ada di komunitas Fujian di Malaysia, Taiwan, Thailand dan Singapura.[8] Menurut Steven, pemujaan terhadap sosok yang dinamai Taibao (太保) itu mengacu ke penggambaran 'saudara' atau 'pangeran', nampak bertolak belakang dengan Tianbao. Stevens diberitahu bahwa gambar dua pria berperlukan itu bersaudara, dan hanya di satu kuil di Fujian gambar itu dicitrakan sebagai pasangan homoseksual. Foto sebuah kuil di Kaohsiung disisipkan oleh Stevens di halaman 434 dalam artikel tulisannya. Sayangnya, sejarah Hu Tianbao telah dilupakan bahkan oleh para penjaga kuil.

Usaha pemerintah menghapuskan kultus Hu Tanbiao[sunting | sunting sumber]

Meskipun Tu Er Shen cukup populer dan dihormati di beberapa kuil, sejumlah sekolah Tao menganggap homoseksualitas sebagai pelanggaran seksual. Dalam literatur beberapa sekolah, homoseksualitas disebutkan sebagai salah satu bentuk pelecehan seksual.[9][10]

Alasan para penduduk (dalam cerita) harus tetap merahasiakan alasan mereka membangun kuil, mungkin berhubungan dengan tekanan dari Pemerintah China pusat untuk meninggalkan praktik homoseksualitas. Zhu Gui (朱珪, 1731-1807), pejabat pajak yang menjabat di Fujian pada tahun 1765, berkeinginan untuk meningkatkan standar moral penduduk dengan menetapkan "Larangan Sekte Cabul". Salah satu kultus yang ia anggap sangat mengerikan adalah kultus Tu Er Shen atau Hu Tianbao. Ia mencatat dalam laporannya:[11]

Lukisan tersebut menampilkan dua orang pria saling memeluk satu sama lain; fajah yang satu terlihat tua karena usia, yang lain lembut dan pucat. [Kuil mereka] biasa disebut kuil kuil pemerintahan. Semua bajingan yang tak bersusila dan tahu tahu malu yang saat melihat para pemuda atau pria muda kemudian berhasrat untuk melakukan hubungan seksual haram dengan mereka berdoa untuk memperoleh bantuan dari patung gips tersebut. Kemudian mereka membuat rencana untuk memikat dan memperoleh obyek yang mereka harapkan. Hal itu dikenal sebagai bantuan rahasia Hu Tianbao. Kemudian mereka memulas mulut patung dengan usus babi dan gula sebagai ungkapan syukur.[11]

Menurut Hu Tianbao digambarkan sebagai "dua laki-laki berangkulan; wajah pertama nampak tua karena usia, sementara yang lainnya nampak lembut dan pucat".[11] Zhu menyatakan niatnya untuk memperbaiki sistem moral warga di bawah pimpinannya. Zhu Gui mengkritik penghormatan warga Fujian atas penyembahan yinci (阴 祠). Di ibukota provinsi, Fuzhou, penyembahan Hu Tianbao telah membangkitkan kemarahan Zhu. Zhu Gui menyebutkan "Semua bajingan bejat dan tak tahu malu berhasrat untuk bersenggama dengan lelaki, mereka berdoa memohon tuntunan dari idolanya (Hu Tianbao). Lalu mereka membuat rencana untuk menarik dan mendapatkan obyek seksual mereka. Ini dikenal sebagai bantuan rahasia Hu Tianbao".[11]

Kuil yang memuja[sunting | sunting sumber]

  • Tu Er Miao[1] (Hanzi=兔儿 庙; lit. Kuil Pemuda Kelinci), Yonghe Road Section 1, Gang 37, No 12, di kota Yonghe (永和市), Taiwan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Yuan Mei (袁枚), Zi Bu Yu (子不語)
  1. ^ a b MDBG. Akses= 5 April 2013. Chinese - English Dictionary
  2. ^ a b c d Ho Yi. 31 Oktober 2007. Akses= 5 April 2013. Taoist homosexuals turn to the Rabbit God.
  3. ^ a b Hinsch, Bret. (1990). Passions of the Cut Sleeve. University of California Press. p.133
  4. ^ Kang, Wenqing, 2009, "Obsession: Male Same-Sex Relations in China, 1900-1950", Hong Kong: Hong Kong University Press, hal 19, 37-38.
  5. ^ a b Ho Yi. 31 Oktober 2007. Akses= 5 April 2013. Taoist homosexuals turn to the Rabbit God (2).
  6. ^ Hinsch, Bret. (1990). Passions of the Cut Sleeve. University of California Press. p. 127.
  7. ^ Hinsch, Bret. (1990). Passions of the Cut Sleeve. University of California Press. p. 131- 132.
  8. ^ Stevens, Keith. "The wrestling princes". Journal of the Hong Kong Branch of the Royal Asiatic Society - Volume 42, 2002, hal.431-434
  9. ^ The Ultra Supreme Elder Lord's Scripture of Precepts(太上老君戒經), in "The Orthodox Tao Store"(正統道藏)
  10. ^ The Great Dictionary of Taoism"(道教大辭典), by Chinese Taoism Association, published in China in 1994, ISBN 7-5080-0112-5/B.054
  11. ^ a b c d Szonyi, Michael. "The Cult of Hu Tianbao and the Eighteenth-Century Discourse of Homosexuality". Late Imperial China - Volume 19, Number 1, Juni 1998, hal. 1-25