Tinder (aplikasi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Tinder adalah aplikasi layanan pencarian sosial berbasis lokasi (menggunakan FacebookFacebook) yang memfasilitasi komunikasi antara pengguna yang saling tertarik, yang memungkinkan kecocokkan pengguna untuk mengobrol. Aplikasi ini biasanya digunakan sebagai layanan kencan, dan telah bercabang untuk memberikan layanan yang lebih, sehingga lebih umum di aplikasi sosial media.

Awalnya diinkubasi di dalam Palka Labs, aplikasi ini diluncurkan pada tahun 2012, dan pada tahun 2014 terdaftar sekitar satu miliar "gesekan" per hari.[1] Tinder merupakan aplikasi pertama yang "menggesekkan aplikasi", di mana pengguna menggunakan gesekkan gerakan untuk memilih antara foto-foto dari pengguna lain: menggesekkan kanan bagi yang berpotensi kecocokkan yang baik dan menggesekkan kiri pada foto untuk pindah ke yang berikutnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendiri[sunting | sunting sumber]

Tinder didirikan oleh Sean Rad, Jonathan Badeen, Justin Mateen, Joe Munoz,, Dinesh Moorjani, Chris Gylczynski, dan Whitney Wolfe, yang kemudian meninggalkan Tinder untuk memulai Bumble.[2][3] sumber Lain menyatakan bahwa daftar pendiri dibatasi untuk Mateen, Rad, dan Badeen,[4] meskipun hal ini telah diperdebatkan.[5] Rad dan Mateen telah mengenal satu sama lain sejak mereka masih empat belas tahun. Mereka kemudian menghadiri USC bersama-sama dan masuk pada Internet bidang kewirausahaan. Rad telah menyatakan bahwa dorongan untuk aplikasi adalah pengamatan bahwa "tidak peduli siapa anda, anda merasa lebih nyaman mendekati seseorang jika anda tahu mereka ingin anda untuk mendekati mereka." Ia percaya bahwa "di operasi ganda" sistem bisa dibuat untuk berpotensi mengurangi stres. Rad juga telah menyatakan bahwa Tinder mengisi kesenjangan sosial situs untuk bertemu dengan orang asing, bukan menghubungkan dengan orang-orang pengguna yang sudah tahu.[4][6]

Tinder kemudian unggulan di berbagai kampus-kampus, dan diperluas ke kampus-kampus lain. Aplikasi memenangkan Penghargaan TechCrunch's untuk "Teknologi baru terbaik tahun 2013".[2] Pada Maret 2013, ketika aplikasi itu masih digunakan hanya di daerah tertentu, direktur media sosial Alexa Mateen menyatakan bahwa aplikasi ini dimaksudkan untuk menjadi "kesempatan untuk bertemu orang-orang yang anda biasanya tidak akan bertemu".[7] pada Mei 2013, Tinder adalah salah satu dari top 25 aplikasi jejaring sosial yang tersedia di web didasarkan pada frekuensi penggunaan dan jumlah pengguna. Awalnya, bukannya menggesekkan gerakan, pengguna akan klik pada hijau "jantung" atau merah "oXo" untuk memilih atau move on dari foto-foto yang ditampilkan.[8] Tinder menjadi aplikasi baru pertama layanan kencan daring untuk menjadi salah satu dari lima yang memanfaatkan layanan di web dalam waktu sekitar sepuluh tahun.[9]

2014–15[sunting | sunting sumber]

Per oktober 2014, aplikasi ini memproses lebih dari satu miliar gesekan per hari, yang memproduksi sekitar dua belas juta kecocokkan per hari. Rata-rata pengguna umumnya akan menghabiskan waktu sekitar satu setengah jam di aplikasi setiap hari.[1] Setelah transisi dari mengklik fungsi Tinder awal yang digunakan, Tinder menjadi yang pertama "aplikasi menggesek", sekarang istilah untuk menggambarkan berbagai aplikasi yang menggunakan menggesekkan kiri atau kanan untuk mengontrol konten apa yang dilihat pengguna dalam mode pencarian.[10] fungsi gesek ini sekarang di gunakan oleh beberapa perusahaan lain dan perangkat lunak.[6][11][12] Di tahun 2015, Tinder memperkenalkan kemampuan untuk kembali ke profil yang ditolak, "memutar" jika pengguna merasa mereka membuat kesalahan—sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin terjadi pada aplikasi.[13]

Aplikasi pendamping yang sedang dikembangkan oleh perusahaan yang berbeda yang memungkinkan pengguna untuk, misalnya, menggunakan denyut jantung pengguna untuk menentukan arah mana yang harus menggesek bukan pengguna menggesekkan dengan tangan mereka.[14][15] pendamping utama situs untuk Tinder ialah Facebook, pengguna Tinder menghubungkan profil Facebook untuk memverifikasi akun Tinder mereka dan rincian profil. Mengobrol di Tinder ini hanya tersedia antara dua pengguna yang telah digesek kanan pada salah satu foto.[16] pilihan pengguna yang tidak dikenal ke pengguna lain, kecuali dua individu geser ke kanan pada profil masing-masing. Namun, setelah anda memiliki kecocokkan pada aplikasi, anda dapat mengirim "Momen Tinder" untuk masing-masing pengguna yang cocok sekaligus, yang memungkinkan setiap kecocokkan untuk suka atau tidak suka pada foto. Situs ini juga memiliki profil terverifikasi untuk tokoh masyarakat, sehingga selebriti dan tokoh publik lainnya dapat memverifikasi bahwa mereka adalah pengguna aplikasi.[17][18]

Pada 1 oktober 2015, Tinder merilis sebuah fitur baru yang disebut Super Like secara global.[19] Bukannya menunjukkan anonim anda tertarik pada seseorang dengan menggesekkan kanan, anda sekarang dapat menggunakan Super Like, mereka yang memberitahu bahwa anda tertarik pada mereka. Tinder mengatakan bahwa dengan menggunakan Super Like, pengguna tiga kali lebih mungkin untuk menemukan sebuah kecocokkan.

Pada 11 November 2015, "Saat-saat" fitur Tinder pensiun.[20]

Pada bulan September 2016, Tinder diinvestasikan dalam Vina, jaringan sosial di mana anak-anak dapat bertemu dan memelihara persahabatan baru.[21]

Kemudian pada bulan September 2016, Tinder mengumumkan tambahan – fitur premium yang artifisial mempromosikan pengguna lain di dekat profil. Fitur ini mirip dengan fitur premium pada Situs Perjodohan OkCupid.[22]

Operasi[sunting | sunting sumber]

Menggunakan Facebook, Tinder mampu membangun profil pengguna dengan foto yang telah diunggah. Informasi dasar dikumpulkan dan grafik sosial pengguna 'dianalisis. Kandidat yang paling mungkin untuk kompatibel berdasarkan lokasi geografis, jumlah teman bersama, dan kepentingan umum kemudian dialirkan ke dalam daftar kecocokkan. Berdasarkan hasil calon potensial, aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk secara anonim seperti pengguna lain dengan menggesek ke kanan atau dengan menggesek ke kiri pada mereka. Jika dua pengguna menyukai satu sama lain itu kemudian menghasilkan "cocok" dan mereka mampu untuk mengobrol dalam aplikasi .[23] Aplikasi digunakan pada 196 negara.[24]

Fitur[sunting | sunting sumber]

  • Gesek merupakan pusat desain aplikasi Tinder. Dari kompatibel aplikasi menyediakan algoritma yang cocok, pengguna gesek ke kanan apabila cocok dan gesek ke kiri untuk melanjutkan pencarian mereka.[25]
  • Integrasi Instagram memungkinkan pengguna untuk mengakses pengguna lain ke profil Instagram.[26]
  • Koneksi umum memungkinkan pengguna untuk melihat apakah mereka saling berbagi teman Facebook dengan kecocokkan (gelar pertama koneksi pada Sumbu) atau ketika pengguna dan kecocokkan mereka memiliki dua teman-teman yang kebetulan berteman dengan satu sama lain (dianggap derajat kedua di Tinder).[26][27]

Dibayar langganan[sunting | sunting sumber]

Di bulan Maret 2015, Tinder mengumumkan rilis publik dari layanan berbayar, Tinder Plus, sebuah fitur yang memungkinkan kecocokkan tak terbatas, sedangkan aplikasi Tinder gratis membatasi jumlah gesekan tepat dalam 12 jam. Ia telah bertemu dengan kontroversi membatasi jumlah "suka" pengguna gratis dapat memberikan dalam jumlah waktu tertentu, serta pengisian harga untuk kelompok usia yang berbeda.[28] harga Tinder Plus berlangganan diumumkan menjadi £14.99/$19.99 USD per bulan untuk pengguna lebih dari 28, sementara layanan yang sama untuk pengguna 28 dan dibawah akan menjadi $ 3.99/$9.99 USD per bulan.[29][30] sebulan setelah menerapkan perubahan ini, TechCrunch melaporkan bahwa, tidak peduli kesan konsumen, Tinder 'Geser ke Kanan Bekerja secara terbatas.'[31]

Pengguna[sunting | sunting sumber]

Persentase Pengguna Tinder dengan Usia[32]

Sumbu yang digunakan secara luas di seluruh dunia dan tersedia dalam 30 bahasa. Akhir-akhir 2014, diperkirakan 50 juta orang menggunakan aplikasi ini setiap bulan dengan rata-rata 12 juta kecocokkan per hari. Namun, untuk sampai ke 12 juta kecocokkan, pengguna secara bersama-sama membuat sekitar 1 miliar gesekan per hari. Usia minimum untuk mendaftar dan menggunakan Tinder adalah 18. Pada juni 2016, Jika pengguna Tinder yang berada di bawah usia 18 berupaya untuk menggunakan aplikasi ini, mereka bertemu dengan kartu di dek mereka menyatakan bahwa Tinder tidak lagi dapat digunakan oleh siapapun di bawah 18, dan bahwa tim Tinder mengembangkan aplikasi baru terutama untuk kelompok usia mereka.[33][34] Ketika April 2015, pengguna Tinder menggesek melalui 1,6 miliar profil Tinder dan membuat lebih dari 26 juta kecocokkan per hari. Lebih dari 8 miliar kecocokkan telah dibuat sejak Tinder diluncurkan pada tahun 2012.[35][36]

Informasi yang diperlukan[sunting | sunting sumber]

Sejak April 2015, Tinder telah diperlukan pengguna untuk memberikan informasi pribadi tentang afiliasi politik mereka dan agama mereka serta saat ini mantan majikan Facebook. Tanpa akses ke informasi ini, pengguna tidak dapat menggunakan Tinder melampaui Versi 4.4.3. [kutipan diperlukan]

Gambaran umum perusahaan[sunting | sunting sumber]

Keuangan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2014, Media & Internet konglomerat IAC meningkatkan saham mayoritas di Tinder, sebuah langkah yang menyebabkan spekulasi bahwa penilaian Tinder adalah beberapa miliar dolar.[9] Pada bulan juli 2015, Bank of America Merrill Lynch menilai Tinder di level $1.35 miliar, berdasarkan perkiraan dari $27 per pengguna di sekitar basis pengguna lebih dari 50 juta, dengan tambahan bullish-perkiraan $3 miliar dengan mengambil rata-rata dari IPO sebuah perusahaan serupa. Analis juga memperkirakan bahwa Tinder memiliki sekitar setengah juta pengguna berbayar dalam basis pengguna yang terdiri sebagian besar dari pengguna gratis.[37] monetisasi situs ini telah datang melalui meninggalkan dasar aplikasi gratis, dan kemudian menambahkan berbagai opsi pembelian di aplikasi untuk fungsi-fungsi tambahan.[6] Pada bulan januari 2015 Tinder diperoleh Dingin, pengembang Tappy—sebuah pesan telepon genggam yang menggunakan "gambar dan berlangsung sebentar saja".[38]

Iklan[sunting | sunting sumber]

Sebuah kampanye iklan yang diluncurkan oleh "The Barn" program magang dari Bartle Bogle Hegarty (BBH) menggunakan profil Tinder untuk mempromosikan NYC Penyelamatan Proyek Anjing mereka.[39] Menggunakan profil Facebook hewan peliharaan, BBH mampu untuk menambahkan mereka ke jaringan Tinder. Kampanye menerima penutup dari media Slate (majalah), Inc. (magazine), Huffington Post , dan banyak lagi.[40] Pada bulan April 2015, Tinder mengungkapkan sponsor mereka yang pertama selanjutnya mempromosikan Budweiser's  #Apapun, kampanye USA.[41]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Ulasan[sunting | sunting sumber]

The New York Times menulis bahwa penggunaan luas Tinder dapat dikaitkan bukan untuk apa Tinder melakukan hal yang benar, tetapi untuk kelemahan dalam model perangkat lunak kencan sebelumnya, yang mengandalkan algoritma matematika untuk memilih mitra potensial. Hubungan para ahli yang diwawancarai oleh surat kabar tersebut menyatakan bahwa pengguna menggunakan foto-foto yang datang berturut-turut pada aplikasi untuk mendapatkan petunjuk mengenai status sosial, tingkat kepercayaan diri, dan kepentingan pribadi.[1] Marie Claire menulis bahwa aplikasi ini adalah "mudah untuk digunakan dan di jalankan" dan "adiktif" tetapi  "...sulit untuk fokus. Permainan-gaya Tinder berarti itu benar-benar mudah untuk terus bermain dan melupakan gadis seksi yang anda pesan kemarin."[17]

Kekhawatiran[sunting | sunting sumber]

Pada bulan februari 2014, peneliti keamanan di New York menemukan cacat yang membuat itu mungkin untuk menemukan pengguna' lokasi yang tepat untuk antara 40 dan 165 hari, tanpa ada pemberitahuan publik dari perusahaan. juru bicara Tinder, Rosette Pambakian, mengatakan masalah itu diselesaikan dalam waktu 48 jam. Ketua Pelaksana Kantor Rad mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tak lama setelah dihubungi, Tinder menerapkan langkah-langkah khusus untuk meningkatkan keamanan lokasi dan data lokasi yang lebih jelas.[42]

Pada tanggal 30 juni 2014, pendiri Tinder dan mantan wakil presiden pemasaran, Whitney Wolfe, mengajukan gugatan pelecehan seksual dan diskriminasi seks di Los Angeles County Superior Court terhadap IAC-dikendalikan kelompok perjodohan, perusahaan induk dari aplikasi. Gugatan menuduh bahwa sesama eksekutif dan pendiri Tinder Rad dan Mateen telah terlibat dalam diskriminasi, pelecehan seksual, dan pembalasan terhadap dirinya, sementara Sumbu pengawas perusahaan, IAC Sam Yagan, tidak melakukan apa-apa.[43] IAC menangguhkan CMO Mateen dari posisinya yang menunggu penyelidikan yang sedang berlangsung, dan menyatakan bahwa ia "mengakui bahwa Mateen kirim pesan pribadi berisi 'konten yang tidak pantas,' tetapi Mateen percaya, Rad dan perusahaan yang tidak bersalah dari tuduhan".[44]

Sudah ada kampanye pemasaran daring Anti-Tinder dan situs web yang dikembangkan.[45] pada juni 2015, 68% dari pengguna Tinder adalah laki-laki dan 32% adalah perempuan.[46] Menurut Universitas dari Texas-Austin Profesor David Buss, "salah Satu dimensi dari [aplikasi kencan seperti Tinder] adalah dampaknya pada psikologi pria. Ketika ada … yang dirasakan surplus wanita, seluruh sistem perkawinan cenderung bergeser ke arah jangka pendek kencan."[47] di mana ada perasaan putus ketika memilih mitra masa depan.[48] Pejabat Eksekutif tertinggi Sean Rad mengatakan bahwa Tinder menghilangkan "gesekan" yang terkait dengan berjalan ke seseorang dan memperkenalkan diri.[49] Bagian penjualan Nancy Jo  menulis di Vanity Fair bahwa Tinder beroperasi dalam budaya pengguna yang mencari seks tanpa hubungan.[10]

Para pejabat kesehatan dari Kepulauan Rhode dan Utah menyatakan, bahwa Tinder dan aplikasi serupa yang bertanggung jawab untuk dari beberapa Pms.[50]

Pada 5 februari 2016, anggota grup Facebook "Bernie Sanders Dank Tinder Convos" (BSDTC) (sumber penghasilan tambahan dari Bernie Sanders' Dank Meme Simpanan) dilaporkan sedang dilarang dari Tinder untuk mempromosikan politisi Amerika Bernie Sanders' 2016 kampanye presiden. anggota BSDTC akan mengirim pesan ke sesama pengguna Tinder untuk mempromosikan Sanders dan memohon mereka untuk memberikan suara untuknya. Sebagai tanggapan, banyak profil anggota BSDTC akan menjadi dikunci atau dihapus karena untuk menandai pesan sebagai spam atau profil mereka sebagai bot.[51][52][53][54][55][56] juru bicara Tinder Rosette Pambakian menyatakan dalam sebuah email, "Kami dengan sepenuh hati mendukung orang-orang berbagi pandangan politik mereka di Tinder, tetapi kami tidak mengizinkan spamming. Jadi jangan ragu untuk merasakan Bern, jangan spam."[52][56][57]

Pada bulan Maret 2016, sebuah situs web disebut Swipebuster diluncurkan, yang memungkinkan siapa saja untuk melihat bagaimana baru-baru ini orang lain masuk ke Tinder, dengan biaya $4,99 untuk setiap tiga pencarian.[58] Vanity Fair adalah yang pertama untuk melaporkan pada layanan, dalam sebuah artikel yang berjudul "di Sini adalah Bagaimana Anda Dapat Memeriksa apakah Pasangan Anda Adalah Kecurangan pada Tinder," dan Swipebuster kemudian menerima liputan media yang ekstensif untuk menjadi yang pertama dicari basis data pengguna Tinder.[59][60] The Guardian menjelaskan bagaimana cara kerjanya Swipebuster: "[saya] tidak [mengidentifikasi pengguna] oleh peretasan ke Tinder, atau bahkan oleh 'gesekan' aplikasi secara manual. Sebaliknya, pencarian data pengguna menggunakan API resmi Tinder, yang dimaksudkan untuk digunakan oleh pengembang pihak ketiga yang ingin menulis perangkat lunak yang dihubungkan dengan situs. Semua informasi yang dapat mengungkapkan dianggap umum oleh perusahaan, dan mengungkapkan melalui API dengan beberapa pengamanan."[61]

Pada agustus 2016, dua insinyur menemukan cacat lain yang menunjukkan lokasi yang tepat dari semua kecocokkan pengguna. Lokasi diperbarui setiap kali pengguna masuk ke aplikasi dan bekerja bahkan untuk kecocokkan yang diblokir. Masalah terdeteksi pada Maret 2016, tetapi itu tidak tetap sampai agustus 2016.[62]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Tinder, The Fastest Growing Dating App, Taps an Age Old Truth".
  2. ^ a b Felicia Williams.
  3. ^ "Tinder co-founder Dinesh Moorjani joins Aman Sidhu, Indian mobile dating firm Vee as advisor – Techcircle.in – India startups, internet, mobile, e-commerce, software, online businesses, technology, venture capital, angel, seed funding". 
  4. ^ a b "Love me Tinder".
  5. ^ Los Angeles Times (March 22, 2015).
  6. ^ a b c "How Tinder Is Winning the Mobile Dating Wars".
  7. ^ "Online Dating on the Go: Apps Shake Up Traditional Dating Websites".
  8. ^ "Lust at First Photo".
  9. ^ a b "IAC embraces dating sites despite online crush".
  10. ^ a b Nancy Jo Sales (August 2015).
  11. ^ Aziz Ansari, Eric Klinenberg.
  12. ^ "Tinder's swipe interface gets swiped by other apps". thestar.com.
  13. ^ "Tinder Dating App More Expensive After Age 28".
  14. ^ Mic Wright (July 7, 2015).
  15. ^ "Tinder Apple Watch App Finds Your Match With a Heartbeat – Fortune".
  16. ^ "Everything you need to know about dating on Tinder (and how Canadians are using it)".
  17. ^ a b "Tinder: The Online Dating App Everyone's Talking About – Marie Claire".
  18. ^ Natalie Jarvey.
  19. ^ Crook, Jordan.
  20. ^ "Tinder ditches moments".
  21. ^ Crook, Jordan.
  22. ^ "Tinder Boost puts you top of the pile for 30 minutes".
  23. ^ "From Hookup App to Legitimate Social Network: Can Tinder Make the Jump".
  24. ^ Stuart Dredge (May 7, 2015).
  25. ^ "How Does Tinder Work?
  26. ^ a b Crook, Jordan.
  27. ^ UTC, Karissa Bell2015-04-15 13:01:03.
  28. ^ Jacquelyn Till (4 August 2015).
  29. ^ "Tinder launched its paid subscription service today".
  30. ^ "Here's why Tinder's new paid service will cost more if you're old".
  31. ^ Crook, Jordan.
  32. ^ "Research says 30% of Tinder users are married".
  33. ^ "NOPE: People Are Getting Rejected Hundreds Of Millions Of Times On Tinder Every Day".
  34. ^ McGoogan, Cara (9 June 2016).
  35. ^ "Tinder hookups skyrocketed 300% at Coachella's first weekend".
  36. ^ "Tinder chief boasts app's 8 billion matches – Page Six".
  37. ^ "All eyes are on Tinder – Business Insider".
  38. ^ "United States : TINDER Completes First Acquisition".
  39. ^ Buhr, Sarah.
  40. ^ "Rescue Campaign Puts 10 Abandoned Dogs on Tinder, Gets 2,700 Matches in a Week".
  41. ^ Crook, Jordan.
  42. ^ Nick Summers.
  43. ^ "The Truth About Tinder and Women Is Even Worse Than You Think".
  44. ^ Jeff Bercovici (July 1, 2014).
  45. ^ "Bustle".
  46. ^ "Distribution of Tinder Users Worldwide as of 2nd Quarter 2015, by Gender".
  47. ^ Nancy Jo Sales.
  48. ^ "Tinder and the controversy it creates". madison.com.
  49. ^ "Tinder: 10 billion matches and counting".
  50. ^ Gabbatt, Adam (May 28, 2015).
  51. ^ Brown, Elizabeth Nolan (February 5, 2016).
  52. ^ a b Chokkattu, Julian (February 5, 2016).
  53. ^ Cauterucci, Christina (February 5, 2016).
  54. ^ Fares, Melissa (February 5, 2016).
  55. ^ Landsbaum, Claire (February 5, 2016).
  56. ^ a b Whitford, Emma (February 5, 2016).
  57. ^ Victor, Daniel (February 5, 2016).
  58. ^ Sebastian, Michael (April 4, 2016).
  59. ^ Fox, Emily Jane (April 4, 2016).
  60. ^ Hartogs, Jessica (April 6, 2016).
  61. ^ Hern, Alex (April 5, 2016).
  62. ^ Beatriz Guillén.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]