The Red Badge of Courage

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Edisi pertama novel The Red Badge of Courage (1895)

The Red Badge of Courage (dalam bahasa Indonesia disebut Lencana Merah Keberanian) adalah novel perang karya penulis Amerika Stephen Crane (1871–1900). Berlangsung selama Perang Saudara Amerika, bercerita tentang seorang anak muda dari Angkatan Darat Union, Henry Fleming, yang melarikan diri dari medan pertempuran. Pelarian itu membuatnya malu dan menangung luka atas lencananya, dalam hal ini menjadi seorang resimen infanteri pembawa bendera. Novel ini memiliki ciri khas mencakup urutan pertempuran yang realistis serta penggunaan pencitraan dan bersifat ironis. Kualitas alegoris dan simbolik novel ini sering diperdebatkan oleh para kritikus. Beberapa tema yang dieksplorasi kisah itu adalah pendewasaan, kepahlawanan, pengecut, dan ketidakpedulian terhadap alam. Lencana Merah Keberanian mendapat sambutan luas, oleh H. G. Wells disebut sebagai "pesta pujian".[1] Terpisah dari narasi perang tradisional, kisah Crane mencerminkan pengalaman batin protagonisnya (seorang prajurit yang melarikan diri dari pertempuran) dari dunia luar di sekitarnya. Hal ini juga terkenal karena Crane disebut sebagai "penggambaran psikologis rasa takut". [2] Peristiwa ini disebabkan karena tak lama setelah penerbitannya, membuat Crane menjadi selebritas instan pada usia dua puluh empat. Novel dan penulisnya memang memiliki kontra dengan beberapa penulis, termasuk penulis dan veteran Ambrose Bierce. Novel Crane ini menjadi laris dan diadaptasi beberapa kali untuk layar film dan dianggap naskah utama di Amerika.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Hari itu, cuaca cukup dingin, Resimen Infanteri New York 304 menunggu pertempuran di samping sungai. Prajurit Henry Fleming yang berusia delapan belas tahun, mengingat alasan klisenya untuk mendaftar serta protes yang ditimbulkan ibunya, bertanya-tanya apakah dia akan tetap berani dalam menghadapi ketakutan atau berbalik dan berlari? Dia dihibur oleh salah satu temannya dari rumah, Jim Conklin, yang mengakui bahwa dia akan lari dari pertempuran jika rekan-rekan tentaranya juga melarikan diri. Musuh dengan cepat berkumpul kembali dan menyerang lagi, kali ini memaksa beberapa tentara Union yang tidak siap untuk melarikan diri. Khawatir pertempuran adalah penyebab yang hilang, Henry meninggalkan resimennya. Tidak sampai setelah dia mencapai bagian belakang tentara bahwa dia mendengar seorang jenderal mengumumkan kemenangan Uni. Merasa malu, Henry melarikan diri ke hutan terdekat, di mana ia menemukan mayat yang membusuk setelah berjuang. Dia buru-buru meninggalkan tempat terbuka dan menemukan sekelompok orang yang terluka setelah pertempuran. Salah satu anggota kelompok, seorang "tentara yang compang-camping", bertanya kepada Henry di mana dia terluka, tetapi pemuda itu menghindari pertanyaan. Salah satu dari kelompok tersebut ada yang mengalami luka tembak dan akhirnya meninggal karena delirium, yaitu Jim Conklin. Henry merasa tak berdaya dan marah. Setelah itu, seorang pria memukul kepala Henry dengan senapannya, melukainya saat situasi gawat. Semakin buruk, Henry merasa lelah, lapar, haus, dan sekarang terluka. Akhirnya, Henry memutuskan untuk kembali ke resimennya terlepas dari rasa malunya. Ketika dia tiba di kemah, para prajurit lainnya percaya bahwa luka-lukanya disebabkan oleh peluru merumput selama pertempuran. Henry mendapatkan perawatan yang maksimal. Pagi berikutnya Henry pergi ke medan perang untuk ketiga kalinya. Resimennya bertemu sekelompok kecil Konfederasi, dan dalam pertarungan berikutnya Henry terbukti menjadi tentara yang cakap, dihibur oleh keyakinan bahwa pengecut sebelumnya tidak diperhatikan, karena ia mengakui telah melakukan kesalahan, jadi dianggap masih seorang pria. Dalam pertempuran terakhir, Henry bertindak sebagai pembawa bendera. Barisan Konfederasi bersembunyi di balik pagar di luar pucuk tanah lapang tanpa hukuman di resimen Henry, yang tertutupi oleh garis pohon. Menghadapi api yang memudar jika mereka tinggal dan memalukan jika mereka mundur, petugas memerintahkan tuduhan. Tanpa senjata, Henry memimpin para pria sementara sepenuhnya melarikan diri dari cedera. Sebagian besar Konfederasi lari sebelum resimen tiba, dan empat dari pria yang tersisa ditahan. [3]

Genre[sunting | sunting sumber]

Penulis Joseph Conrad setuju bahwa konflik utama novel itu adalah internal daripada eksternal, dan bahwa Fleming "berdiri di depan yang belum mengenal diri sendiri. Dia ingin membuktikan kepada dirinya sendiri dengan beberapa proses penalaran bahwa dia tidak akan ' lari dari pertempuran '. Dia sendirian dengan masalah keberanian." [4] Penggambaran realistik Crane tentang psikologis mengenai sebuah kunci, menurut seorang kritikus kontemporer untuk The New York Press: "Kadang-kadang deskripsi itu begitu jelas sehingga hampir mencekik. Pembaca berada tepat di tengah-tengahnya di mana patriotisme dilarutkan ke dalam elemen-elemennya dan di mana hanya selusin orang yang dapat terlihat, menembak secara membabi buta. Ini adalah perang dari sudut pandang baru."[1] Penggunaan majas ironi, simbolisme, dan metafora yang berat, novel ini juga cocok untuk bacaan yang tersirat.[5] Seperti banyak karya fiksi Crane, dialog novel sering menggunakan dialek lokal yang khas, berkontribusi pada historisitasnya yang nyata; misalnya, Jim Conklin merenung di awal novel: "I s'pose we must go reconnoiterin' 'round th' kentry jest t' keep 'em from gittin' too clost, or t'develope'm, or something". Nada ironis meningkat dalam keparahan seiring dengan perkembangan novel, terutama dalam hal jarak ironis antara narator dan protagonis.[6] Diceritakan dalam sudut pandang orang ketiga yang terbatas, novel ini mencerminkan pengalaman batin Henry Fleming, seorang prajurit muda yang melarikan diri dari pertempuran, daripada ke dunia luar di sekitarnya. Lencana Merah Keberanian menonjol dalam uraiannya yang jelas dan prosa yang disempurnakan dengan baik, yang keduanya membantu menciptakan ketegangan di dalam cerita. Para kritikus secara khusus telah menunjuk pada penggunaan berulang-ulang pencitraan warna di sepanjang novel, baik secara literal maupun figuratif, sebagai bukti penggunaan impresionisme dalam novel tersebut. Seragam biru dan abu-abu disebutkan, seperti juga sinar matahari kuning dan oranye, dan hutan hijau, sementara wajah pria menjadi merah karena marah atau berani, dan abu-abu karena kematian. [7] Crane juga menggunakan citra kebinatangan untuk mengomentari orang, alam, dan perang itu sendiri. Misalnya, novel dimulai dengan menggambarkan tentara sebagai entitas hidup yang "berbaring di atas bukit, beristirahat."

Awal ide cerita[sunting | sunting sumber]

Stephen Crane menerbitkan novel pertamanya, Maggie: A Girl of the Streets, pada bulan Maret 1893 pada usia 22 tahun. Penulisan novel ini belum berhasil. Crane menemukan inspirasi untuk novel berikutnya sambil menghabiskan waktu berjam-jam di studio teman pada awal musim panas pada tahun 1893. Di sana, ia menjadi terpesona dengan masalah-masalah Century Magazine yang sebagian besar dikhususkan untuk pertempuran terkenal dan para pemimpin militer dari Perang Sipil.[2] Frustrasi dengan cerita-ceritanya yang tidak berhasil, Crane menyatakan, "Saya ingin mendengar kisah mereka. Mereka Mereka tampak melakukan banyak hal dengan datar." [8] Saat itu dia memulai menulis cerita perang. Pada saat itu, Crane bekerja sebagai penulis lepas, berkontribusi artikel ke berbagai surat kabar New York City. Dia mulai menulis Lencana Merah Keberanian pada bulan Juni 1893, ketika tinggal bersama kakak laki-lakinya Edmund di Lake View, New Jersey.[7] Crane memahami kisah itu dari sudut pandang seorang pribadi muda yang pada awalnya dipenuhi dengan mimpi-mimpi kekanak-kanakan tentang kemuliaan perang, hanya untuk menjadi kecewa dengan kenyataan perang. Dia mengambil nama keluarga, "Fleming," dari nama gadis saudara iparnya. Bekerja di malam hari sampai jam lima pagi. Karena dia tidak mampu membeli mesin tik, dia dengan hati-hati menulis dengan tinta di atas kertas berukuran legal. Jika, dia mengubah sesuatu, dia akan menulis ulang seluruh halaman.[2] Dia kemudian pindah ke New York City, di mana dia menyelesaikan novel pada April 1894. [7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b New essays on The red badge of courage. Mitchell, Lee Clark, 1947-. Cambridge [Cambridgeshire]: Cambridge University Press. 1986. ISBN 0-521-30456-3. OCLC 13526734. 
  2. ^ a b c Davis, Linda H. (1998). Badge of courage : the life of Stephen Crane. Boston: Houghton Mifflin. ISBN 0-89919-934-8. OCLC 38295252. 
  3. ^ Crane, Stephen (1917). The Red Badge of Courage. New York: D. Appleton and Company.
  4. ^ Stephen Crane's The red badge of courage. Bloom, Harold. New York: Bloom's Literary Criticism. 2007. ISBN 0-7910-9367-0. OCLC 76064586. 
  5. ^ Kent, Thomas, 1947- (1986). Interpretation and genre : the role of generic perception in the study of narrative texts. Lewisburg [Pa.]: Bucknell University Press. ISBN 0-8387-5088-5. OCLC 12749528. 
  6. ^ Mailloux, Steven. (1982). Interpretive conventions : the reader in the study of American fiction. Ithaca, N.Y.: Cornell University Press. ISBN 0-8014-1476-8. OCLC 8034933. 
  7. ^ a b c Wertheim, Stanley. (1997). A Stephen Crane encyclopedia. Westport, Conn.: Greenwood Press. ISBN 0-313-00812-4. OCLC 52242909. 
  8. ^ Linson, Corwin K. (1958). My Stephen Crane. Syracuse: Syracuse University Press.