Terapi belatung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maggot Therapy

Terapi Belatung (juga dikenal sebagai Terapi belatung debridement (bahasa Inggris: Maggot Debridement Therapy atau MDT, terapi larva, terapi larva, terapi larva, biodebridement atau biosurgery) adalah jenis bioterapi melibatkan pentransferan belatung (larva lalat) yang sudah didesinfeksi ke dalam kulit atau jaringan lunak manusia atau hewan untuk tujuan membersihkan jaringan nekrotik (mati), jaringan dalam luka (debridement) dan desinfeksi. Ada bukti bahwa terapi belatung dapat membantu penyembuhan luka.

Keperluan Medis[sunting | sunting sumber]

Terapi belatung meningkatkan penyembuhan borok kronis. Dalam ulkus kaki diabetik ada bukti tentatif manfaat terapi ini. Pada tahun 2004, FDA memberi izin penggunaan belatung sebagai perangkat medis di Amerika Serikat untuk tujuan pengobatan:

•Nekrotik kulit dan luka jaringan lunak non-penyembuhan

•Ulkus tekanan

•Ulkus stasis vena

•Ulkus kaki neuropatik

•Luka traumatik atau pasca bedah non-penyembuhan

Mekanisme Aksi[sunting | sunting sumber]

Terapi Belatung memiliki 4 kegiatan pokok:

•Debridement

•Desinfeksi luka

•Stimulasi penyembuhan

•Biofilm penghambatan dan pemberantasan

Debridement[sunting | sunting sumber]

Dalam terapi belatung, sejumlah besar belatung kecil mengkonsumsi jaringan nekrotik jauh lebih tepat daripada yang mungkin dihasilkan dari operasi bedah normal, dan dapat debride luka di satu atau dua hari. Munculnya permukaan luka ini biasanya meningkat dengan penggunaan belatung karena permukaan undebrided tidak mengungkapkan ukuran yang mendasari sebenarnya luka. Mereka berasal nutrisi melalui proses yang dikenal sebagai "pencernaan extracorporeal" dengan mengeluarkan spektrum yang luas dari enzim proteolitik yang mencairkan jaringan nekrotik, dan menyerap hasil semi-cair dalam beberapa hari. Dalam luka optimal belatung lingkungan meranggas dua kali, meningkatkan panjang 1-2 mm 8-10 mm, dan di ketebalan, dalam jangka waktu 48-72 jam dengan menelan jaringan nekrotik, meninggalkan luka yang bersih bebas dari jaringan nekrotik ketika mereka dihapus.

Penyucian[sunting | sunting sumber]

Infeksi luka selalu menimbulkan komplikasi medis yang serius. Jaringan hidup yang terinfeksi tidak dapat menyembuhkan. Jika luka terinfeksi strain bakteri resisten antibiotik, menjadi sulit atau tidak mungkin untuk mengobati infeksi yang mendasari dan untuk penyembuhan setiap terjadi. Infeksi luka lebih lanjut bisa limb- dan mengancam jiwa. Sekresi belatung juga efektif terhadap beberapa bakteri resisten antibiotik dan telah terbukti memiliki aktivitas antimikroba yang kuat dalam studi eksperimental awal dari 1930s.As awal tahun 1957, faktor antibiotik tertentu ditemukan pada sekresi belatung dan diterbitkan dalam jurnal Nature.Secretions diyakini memiliki spektrum luas aktivitas antimikroba termasuk allantoin, urea, asam fenilasetat, phenylacetaldehyde, kalsium karbonat, enzim proteolitik, dan banyak lainnya. Bakteri tidak dibunuh oleh sekresi ini kemudian tertelan dan segaris dalam belatung.

In vitro penelitian telah menunjukkan bahwa belatung menghambat dan menghancurkan berbagai bakteri patogen termasuk methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA), kelompok A dan B streptokokus, dan strain aerobik dan anaerobik Gram-positif. Oleh karena itu, terapi belatung mungkin merupakan metode biaya-efektif untuk mengelola bakteri MRSA infection.Other seperti Pseudomonas aeruginosa, E.coli atau Proteus spek tidak diserang oleh belatung dan dalam hal Pseudomonas bahkan belatung berada di danger.Consequently, menggunakan belatung saja mungkin menyebabkan perubahan bakteri budaya pada luka.

Keterbatasan[sunting | sunting sumber]

Luka harus dari jenis yang bisa mendapatkan keuntungan dari penerapan terapi belatung. Sebuah luka lembab, exudating dengan pasokan oksigen yang cukup merupakan prasyarat. Tidak semua luka merupakan jenis yang cocok: luka yang kering, atau luka terbuka dari rongga tubuh tidak menyediakan lingkungan yang baik untuk belatung untuk memberi makan. Dalam beberapa kasus mungkin untuk membuat luka kering cocok untuk terapi larva dengan membasahi dengan saline membasahi, diterapkan selama 48 jam.

Pasien dan dokter dapat menemukan belatung tidak menyenangkan, meskipun penelitian telah menunjukkan bahwa hal ini tidak menyebabkan pasien untuk menolak tawaran terapi belatung. Belatung dapat tertutup dalam tas polimer buram untuk menyembunyikan mereka dari pandangan. Dressing harus dirancang untuk mencegah belatung dari melarikan diri, sementara memungkinkan udara untuk sampai ke belatung. Dressing juga dirancang untuk meminimalkan sensasi menggelitik tidak nyaman bahwa belatung sering menyebabkan.

Biologi Lalat Dan Belatung Yang Digunakan Dalam Terapi Belatung[sunting | sunting sumber]

Lucilia sericata, Hijau Botol Fly Protophormia terraenovae, lalat Utara Mereka lalat yang larva memakan hewan mati kadang-kadang akan bertelur pada bagian mati (nekrotik atau jaringan gangren) hewan hidup. Kutu oleh belatung hewan hidup disebut "myiasis." Beberapa belatung akan makan hanya pada jaringan yang mati, beberapa hanya pada jaringan hidup, dan beberapa pada jaringan hidup atau mati. Lalat paling sering digunakan untuk tujuan terapi belatung yang "pukulan lalat" (Calliphoridae); dan spesies paling sering digunakan adalah Lucilia sericata, umum botol lalat hijau. Spesies penting lainnya, Protophormia terraenovae, ini juga terkenal karena sekresi makan, yang memerangi infeksi Streptococcus pyogenes dan oleh Streptococcus pneumoniae.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Catatan tertulis telah mendokumentasikan bahwa belatung telah digunakan sejak zaman kuno sebagai pengobatan luka. Ada laporan dari penggunaan belatung untuk penyembuhan luka oleh Maya penduduk asli Amerika dan suku-suku Aborigin di Australia. Ada juga laporan dari penggunaan pengobatan belatung di Renaissance kali. Dokter militer telah mengamati bahwa tentara yang luka telah menjadi dijajah dengan belatung mengalami kurang signifikan morbiditas dan mortalitas dari tentara yang luka tidak menjadi terjajah. Dokter ini termasuk dokter bedah umum Napoleon, Baron Dominique Larrey. Larrey dilaporkan selama kampanye Mesir Prancis di Suriah, 1798-1801, bahwa spesies tertentu dari lalat dikonsumsi hanya jaringan yang mati dan membantu luka untuk menyembuhkan. Dr Joseph Jones, seorang petugas medis Konfederasi peringkat selama Perang Saudara Amerika, dikutip sebagai berikut, "Saya telah sering terlihat diabaikan luka ... penuh dengan belatung ... sejauh pengalaman saya meluas, cacing ini hanya makan jaringan mati , dan tidak melukai khusus bagian baik.

" Penggunaan terapi pertama belatung dikreditkan ke Konfederasi petugas medis kedua Dr. JF Zacharias, yang dilaporkan selama Perang Saudara Amerika itu, "Belatung ... dalam satu hari akan membersihkan luka jauh lebih baik daripada agen yang kami punya di kami perintah ... Saya yakin saya menyelamatkan banyak nyawa dengan menggunakan mereka. " Dia mencatat tingkat kelangsungan hidup yang tinggi pada pasien yang diobati dengan belatung. Selama Perang Dunia I, Dr. William S. Baer, seorang ahli bedah ortopedi, diakui di medan perang khasiat belatung kolonisasi untuk penyembuhan luka.

Dia mengamati seorang tentara dibiarkan selama beberapa hari di medan perang yang berkelanjutan patah tulang senyawa femur dan daging besar luka perut dan skrotum. Ketika tentara itu tiba di rumah sakit, ia tidak punya tanda-tanda demam meskipun sifat serius cedera dan kontak yang terlalu lama untuk elemen tanpa makanan atau air. Ketika pakaiannya telah dihapus, terlihat bahwa "ribuan dan ribuan belatung diisi seluruh area yang terluka." Dr Baer kejutan, ketika belatung ini dihilangkan "ada hampir tidak ada tulang telanjang untuk dilihat dan struktur internal dari tulang terluka serta bagian sekitarnya sepenuhnya ditutupi dengan jaringan merah muda yang paling indah yang orang bisa bayangkan." Kasus ini terjadi pada saat angka kematian untuk patah tulang senyawa femur adalah sekitar 75-80%.

Peraturan[sunting | sunting sumber]

In January 2004, the U.S. Food and Drug Administration (FDA) granted permission to produce and market maggots for use in humans or animals as a prescription-only medical device for the following indications: "For debriding non-healing necrotic skin and soft tissue wounds, including pressure ulcers, venous stasis ulcers, neuropathic foot ulcers, and non-healing traumatic or post-surgical wounds." In February 2004, the British National Health Service (NHS) permitted its doctors to prescribe maggot therapy. In the European Union, Canada and Japan, maggots are classified as medicinal drugs, needing a full market licence. In the U.S., maggots for medicinal use are classified as a device.

Penggunaan Hewan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan belatung untuk membersihkan jaringan mati dari luka hewan merupakan bagian dari obat rakyat di banyak bagian dunia. Hal ini terutama membantu dengan osteomyelitis kronis, borok kronis, dan infeksi nanah penghasil lainnya yang sering disebabkan oleh gesekan karena bekerja peralatan. Terapi belatung untuk kuda di Amerika Serikat ini kembali diperkenalkan setelah sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2003 oleh dokter hewan Dr Scott Morrison.

Terapi ini digunakan dalam kuda untuk kondisi seperti osteomielitis sekunder untuk laminitis, abses sub-surya yang mengarah ke osteomyelitis, perawatan pasca-bedah prosedur jalan-kuku untuk luka tusuk menginfeksi bursa navicular, kanker, borok non-penyembuhan pada katak, dan situs pasca bedah membersihkan untuk dihapus keratoma.Namun, belum ada banyak studi kasus dilakukan dengan belatung terapi debridement pada hewan, oleh karena itu, bisa sulit untuk menilai seberapa sukses itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Sun, Xinjuan; Jiang, Kechun; Chen, Jingan; Wu, Liang; Lu, Hui; Wang, Aiping; Wang, Jianming (2014). "A systematic review of maggot debridement therapy for chronically infected wounds and ulcers". International Journal of Infectious Diseases 25: 32–7. doi:10.1016/j.ijid.2014.03.1397. PMID 24841930.
  • Tian, X; Liang, XM; Song, GM; Zhao, Y; Yang, XL (September 2013). "Maggot debridement therapy for the treatment of diabetic foot ulcers: a meta-analysis". Journal of wound care 22 (9): 462–9. PMID 24005780.
  • http://www.accessdata.fda.gov/scripts/cdrh/cfdocs/cfpcd/classification.cfm?ID=5505
  • Chan, Dominic CW; Fong, Daniel HF; Leung, June YY; Patil, NG; Leung, Gilberto KK (October 2007). "Maggot debridement therapy in chronic wound care". Hong Kong medical journal 13 (5): 382–6. PMID 17914145.
  • Sherman, R. A. (2014). "Mechanisms of Maggot-Induced Wound Healing: What Do We Know, and Where Do We Go from Here?". Evidence-based Complementary and Alternative Medicine 2014: 592419. doi:10.1155/2014/592419. PMC 3976885. PMID 24744812.
  • Sherman, R. A. (2009). "Maggot Therapy Takes Us Back to the Future of Wound Care: New and Improved Maggot Therapy for the 21st Century". Journal of Diabetes Science and Technology 3 (2): 336–44. doi:10.1177/193229680900300215. PMC 2771513. PMID 20144365.
  • Reames, Mark K.; Christensen, Chris; Luce, Edward A. (1988). "The Use of Maggots in Wound Debridement". Annals of Plastic Surgery 21 (4): 388–91. doi:10.1097/00000637-198810000-00017. PMID 3232928.
  • Pavillard, E. R.; Wright, E. A. (1957). "An Antibiotic from Maggots". Nature 180 (4592): 916–7. Bibcode:1957Natur.180..916P. doi:10.1038/180916b0. PMID 13483556.
  • Heuer, Heike; Heuer, Lutz (2011). "Blowfly Strike and Maggot Therapy: From Parasitology to Medical Treatment". In Mehlhorn, Heinz. Nature Helps. Parasitology Research Monographs. pp. 301–23. doi:10.1007/978-3-642-19382-8_13. ISBN 978-3-642-19381-1.
  • Andersen, A. S.; Joergensen, B.; Bjarnsholt, T.; Johansen, H.; Karlsmark, T.; Givskov, M.; Krogfelt, K. A. (2009). "Quorum-sensing-regulated virulence factors in Pseudomonas aeruginosa are toxic to Lucilia sericata maggots". Microbiology 156 (2): 400–7. doi:10.1099/mic.0.032730-0. PMC 2885677. PMID 19892758. Parnés, A.; Lagan, K. M. (2007). "Larval therapy in wound management: A review". International Journal of Clinical Practice 61 (3): 488–93. doi:10.1111/j.1742-1241.2006.01238.x. PMID 17313618. Pola Hidup Sehat, Scavée, V; Polis, X; Schoevaerdts, J. C. (2003). "Maggot therapy: Many hands make light work" (PDF). Acta chirurgica Belgica 103 (4): 405–7. PMID 14524161.
  • Morgan, Rosemary (2002). "Larval therapy". Student BMJ 10: 259–302. doi:10.1136/sbmj.0208271 (inactive 2015-03-04). Sherman, R. A.; Hall, M. J. R.; Thomas, S. (2000). "Medicinal Maggots: An Ancient Remedy for Some Contemporary Afflictions". Annual Review of Entomology 45: 55–81. doi:10.1146/annurev.ento.45.1.55. PMID 10761570.
  • Whitaker, I. S.; Twine, C; Whitaker, M. J.; Welck, M; Brown, C. S.; Shandall, A (2007). "Larval therapy from antiquity to the present day: Mechanisms of action, clinical applications and future potential". Postgraduate Medical Journal 83 (980): 409–13. doi:10.1136/pgmj.2006.055905. PMC 2600045. PMID 17551073. * Sherman, R. A.; Hall, M. J. R.; Thomas, S. (2000). "Medicinal Maggots: An Ancient Remedy for Some Contemporary Afflictions". Annual Review of Entomology 45: 55–81. doi:10.1146/annurev.ento.45.1.55. PMID 10761570.
  • Donnelly, J (1998). "Wound healing--from poultices to maggots. (a short synopsis of wound healing throughout the ages)". The Ulster medical journal. 67 Suppl 1: 47–51. PMC 2448900. PMID 9807955.
  • Baer, William S. (1931). "The treatment of chronic osteomyelitis with the maggot (larva of the blow fly)". The Journal of Bone & Joint Surgery 13 (3): 438–75. FDA CDRH 510(k) summary LINK[non-primary source needed] The Pink Sheets Panel To Recommend Classifications For Five Preamendments Medical Devices Aug. 25–26 Root-Bernstein, Robert; Root-Bernstein, Michèle M. (1998). Honey, Mud, Maggots, and Other Medical Marvels. ISBN 978-0-395-92492-1. Sherman, Ronald A.; Morrison, * Scott; Ng, David (2007). "Maggot debridement therapy for serious horse wounds – A survey of practitioners". The Veterinary Journal 174 (1): 86–91. doi:10.1016/j.tvjl.2006.05.012. PMID 16831562. Jones, Gemma; Wall, Richard (2008). "Maggot-therapy in veterinary medicine". Research in Veterinary Science 85 (2): 394–8. doi:10.1016/j.rvsc.2007.12.006. PMID 18237754.wikipedia

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • https://www.youtube.com/watch?v=KrmA85IuoFU Maggot Medicine film produced by Robert Cibis National Geographic video segment on Maggot Medicine on youtube.com The NIH Record; Medieval Miracle Workers — Are Maggots Making a Medical Comeback? The National Institutes of Health experience with maggot therapy.