Tentara kolonial

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pasukan Force Publique di Kongo Belgia pada akhir tahun 1940-an

Tentara kolonial atau pasukan kolonial adalah istilah yang mengacu kepada satuan-satuan militer yang direkrut dari wilayah koloni atau jajahan. Pada permulaan periode penjajahan modern, pasukan negara-negara penjajah kebanyakan berasal dari negara asalnya, tetapi kemudian pasukan dari wilayah jajahan juga mulai direkrut. Pasukan yang direkrut dari wilayah jajahan biasanya mengabdi dalam satuan-satuan yang terpisah di bawah pemimpin mereka sendiri atau di bawah seorang perwira Eropa.

Salah satu contoh tentara kolonial adalah sepoy di wilayah East India Company.[1] Banyak negara penjajah yang berupaya merekrut kelompok minoritas untuk menyeimbangi populasi mayoritas yang mungkin akan memberontak, seperti misalnya Belanda merekrut orang Ambon untuk memadamkan pemberontakan orang Jawa.

Keunggulan tentara kolonial adalah pengetahuan mereka akan medan, bahasa, dan budaya setempat. Mereka juga kemungkinan besar tahan penyakit di wilayah mereka, seperti misalnya di Afrika Barat yang memiliki penyakit-penyakit yang membayakan pasukan Eropa hingga permulaan abad ke-20. Namun, persenjataan pasukan kolonial biasanya tidak selengkap pasukan utama.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ J.M. Roberts, page 399 "The Triumph of the West", ISBN 0-563-20070-7

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]