Tembikar sosok-hitam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Heracles dan Geryon pada sebuah amphora sosok-hitam Attic dengan lapisan tebal gloss transparan, c. 540 SM, sekarang disimpan di Museum Koleksi Barang Antik, Munich, Jerman.

Tembikar sosok-hitam merupakan lukisan yang dikenal juga sebagai gaya sosok-hitam atau keramik sosok-hitam (dalam bahasa Yunani, μελανόμορφα, melanomorpha) adalah salah satu gaya lukisan pada pada vas Yunani kuno. Teknik lukisan sosok-hitam mulai dikembangkan sekitar abad ke-7 SM di Korintus,[1] dan sangat umum antara abad ke 7 hingga 5 SM, meskipun ada spesimen yang berasal dari abad ke-2 SM. Secara gaya dapat dibedakan dari gaya periode orientising sebelumnya dan gaya tembikar sosok-merah.

Lukisan Athena mengenakan aegis, hydra pada tembikar sosok-hitam attic, karya perajin tembikar Pamphaios (ditandatangani) dan Pelukis Euphiletos sekitar 540 SM. Ditemukan di Tuscania, sekarang disimpan di Cabinet des Médailles, BNF, Paris
Lukisan pada amphora sosok-hitam dari Athena, abad ke-6 SM, sekarang di Louvre, Paris

Sosok dan ornamen dilukis di badan vas dengan menggunakan bentuk dan warna yang mengesankan siluet. Kontur halus diiris ke dalam cat sebelum melukis, dan detailnya dapat diperkuat dan disorot dengan warna buram, biasanya putih dan merah. Sentra utama untuk gaya ini pada awalnya berada di pusat komersial Korintus, dan kemudian Athena. Situs produksi penting lainnya diketahui berada di Laconia, Boeotia, Yunani timur, dan Italia. Khususnya di Italia gaya individu dikembangkan setidaknya ditujukan untuk pasar Etruscan. Vas sosok-hitam Yunani sangat populer di kalangan masyarakat Etruria, karena cukup banyak transaksi impor yang terjadi. Seniman Yunani menciptakan barang-barang yang disesuaikan untuk pasar Etruscan yang berbeda dalam bentuk dan dekorasi dari produk normal mereka. Etruria juga mengembangkan industri sosok-hitam mereka sendiri yang berorientasi pada model Yunani.

Lukisan sosok-hitam di atas vas adalah gaya seni pertama yang memunculkan sejumlah besar seniman yang dapat diidentifikasi. Beberapa di antaranya dapat dikenal dengan nama asli mereka, yang lain hanya dengan nama pragmatis yang mereka berikan dalam literatur ilmiah. Terutama Attica yang merupakan seniman terkenal. Beberapa tembikar memperkenalkan berbagai inovasi yang sering memengaruhi karya para pelukisnya; terkadang pelukislah yang mengilhami orisinalitas tembikar. Vas warna merah dan hitam adalah salah satu sumber terpenting dalam mitologi Yunani dan ikonografi, kadang-kadang untuk meneliti kehidupan Yunani kuno sehari-hari. Sejak abad ke-19, vas-vas ini telah menjadi subjek penyelidikan intensif.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Black-figure." In Encyclopedic Dictionary of Archaeology. Barbara Ann Kipfer, ed. New York: Springer, 2000, p. 71. ISBN 0-306-46158-7;Ashmolean Museum Department of Antiquities. Select Exhibition of Sir John and Lady Beazley's Gifts to the Ashmolean Museum, 1912-1966. Oxford, U.K.: Oxford University Press, 1967, p. 40; Grant, Neil. The Greeks: How They Lived. New York: Mallard Press, 1990, p. 18. ISBN 0-7924-5383-2

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Boardman, John. 2001. The History of Greek Vases: Potters, Painters, Pictures. New York: Thames & Hudson.
  • Bouzek, Jan. 1990. Studies of Greek Pottery In the Black Sea Area. Prague: Charles University.
  • Cook, Robert Manuel, and Pierre Dupont. 1998. East Greek Pottery. London: Routledge.
  • Farnsworth, Marie. 1964. "Greek Pottery: A Mineralogical Study." American Journal of Archaeology 68 (3): 221–28.
  • Sparkes, Brian A. 1996. The Red and the Black: Studies In Greek Pottery. London: Routledge.