Teh Thai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Es teh Thai disajikan di restoran di Thailand

Teh Thai (bahasa Thai: ชาไทย, RTGS: cha thai, pengucapan [t͡ɕʰāː tʰāj]) biasanya dikenal sebagai minuman Thai yang terbuat dari teh Ceylon, susu dan gula, dan disajikan panas atau dingin. Ini populer di Asia Tenggara dan disajikan di banyak restoran[1] yang menyajikan makanan Thailand. Saat disajikan dingin dikenal sebagai es teh Thai (ชาเย็น, cha yen, [t͡ɕʰāː jēn] simak; terj. har.'teh dingin'). Perlu disebutkan bahwa, meskipun teh Thai biasanya disebut sebagai es teh Thai, ada juga jenis teh lain yang dapat disebut sebagai teh Thai. Misalnya, teh herbal tradisional Thai yang diformulasikan berdasarkan pengobatan tradisional Thai juga dapat disebut sebagai teh Thai.[2] Teh oolong Thai bisa juga disebut sebagai teh Thai yaitu teh oolong yang dikukus dengan jahe (Zingiber officinale), serai (Cymbopogon citratus), dan seledri.[3]

Bahan[sunting | sunting sumber]

Minuman ini terbuat dari teh Ceylon yang diseduh dengan kuat, atau versi Assam yang ditanam secara lokal (tradisional atau semi-liar) yang dikenal sebagai bai miang (ใบเมี่ยง).

Tehnya dimaniskan dengan gula dan susu kental dan disajikan dingin. Susu terevaporasi, santan atau susu murni dituangkan di atas teh dan es sebelum disajikan untuk menambah rasa dan tampilan krim. Di restoran Thai, disajikan dalam gelas tinggi, tetapi ketika dijual dari warung pinggir jalan dan pasar di Thailand, mungkin dituangkan di atas es yang dihancurkan dalam kantong plastik atau gelas plastik tinggi. Itu juga dapat dibuat menjadi frappé di beberapa vendor.

Mutiara tapioka dapat ditambahkan ke teh Thai untuk membuat teh gelembung.

Variasi teh Thai[sunting | sunting sumber]

Dingin[sunting | sunting sumber]

  • Es teh hitam Thai (ชาดำเย็น, cha dam yen, [t͡ɕʰāː dām jēn]) – Teh Thai disajikan dingin tanpa kandungan susu, hanya dimaniskan dengan gula. Konsepnya didasarkan pada teh tradisional India, yang digunakan sebagai bahan utama.
  • Teh Thai jeruk nipis (ชามะนาว, cha manao, [t͡ɕʰāː mā.nāːw]) – Mirip dengan es teh hitam Thai, tetapi dibumbui dengan jeruk nipis dan dimaniskan dengan gula. Mint juga bisa ditambahkan.

Panas[sunting | sunting sumber]

Di Thailand, teh panas Thai sering diminum di pagi hari, sering dengan pathongko (ปาท่องโก๋, potongan panjang adonan goreng):

  • Teh panas Thai (ชาร้อน, cha ron, [t͡ɕʰāː rɔ́ːn]) – Teh Thai dengan kandungan gula dan susu, disajikan panas.
  • Teh panas hitam Thai (ชาดำร้อน, cha dam ron, [t͡ɕʰāː dām rɔ́ːn]) – Teh Thai disajikan panas tanpa kandungan susu, hanya dimaniskan dengan gula.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "History of Tea in Thailand". 
  2. ^ Tipduangta, Pratchaya; Julsrigival, Jakaphun; Chaithatwatthana, Kritsaya; Pongterdsak, Nusrin; Tipduangta, Pramote; Chansakaow, Sunee (2 Juli 2019). "Antioxidant Properties of Thai Traditional Herbal Teas". Beverages (dalam bahasa Inggris). 5 (3): 44. doi:10.3390/beverages5030044alt=Dapat diakses gratis. ISSN 2306-5710. 
  3. ^ Rujanapun, Narawadee; Jaidee, Wuttichai; Duangyod, Thidarat; Phuneerub, Pravaree; Paojumroom, Napassawan; Maneerat, Tharakorn; Pringpuangkeo, Chuchawal; Ramli, Salfarina; Charoensup, Rawiwan (7 Maret 2022). "Special Thai Oolong Tea: Chemical Profile and In Vitro Antidiabetic Activities". Frontiers in Pharmacology. 13: 797032. doi:10.3389/fphar.2022.797032alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1663-9812. PMC 8936575alt=Dapat diakses gratis Periksa nilai |pmc= (bantuan). PMID 35321328 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]