Tondu' Majâng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Tanduk Majeng)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tondu’ Majâng adalah sebuah lagu berbahasa Madura ciptaan R. Amiruddin Tjitraprawira[1]. Lagu ini menjadi lagu daerah Madura karena sangat menggambarkan kehidupan masyarakat pesisir Madura yang berprofesi sebagai nelayan.

Lirik[sunting | sunting sumber]

Lirik bahasa Madura) Terjemahan bahasa Indonesia
Ngapotè wa’ lajârâ ètangalè


Rèng majâng tantona la padâ molè


Mon tèngghu dâri ambet dâ’ jhâlanna


Ma’ sè bânnya’a ongghu ollèna

Layar putih mulai terlihat


Nelayan tentunya sudah pulang


Kalau dilihat dari berat perjalanannya


Sepertinya sungguh banyak perolehannya

Du....mon ajhâlling odi’na orèng majângan


Abhântal ombâ’ sapo’ angèn salanjhânga

Du.... kalau dilihat kehidupan pencari ikan

Berbantal ombak berselimut angin selamanya (sepanjang malam)

Ole...olang paraona alajârâ
Ole...olang alajârâ ka Madhurâ
Ole....olang, perahunya akan berlayar

Ole....olang akan berlayar ke Madura

Rèng majâng bânnya’ ongghu bhâbhâjâna


Kabhilâng alako bhândhâ nyabâna

Nelayan banyak sekali hambatannya

Dapat dikatakan bekerja bermodalkan nyawanya

Ole...olang paraona alajârâ
Ole...olang alajârâ ka Madhurâ
Ole....olang, perahunya akan berlayar


Ole....olang akan berlayar ke Madura

Makna filosofis[sunting | sunting sumber]

Lagu Tondu’ Majâng menceritakan kehidupan nelayan Madura. Kehidupan mereka digambarkan sangat keras karena harus berhadapan dengan banyak mara bahaya di laut (atemmo bhâbhâjâ). Mereka juga harus mempertaruhkan nyawa (abhândhâ nyabâ) untuk menghidupi keluarga yang ditinggalkan di rumah. Kadang untuk mendapat tangkapan ikan yang banyak mereka harus tinggal berhari-hari di perahu sehingga mereka menjadi terbiasa dengan laut dan mengandalkan ombak sebagai bantal dan angin sebagai selimut mereka (abhântal ombâ’ sapo’ angèn salanjhânga).[2]

Kesalahkaprahan[sunting | sunting sumber]

Banyak yang menulis lagu asal Madura ini dengan “tanduk majeng”, padahal kata tanduk atau tandu’ berarti tanduk dalam bahasa Indonesia. Sedangkan bila dipasangkan ke konteks dan lirik lagu ini, yang benar ada tondu’ yang berarti tiba. Jadi tepatlah apabila menggunakan tondu’ alih-alih tanduk karena yang diceritakan di lagu ini adalah ketibaan nelayan dari waktu mencari ikan.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [lontarmadura.com/amiruddin-tjitraprawira-ciptaan-lagunya-tetap-abadi/ "Amiruddin Tjitraprawira, Ciptaan Lagunya tetap Abadi"] Periksa nilai |url= (bantuan). Lontar Madura. 6 Maret 2015. Diakses tanggal 3 Juni 2020. 
  2. ^ Azhar, Iqbal Nurul (2009). "Karakter Masyarakat Madura dalam Syair-syair Lagu Daerah Madura". Atavisme. 12 (2): 217–228. doi:https://doi.org/10.24257/atavisme.v12i2.171.217-228 Periksa nilai |doi= (bantuan). 
  3. ^ Kristika, Indra (6 Juli 2012). "Awas Terpeleset Tondhu Majang!". Surya. Diakses tanggal 3 Juni 2020.