Taman Film

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Taman Film
Jenis Taman publik
Letak Jalan Kebon Bibit, Bandung, Indonesia
Koordinat 6°53′52,6″LU 107°36′27,7″BT / 6,88333°LS 107,6°BT / -6.88333; 107.60000Koordinat: 6°53′52,6″LU 107°36′27,7″BT / 6,88333°LS 107,6°BT / -6.88333; 107.60000
Luas 1300 m² [1]
Operator Dinas Pemakaman dan Pertamanan Kota Bandung
Dibuka 14 September 2014
Status Aktif

Taman Film adalah salah satu taman tematik dan ruang terbuka publik di Kota Bandung yang terletak di bawah Jembatan Pasupati, Bandung, Jawa Barat.[1] Taman ini diresmikan oleh Walikota Bandung, Ridwan Kamil, pada tanggal 14 September 2014.[1] Taman ini memiliki konsep bioskop terbuka yang modern agar warga dapat beraktivitas di taman dan mendapat sarana menonton film secara gratis.[2] Taman Film dikelola Komunitas Film Bandung dan Dinas Pertamanan Kota Bandung.[3]

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Taman Film dibangun di bawah Jembatan Pasupati di Jalan Kebon Bibit dan berdekatan dengan Taman Jomblo.[3][2] Sebelumnya lahan di bawah jembatan tersebut terbengkalai dan kondisinya kumuh.[2] Taman ini dibangun tidak menggunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah, namun merupakan hasil dari Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dari beberapa perusahaan, termasuk PT Multistrada Arah Sarana sebesar 400 juta dan sebuah perusahaan reklame sebesar 750 juta.[1] Anggaran untuk membangun Taman Film ini mencapai satu miliar rupiah.[1] Taman film ini didesain oleh perusahaan konsultan arsitek Jakarta, SHAU.[4]

Taman Film tercatat sebagai Taman ke-7 yang diresmikan pada tanggal 14 September 2014, pengerjaannya sesuai target dalam rangka menyambut ulang tahun Kota Bandung yang jatuh pada 25 September 2014.[4]

Konsep[sunting | sunting sumber]

Taman Film berkonsep ruang bebas terbuka, memiliki luas 1300 m² dan dengan amphiteater berkapasitas 500 orang dibentuk seperti sengkedan petakan sawah, berundak-undak dan berwarna hijau dengan rumput sintetis.[3] Taman ini dilengkapi dengan teknologi videotron raksasa berukuran 4x8 meter dengan sound sistem yang didukung daya listrik 33000 watt.[1] Dekorasi di sekitar taman dihiasi oleh lampu-lampu neon berwarna-warni dan bagian bawah amphitheater juga dihias dengan lampu selang sehingga terlihat cantik pada malam hari.[2]

Setiap hari di Taman Film diputar berbagai jenis film, baik film lokal seperti film Indie Bandung, film nasional, ataupun film internasional asal Hollywood, Bollywood, Korea dan nonton bareng siaran sepak bola.[2]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada 5 Oktober 2015, Taman Film digunakan untuk nonton bareng Piala Presiden 2015 pada pertandingan Persib melawan Mitra Kukar.[5] Setelah kekalahan Persib, oknum bobotoh merusak fasilitas dan pohon-pohon untuk melampiaskan kekesalan.[6] Karena kejadian ini, walikota Ridwan Kamil marah dan tidak mengizinkan adanya nonton bareng pertandingan bola lagi di Taman Film.[7] Pada tanggal 17 Oktober, Ridwan Kamil memberi izin lagi Taman Film untuk dipakai acara menonton bareng pertandingan Persib dan memperingatkan untuk jangan merusak pohon.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f "Ridwan Kamil Luncurkan Taman Film Bandung". Kompas. 2014-09-14. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  2. ^ a b c d e "Ada Taman Film di Kolong Jembatan Pasupati, Bandung". Tempo. 2014-09-05. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  3. ^ a b c "Bioskop Kolong Jembatan ala Taman Film Bandung". iRadio Network. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  4. ^ a b "Liputan Peresmian Taman Film Bandung". Info bdg. 2014-09-17. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  5. ^ "Ridwan Kamil Geram, Taman Film Rusak Pasca Nobar Persib Vs Mitra Kukar". Detik. 2015-10-05. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  6. ^ a b "Walikota Bandung Buka Lagi Taman Film untuk Nobar Persib". CNN Indonesia. 2015-10-17. Diakses tanggal 2016-03-19. 
  7. ^ "Taman Film Dirusak, Ridwan Kamil "Semprot" Bobotoh via Instagram". Kompas. 2015-10-05. Diakses tanggal 2016-03-19.