Takhion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Alt text
Karena takhion selalu bergerak lebih cepat dari cahaya, pengamat tak akan dapat melihatnya mendekat. Setelah takhion melewati pengamat, ia akan bisa melihatnya sedang muncul dan pergi ke arah yang berbeda. Garis hitam merupakan gelombang radiasi Cherenkov yang ditunjukkan hanya dalam satu waktu.

Takhion (bahasa Inggris: tachyon /ˈtæki.ɒn/) adalah partikel hipotetis yang selalu bergerak lebih cepat dari cahaya. Kata ini berasal dari bahasa Yunani: ταχύς atau tachys, yang berarti "cepat", dan istilah ini dibuat oleh Gerald Feinberg.[1] Sebagian besar fisikawan meyakini bahwa partikel yang lebih cepat dari cahaya tidak mungkin ada karena tidak sesuai dengan hukum fisika.[2][3] Jika partikel semacam itu ada, partikel tersebut dapat digunakan untuk membangun antitelepon takhion dan mengirim sinyal yang lebih cepat dari kecepatan cahaya, yang (menurut relativitas khusus) akan berakibat pelanggaran sebab akibat.[3]

Dalam makalahnya yang memperkenalkan istilah takhion pada tahun 1967,[1] Feinberg mengusulkan bahwa takhion mungkin merupakan kuanta medan kuantum dengan masa kuadrat negatif. Namun, ternyata medan massa imajiner tersebut tidak bergerak lebih cepat dari cahaya,[4] dan malah merupakan suatu instabilitas yang disebut kondensasi takhion.[2] Namun, medan massa kuadrat negatif umumnya disebut "medan takhion",[5] yang berperan penting dalam fisika modern.

Meskipun keberadaan partikel yang lebih cepat dari cahaya ditentang, pencarian partikel tersebut tetap dilakukan, dan hingga kini belum ada bukti yang menunjukkan keberadaan partikel ini.[6]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Feinberg, G. (1967). "Possibility of Faster-Than-Light Particles". Physical Review. 159 (5): 1089–1105. Bibcode:1967PhRv..159.1089F. doi:10.1103/PhysRev.159.1089.  Lihat pula artikel Feinberg selanjutnya: Phys. Rev. D 17, 1651 (1978)
  2. ^ a b Lisa Randall, Warped Passages: Unraveling the Mysteries of the Universe's Hidden Dimensions, hal.286: "People initially thought of tachyons as particles travelling faster than the speed of light...But we now know that a tachyon indicates an instability in a theory that contains it. Regrettably for science fiction fans, tachyons are not real physical particles that appear in nature."
  3. ^ a b Tipler, Ralph A.; Llewellyn (2008). Modern Physics (edisi ke-5th). New York, NY: W.H. Freeman & Co. hlm. 54. ISBN 978-0-7167-7550-8. ... so existence of particles v > c ... Called tachyons ... would present relativity with serious ... problems of infinite creation energies and causality paradoxes. 
  4. ^ Aharonov, Y.; Komar, A.; Susskind, L. (1969). "Superluminal Behavior, Causality, and Instability". Phys. Rev. American Physical Society. 182 ({5},): 1400–1403. Bibcode:1969PhRv..182.1400A. doi:10.1103/PhysRev.182.1400. 
  5. ^ A. Sen, "Rolling tachyon," JHEP 0204, 048 (2002). Cited 720 times as of 2/2012.
  6. ^ Feinberg, G. (1997). "Tachyon". Encyclopedia Americana. 26. Grolier. hlm. 210. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]