Sungai Tocantins

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sungai Tocantins
Rio Tocantins  (Portugis)
Pyti (Parkatêjê)
Flavio Andre PonteFernandoHenriqueCardoso Palmas TO.jpg
Sungai Tocantins dan jembatan Fernando Henrique Cardoso
Tocantins watershed.png
Peta DAS Araguaia/Tocantins
Lokasi
NegaraBrasil
Ciri-ciri fisik
Muara sungaiTeluk Marajó
 - koordinat1°45′S 49°10′W / 1.750°S 49.167°W / -1.750; -49.167Koordinat: 1°45′S 49°10′W / 1.750°S 49.167°W / -1.750; -49.167
Panjang2,640 km (1,640 mi)
Debit air 
 - lokasimouth
 - rata-rata11,796 m3/s (416,6 cu ft/s)
Daerah Aliran Sungai
Sistem sungaiBasin Tocantins
Ukuran cekungan764,183 km2 (295,053 sq mi)
Anak sungai 
 - kiriSungai Paraná, Sungai Sono
 - kananSungai Araguaia, Sungai Itacaiúnas

Sungai Tocantins (bahasa Portugis: Rio Tocantins pelafalan dalam bahasa Portugis: [ˈɦi.u tokɐ̃ˈtʃĩs], [ˈɦi.u tukɐ̃ˈtʃĩs] , Parkatêjê: Pyti [pɨˈti])[1]:59 adalah sungai di Brasil, arteri fluvial sentral negara ini. Dalam bahasa Tupi, namanya berarti "paruh toucan" (Tukã untuk "toucan" dan Ti untuk "paruh"). Membentang dari selatan ke utara sekitar 2.450 km. Ini sebenarnya bukan cabang dari Sungai Amazon, karena airnya mengalir ke Samudra Atlantik di samping air Amazon. Mengalir melalui empat negara bagian Brasil (Goiás, Tocantins, Maranhão dan Pará) dan memberikan namanya ke salah satu negara bagian terbaru Brasil, dibentuk pada tahun 1988 dari apa yang sampai saat itu bagian utara Goiás.

Tocantins adalah salah satu sungai jernih terbesar di Amerika Selatan.[2]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Sungai terletak di distrik pegunungan yang dikenal sebagai Pireneus, sebelah barat Distrik Federal, tetapi anak sungai di wilayah baratnya Sungai Araguaia, memiliki hulu di selatan yang ekstrem di lereng Serra dos Caiapós. Araguaia mengalir sepanjang 1.670 km sebelum pertemuannya dengan Tocantins, yang volumenya hampir sama. Selain anak sungai utamanya, Rio das Mortes, Araguaia memiliki dua puluh cabang sungai yang lebih kecil, menawarkan navigasi kano bermil-mil. Dalam menemukan jalannya ke dataran rendah, ia sering menerobos ke dalam air terjun dan rapid, atau angin kencang melalui ngarai berbatu, sampai, pada titik sekitar 160 km di atas persimpangannya dengan Tocantins, ia melintasi jalan berbatu. tanggul sejauh 20 km dalam katarak yang menderu.[butuh rujukan]

Perahu di Tocantins

Dua anak sungai lainnya, yang disebut Sungai Maranhão dan Paranatinga, mengumpulkan sejumlah besar air dari dataran tinggi yang mengelilinginya, terutama di selatan dan tenggara. Antara yang terakhir dan pertemuan dengan Araguaia, Tocantins kadang-kadang terhalang oleh penghalang berbatu yang melintasinya hampir pada sudut yang tepat.[butuh rujukan]

Fauna[sunting | sunting sumber]

Cekungan Tocantins (yang meliputi Sungai Araguaia) adalah rumah dari beberapa mamalia air besar seperti Manatee Amazon, lumba-lumba sungai Araguai dan tucuxi, dan reptil yang lebih besar seperti kaiman hitam, Kaiman berkacamata dan kura-kura sungai berbintik kuning.[3]

DAS Tocantins memiliki kekayaan spesies ikan yang tinggi, meskipun menurut standar Basin Amazon tergolong rendah.[3] More than 350 fish species have been registered, including more than 175 endemics.[4] Spesies yang paling banyak adalah Characidae (tetra dan lainnya yang sejenis), Loricariidae (ikan sapu-sapu dan lainnya yang sejenis) dan Rivulidae (ikan pembunuh Amerika Selatan).[4] Sementara sebagian besar spesies pada dasarnya berasal dari Amazon, ada juga beberapa yang menunjukkan hubungan dengan Paraná dan sungai São Francisco. Tocantins dan kedua sungai ini mengalir ke arah yang berbeda, tetapi semuanya memiliki sumber di Dataran Tinggi Brasil di wilayah di mana DAS yang rendah memungkinkan pertukaran di antara keduanya.[5] Ada beberapa spesies ikan yang bermigrasi di sepanjang Tocantins untuk bertelur, tetapi kegiatan ini sekarang telah dibatasi oleh bendungan.[3][4] Setelah pembangunan Bendungan Tucuruí yang masif, aliran sungai berubah. Beberapa spesies telah terkena dampak merugikan dan telah terjadi pengurangan substansial dalam kekayaan spesies di beberapa bagian sungai.[3][6]

Karst São Domingos di bagian atas Tocantins basin adalah rumah bagi spesies Ikan gua dalam jumlah yang luar biasa tinggi (lebih banyak daripada wilayah lain di Amerika): Ancistrus cryptophthalmus, beberapa spesies Ituglanis, Pimelodella, Aspidoras mephisto, sebuah spesies yang belum dijelaskan Cetopsorhamdia dan Eigenmannia vicentespelaea.[7][8] Yang terakhir adalah satu-satunya ikan pisau yang beradaptasi di gua dan satu dari hanya dua ikan non-lele yang diketahui di gua-gua di daratan Amerika Selatan (yang lainnya adalah characid Stygichthys typhlops).[7]

Di bagian hilirnya, Tocantins memisahkan ekoregion Hutan lembab Tocantins–Araguaia–Maranhão di timur dari ekoregion Hutan basah Xingu–Tocantins–Araguaia di barat. Ini bertindak sebagai penghalang yang mencegah penyebaran flora dan fauna di antara ekoregion ini.[9]

Bendungan[sunting | sunting sumber]

Di hilir dari pertemuan Araguaia, di negara bagian Pará, sungai itu dulunya memiliki banyak air terjun dan jeram, tetapi mereka dibanjiri pada awal 1980-an oleh danau buatan yang dibuat oleh Bendungan Tucuruí, salah satu yang terbesar di dunia.[3] Ketika fase kedua proyek Tucuruí selesai pada 30 November 2010, sebuah sistem pintu air yang disebut Eclusas do Tucuruí didirikan dengan tujuan membuat perpanjangan sungai yang dapat dilayari.[butuh rujukan]

Total ada lima bendungan di sungai (Bendungan Serra da Mesa, bendungan Cana Brava, bendungan Peixe Angical, bendungan Luiz Eduardo Magalhães (Lajeado) dan bendungan Tucuruí), yang terbesar adalah bendungan Tucuruí dan bendungan Serra da Mesa.[3]

Geologi[sunting | sunting sumber]

Lembah datar dan luas, terdiri dari pasir dan tanah liat, baik dari Tocantins dan cabang Araguaia-nya diabaikan oleh tebing curam. Mereka adalah batas dari dataran tinggi Batu pasir yang besar, dari ketinggian 300 hingga 600 meter (980 hingga 1.970 ft) di atas permukaan laut, di mana sungai-sungai telah mengikis dasar dalamnya. Di sekitar muara Tocantins, dataran tinggi besar telah menghilang, menggantikan bagian dari dataran aluvial yang tertutup hutan, setengah terendam, yang membentang jauh ke timur laut dan barat. Sungai Pará, umumnya disebut sebagai salah satu muara Amazon, hanyalah bagian bawah dari Tocantins. Jika ada bagian dari perairan Amazon yang mengalir di sekitar sisi selatan pulau besar Marajó ke sungai Para, itu hanya melalui kanal alami yang berliku-liku, yang sama sekali bukan saluran keluar Amazon.[butuh rujukan]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Araújo, Leopoldina (2019). Romano Parkatêjê. Belém. ISBN 978-85-910871-4-3. 
  2. ^ Perez, M.S. "Where the Xingu Bends and Will Soon Break". American Scientist. Diakses tanggal 1 October 2017. 
  3. ^ a b c d e f Provete, D.B. (2013). Tocantins River. 1237-1239
  4. ^ a b c Hales, J., and P. Petry: Tocantins - Araguaia. Freshwater Ecoregions of the World. Retrieved 26 May 2014
  5. ^ Garavello, J.C.; Garavello, J.P.; and Oliveira, A.K. (2010). Ichthyofauna, fish supply and fishermen activities on the mid-Tocantins River, Maranhão State, Brazil. Braz. J. Biol., vol. 70(3): 575-585
  6. ^ Lambert de Brito Ribeiro, M. C.; Petrere Junior, M.; and Juras, A. A. (2006). "Ecological integrity and fisheries ecology of the Araguaia—Tocantins River Basin, Brazil." Regulated Rivers: Research & Management, vol. 11(3-4): 325–350
  7. ^ a b Romero, Aldemaro, editor (2001). The Biology of Hypogean Fishes. Developments in Environmental Biology of Fishes. ISBN 978-1402000768
  8. ^ Caserta Tencatt; L. F.; and M. Elina Bichuette (2017). Aspidoras mephisto, new species: The first troglobitic Callichthyidae (Teleostei: Siluriformes) from South America. PLoS ONE 12(3): e0171309.
  9. ^ Sears, Robin, South America: Eastern extreme of the Amazon basin in Brazil (NT0170), WWF: World Wildlife Fund, diakses tanggal 2017-03-25