Lompat ke isi

Subrahmanyam Jaishankar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Subrahmanyam Jaishankar
Menteri Urusan Luar Negeri S. Jaishankar
Menteri Urusan Luar Negeri
Mulai menjabat
30 Mei 2019
Perdana MenteriNarendra Modi
Sebelum
Pendahulu
Sushma Swaraj
Pengganti
Petahana
Sebelum
Anggota Parlemen, Rajya Sabha
Mulai menjabat
5 Juli 2019
Sebelum
Pendahulu
Amit Shah
Pengganti
Petahana
Sebelum
Daerah pemilihanGujarat
Sekretaris Luar Negeri India ke-31
Masa jabatan
28 Januari 2015 – 28 Januari 2018
Perdana MenteriNarendra Modi
Duta Besar India untuk Amerika Serikat
Masa jabatan
1 Desember 2013 – 28 Januari 2015
Duta Besar India untuk Tiongkok
Masa jabatan
1 Juni 2009 – 1 Desember 2013
Sebelum
Pendahulu
Nirupama Rao
Pengganti
Ashok Kantha
Sebelum
Komisioner Tinggi India sampai Singapura
Masa jabatan
1 Januari 2007 – 1 Juni 2009
Pengganti
TCA Raghavan
Sebelum
Duta Besar India untuk Republik Ceko
Masa jabatan
1 Januari 2001 – 1 Januari 2004
Pengganti
P.S. Raghavan
Sebelum
Informasi pribadi
Lahir9 Januari 1955 (umur 69)
New Delhi, India
Partai politikPartai Bharatiya Janata
Suami/istriKyoko Jaishankar
Anak3
Orang tua
PekerjaanDiplomat
Politikus
Penghargaan sipilPadma Shri (2019)
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Subrahmanyam Jaishankar (lahir 9 Januari 1955) adalah seorang diplomat dan politikus India yang menjadi Menteri Urusan Luar Negeri Pemerintahan India sejak 31 Mei 2019. Ia merupakan anggota Partai Bharatiya Janata dan menjadi Anggota Parlemen India dalam Rajya Sabha sejak 5 Juli 2019, mewakili Gujarat. Ia sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris Luar Negeri dari Januari 2015[1][2] sampai Januari 2018.[3].Jaishankar menjadi diplomat kedua yang diangkat sebagai Menteri Urusan Luar Negeri India, setelah Natwar Singh.

Beliau bergabung dengan Dinas Luar Negeri India (Indian Foreign Service-IFS) pada tahun 1977 dan selama lebih dari 38 tahun karir diplomatiknya, beliau melayani dalam berbagai kapasitas di dalam dan di luar India, termasuk sebagai Komisaris tinggi ke Singapura (2007–2009) dan sebagai Duta Besar ke Republik Ceko (2001–2004), Tiongkok (2009–2013), dan Amerika Serikat (2014–2015). Jaishankar memainkan peran penting dalam perundingan Perjanjian Nuklir Sipil India–Amerika Serikat.

Setelah pensiun, Jaishankar bergabung dengan Tata Sons sebagai Presiden Urusan Korporat Global.[4] Pada tahun 2019, dia dianugerahi Padma Shri, salah satu penghargaan sipil tertinggi keempat di India.[5] Pada 30 Mei 2019, dia mengambil sumpah sebagai menteri kabinet dalam pemerintahan kedua Modi. Dia dilantik sebagai Menteri Urusan Luar Negeri pada 31 Mei 2019. Dia adalah mantan Sekretaris Luar Negeri pertama yang memimpin Kementerian Urusan Luar Negeri sebagai Menteri Kabinet.

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Jaishankar lahir di Delhi, India, dari pasangan Krishnaswamy Subrahmanyam dan Sulochana Subrahmanyam, yang merupakan seorang pegawai negeri India terkenal. Dia dibesarkan dalam keluarga Hindu Tamil.[6]

Dia memiliki dua saudara laki-laki: sejarawan Sanjay Subrahmanyam dan pegawai IAS S. Vijay Kumar, yang merupakan mantan Sekretaris Pembangunan Pedesaan India. Jaishankar bersekolah di Sekolah Angkatan Udara, Delhi, dan Sekolah Angkatan Udara Bangalore, Bangalore. Kemudian, dia meraih gelar sarjana dalam kimia dari Perguruan Tinggi St. Stephen, Delhi. Dia juga memiliki gelar MA dalam ilmu politik serta gelar M.Phil. dan PhD dalam hubungan internasional dari Universitas Jawaharlal Nehru (JNU), di mana dia mengkhususkan diri dalam diplomasi nuklir.[7][8][9]

Karier[sunting | sunting sumber]

Karier diplomatik[sunting | sunting sumber]

Dr. Subrahmanyam Jaishankar, seorang diplomat berpengalaman, telah memiliki karier yang gemilang selama beberapa dekade, dengan kontribusi penting terhadap kebijakan luar negeri dan diplomasi India. Jaishankar bergabung dengan Layanan Luar Negeri India pada tahun 1977 dan menjabat dalam berbagai posisi di misi-misi India di luar negeri, termasuk di Moskow, Washington D.C., Sri Lanka, Budapest, Tokyo, dan Republik Ceko. Selama periode ini, dia mengembangkan keahlian dalam hubungan Indo-Soviet, hubungan Indo-Jepang, dan negosiasi perjanjian nuklir dan pertahanan.

Dari tahun 2004 hingga 2007, Jaishankar memainkan peran penting sebagai Sekretaris Bersama (Amerika) di Kementerian Luar Negeri di New Delhi. Dia terlibat aktif dalam negosiasi perjanjian nuklir sipil AS-India, meningkatkan kerja sama pertahanan, dan mendorong dialog ekonomi antara kedua negara. Dia juga memimpin tim India dalam negosiasi Perjanjian 123 dengan Amerika Serikat.

Pesuruhjaya Tinggi ke Singapura[sunting | sunting sumber]

Dari 2007 hingga 2009, Jaishankar menjabat sebagai Komisaris tinggi India untuk Singapura[10] , di mana dia memfasilitasi implementasi Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif (CECA) dan memperkuat kerja sama pertahanan antara India dan Singapura. Dia juga mempromosikan pertukaran budaya dan inisiatif seperti Pravasi Bharatiya Divas dan IIMPact di Singapura.[11] and IIMPact[12]

Duta Besar untuk Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Jaishankar melayani sebagai Duta Besar India untuk Tiongkok, di mana dia berupaya meningkatkan hubungan ekonomi, perdagangan, dan budaya antara India dan Tiongkok sambil menangani isu sensitif seperti konflik perbatasan antara Tiongkok dan India. Sengketa perbatasan India-Tiongkok Selama masa tugasnya, dia menyaksikan kemajuan signifikan, termasuk negosiasi untuk menyelesaikan masalah terkait visa dan demarkasi ulang perbatasan.

Duta Besar ke Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2013, Jaishankar diangkat sebagai Duta Besar India untuk Amerika Serikat. Selama masa jabatannya, dia menghadapi situasi yang menantang, termasuk insiden dengan Devyani Khobragade, dan berupaya untuk memperkuat hubungan bilateral antara India dan AS. Dia memainkan peran kunci dalam merencanakan kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke AS pada tahun 2014.

Sekretaris Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Foto Jaishankar tahun 2014 bersama Menteri Luar Negeri AS John Kerry di Washington DC.
Meeting of BRICS (Brasil, Rusia, India, Tiongkok, Afrika Selatan) menteri luar negeri di Kota New York pada 22 September 2022

Jaishankar diangkat sebagai Sekretaris Luar Negeri India pada 29 Januari 2015. Pengumuman penunjukannya dibuat setelah pertemuan Komite Kabinet tentang Pengangkatan pada 28 Januari 2015 yang dipimpin oleh Perdana Menteri, Narendra Modi. Jaishankar mendapat kritik luas dari para analis Nepal karena dianggap sebagai "perancang utama Blokade Nepal 2015"..[13][14]

Karir politik[sunting | sunting sumber]

Menteri Urusan Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Pada 31 Mei 2019, ia dilantik ke jabatan Menteri Urusan Luar Negeri. Jaishankar mengambil sumpah sebagai menteri Kabinet pada 30 Mei 2019.[15]

Pada 5 Juli 2019, ia terpilih sebagai Anggota parlemen dari Partai Bharatiya Janata di Rajya Sabha dari negara bagian Gujarat. Ia menggantikan almarhum Sushma Swaraj, yang menjabat sebagai Menteri Urusan Luar Negeri dalam Pemerintahan Narendra Modi pada masa itu.

Pada Oktober 2020, Jaishankar dan Menteri Pertahanan India, Rajnath Singh, bertemu dengan Sekretaris Negara AS ,Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Amerika Serikat ,Mark Esper untuk menandatangani Perjanjian Pertukaran dan Kerjasama Dasar mengenai Kerjasama Geospatial (BECA), yang memungkinkan berbagi informasi dan intelijen sensitif—termasuk akses ke data navigasi, aeronautika, topografi, dan geospasial yang sangat akurat—antara Amerika Serikat dan India. Perjanjian tersebut telah diperbincangkan selama lebih dari satu dekade, tetapi kekhawatiran sebelumnya tentang keamanan informasi mendorong pemerintah koalisi Aliansi Progresif Bersatu untuk menunda penandatanganannya.

Pada November 2022, dalam sebuah konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, Jaishankar memuji Rusia sebagai mitra India yang "sangat kokoh" dan "teruji waktu" serta mendorong untuk kembalinya dialog dan keamanan antara Rusia dan Ukraina. Pada Juni 2023, Associated Press (AP) melaporkan bahwa Jaishankar mengumumkan India akan tetap berkomitmen pada keputusannya untuk tidak mengundang Ukraina ke Konferensi Tingkat Tinggi G20 New Delhi 2023 d yang akan diadakan di New Delhi, India.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Jaishankar dan Kyoko (Istrinya, berdiri di kiri) bersama Antony Blinken di Washington DC

Jaishankar menikah dengan istri pertamanya, Shobha, sampai ia meninggal karena kanker. Keduanya bertemu saat belajar di JNU. Kemudian, ia menikah dengan Kyoko, yang berasal dari Jepang, dan memiliki dua putra, Dhruva dan Arjun, serta seorang putri, Medha. Dia bisa berbicara dalam bahasa Rusia, Inggris, Tamil, Hindi, bahasa Jepang, bahasa Tionghoa, dan sedikit bahasa Hungaria.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BVMN
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BVML
  3. ^ "MEA | About MEA : Profiles : Foreign Secretary". www.mea.gov.in (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 February 2018. 
  4. ^ "Tata Sons announces appointment of new president, Global Corporate Affairs". Tata. 23 April 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2018. Diakses tanggal 25 May 2018. 
  5. ^ "Former Indian foreign secretary Subrahmanyam Jaishankar to be conferred with Padma Shri". Times Now. 25 January 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2022. Diakses tanggal 29 January 2019. 
  6. ^ "A gentleman Brahmin". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 6 February 2011. Diakses tanggal 7 April 2023. he was like all displaced Tamil Brahmins 
  7. ^ "Dr. S. Jaishankar, Ambassador of India- Beijing. Embassy of India, Beijing, China". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2010. Diakses tanggal 4 June 2019. 
  8. ^ C.Raja Mohan and S. Jaishankar, "Nuclear Cartelisation Theory and Practice" Diarsipkan 22 September 2013 di Wayback Machine., Economic and Political Weekly, Vol. 12, No. 20, 14 May 1977.
  9. ^ "ANI Podcast with Smitha Prakash". ANI News (dalam bahasa Inggris). 21 February 2023. Diakses tanggal 21 February 2023. 
  10. ^ "Embassy Of India, Beijing". 16 January 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2010. Diakses tanggal 4 June 2019. 
  11. ^ Pravasi Bharatiya Divas kicks off in Singapore, The Hindu Business Line, 10 October 2008.
  12. ^ Indian professionals hailed as alternative global voices, The Hindu, 22 April 2008.
  13. ^ "नाकाबन्दीका योजनाकारलाई किन बनाइयो विदेशमन्त्री ?". Diakses tanggal 4 June 2019. 
  14. ^ "नाकाबन्दीका डिजाइनर बने मोदी सरकारका मन्त्री". Diakses tanggal 4 June 2019. 
  15. ^ Roche, Elizabeth (30 May 2019). "S Jaishankar: Modi's 'crisis manager' sworn-in as union minister". LiveMint. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]