Stimulus (ekonomi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Stimulus (ekonomi) adalah kebijakan ekonomi dalam hal keuangan yang diberlakukan oleh pemerintah untuk mengatasi krisis ekonomi atau mempercepat pembangunan ekonomi.[1] Kebijakan ini dapat dilakukan jika pemerintah memiliki keuangan yang cukup untuk meningkatkan keluaran ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.[2] Umumnya, stimulus mengacu pada keynesianisme yaitu peningkatan pengeluaran pemerintah atau pemotongan pajak untuk meningkatkan permintaan konsumsi rumah tangga.[3] Stimulus juga dapat dilakukan dalam bentuk pelonggaran kebijakan moneter dengan pengurangan suku bunga dan pembelian sekuritas.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wardhana dan Hartono 2012, hlm. 107.
  2. ^ Wardhana dan Hartono 2012, hlm. 107-108.
  3. ^ Surjaningsih, N., Utari. G.A.D., dan Trisnanto, B. (April 2012). "Dampak Kebijakan Fiskal terhadap Output dan Inflasi". Buletin Ekonomi Moneter dan Perbankan. 14 (4): 393. doi:10.21098/bemp.v14i4.365. 
  4. ^ Simorangkir, I., dan Adamanti, J. (Oktober 2010). "Peran Stimulus Fiskal dan Pelonggaran Moneter pada Perekonomian Indonesia Selama Krisis FInansial Global: Dengan Pendekatan Financial Computable General Equilibrum". Buletin Ekonomi Moneter dan Perbankan. 13 (2): 170. doi:10.21098/bemp.v13i2.259. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]