Sindrom Crouzon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sindrom Crouzon

Sindrom Crouzon merupakan penyakit autosomal dominan dengan gejala yang bervariasi yang disebabkan oleh mutasi gen pertumbuhan FGFR2 (Fibroblast Growth Factor Receptor 2) pada kromosom 10.[1][2] Penyakit ini dikarakteristikkan dengan tulang calvaria yang terlalu cepat menutup dan sutura basis kranial dan juga seperti halnya orbital dan maksila secara kompleks (craniosynostosis).[1] Kranium tersusun atas beberapa tulang yang dipisahkan oleh sutura.[1] Sutura ini membuat kranium membesar dan berkembang bersamaan dengan perkembangan otak.[1] Jika satu atau lebih sutura menutup lebih cepat, khususnya sebelum otak berkembang secara sempurna, maka kemungkinan perkembangan otak akan menekan kranium dan dapat mengakibatkan terbukanya sutura yang lain.[1] Hal ini dapat menyebabkan ketidaknormalan bentuk kepala dan pada beberapa kasus dapat mempercepat perkembangan otak.[1] Sindrom Crouzon adalah gangguan herediter langka, ditandai dengan dysostosis kraniofasial (kelainan pada rangka kepala/kranial) ditandai sejak lahir atau anak usia dini.[3] Biasanya, anak usia dini melakukan operasi rekonstruksi kraniofasial (pembentukan kembali rangka kranial) untuk memperbaiki kelainan tersebut.[3] Pada penderita sindrom crouzon, pengelolaan jalan nafas sulit karena berbagai kelainan kraniofasial dari daerah leher.[3]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Mutasi pada gen FGFR2 penyebab sindrom Crouzon. Gen ini memberikan instruksi untuk membuat protein yang disebut reseptor faktor pertumbuhan fibroblast 2.[4] Di antarabeberapa fungsi, protein ini memberikan sinyal pada sel yang belum matang menjadi sel-sel tulang selama perkembangan embrio.[4] Mutasi pada gen FGFR2 memungkinkan stimulasi sinyal yang berlebihan oleh protein FGFR2, yang menyebabkan tulang tengkorak bergabung atau menyatu secara prematur.[4] Gen FGFR2 menyediakan instruksi untuk membuat protein yang disebut reseptor faktor pertumbuhan fibroblast 2.[5] Protein ini merupakan salah satu dari empat reseptor faktor pertumbuhan fibroblast.[5] Protein ini terlibat dalam proses penting seperti pembelahan sel, regulasi pertumbuhan sel dan pematangan, pembentukan pembuluh darah, penyembuhan luka, dan perkembangan embrio.[5] Protein FGFR2 meliputi membran sel, sehingga salah satu ujung protein tetap di dalam sel dan proyek ujung yang lain dari permukaan luar sel.[5] Posisi ini memungkinkan protein FGFR2 untuk berinteraksi dengan faktor pertumbuhan tertentu di luar sel dan untuk menerima sinyal yang membantu sel merespon terhadap lingkungannya.[5] Ketika faktor pertumbuhan menempel pada protein FGFR2, reseptor memicu penataan ulang berupa reaksi kimia dalam sel yang menginstruksikan sel untuk mengalami perubahan tertentu, seperti melakukan fungsi khusus pada waktu tertentu.[5] Protein FGFR2 memainkan peran penting dalam pertumbuhan tulang terutama selama perkembangan embrio.[5] Maka dari itu, mutasi gen ini menyebabkan sindrom Crouzon.[4] Kondisi ini diwariskan dalam pola autosomal dominan, yang berarti satu salinan gen diubah dalam setiap sel cukup untuk menyebabkan gangguan ini.[4] Dalam beberapa kasus, orang yang terkena mewarisi mutasi dari salah satu orang tua yang terkena.[4] Kasus-kasus lain hasil dari mutasi baru dalam gen dan terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat gangguan dalam keluarga mereka.[4]

Gejala Sindrom Crouzon[sunting | sunting sumber]

Fitur wajah bayi dengan sindrom Crouzon bervariasi.[6] Kraniosinostosis (penutupan awal dari satu atau lebih jahitan yang memisahkan lempeng tulang tengkorak) pada sindrom crouzon paling sering terjadi sebelum kelahiran.[6] Dapat juga terjadi selama dua atau tiga tahun pertama kehidupan.[6] Beberapa bayi dengan sindrom Crouzon lahir dengan bentuk kepala abnormal (tinggi dan sempit dari depan ke belakang), mata menonjol (karena soket mata dangkal), hidung seperti paruh kecil.[6] Beberapa bayi dengan sindrom crouzon mengalami kraniosinostosis setelah lahir sehingga menyababkan perubahan bentuk kepala dari waktu ke waktu.[6] Temuan mata biasanya jelas pada saat lahir.[6] Akhir onset (berusia 5 sampai 10 tahun) kraniosinostosis telah dilaporkan pada beberapa anak dengan sindrom krouzon yang menderita sakit kepala dan perubahan visi dengan bentuk kepala yang relatif normal.[6] Masalah neurologis lainnya termasuk peningkatan risiko untuk mengembangkan hidrosefalus (kelebihan cairan pada otak) 30 % atau Chiari malformasi (kelainan bagian belakang otak).[6] Sekitar 97 % dari orang dengan sindrom crouzon memiliki kecerdasan normal.[6]

Pertumbuhan Rahang yang Abnormal[sunting | sunting sumber]

Pertumbuhan rahang lebih lambat.[6] Seiring berjalannya waktu, rahang atas muncul lebih kecil dan rahang bawah tampak menganjur ke luar.[6] Langit-langit (atap mulut) mungkin sangat tinggi dan sempit sehingga gigi rahang atas yang ramai dan diposisikan di belakang rahang bawah saat mengunyah.[6] Jarang terjadi sumbing (celah di langit-langit mulut).[6] Hidung kecil dan seperti paruh.[6] Jika ada kesulitan dalam bernapas pada bayi, memerlukan penempatan bedah trakeostomi (bernapas tabung di tenggorokan).[6]

Kelainan pada Pendengaran[sunting | sunting sumber]

Gangguan pendengaran konduktif dicatat sekitar 55% dari orang-orang dengan sindrom Crouzon, dengan beberapa bayi yang lahir dengan kanal telinga yang tidak lengkap.[6] Anak-anak dengan sindrom Crouzon mungkin perlu memakai alat bantu dengar untuk gangguan pendengaran.[6]

Kelainan pada Sendi[sunting | sunting sumber]

Orang dengan sindrom Crouzon tidak memiliki kelainan pada tangan dan kaki dicatat dalam sindrom craniosynostosis lainnya, meskipun kadang-kadang mereka akan mengalami pergerakan siku terbatas.[6] Kelainan tulang leher telah dicatat dalam 30% dari orang-orang dengan sindrom Crouzon.[6]

Kelainan pada Kulit[sunting | sunting sumber]

Beberapa orang dengan sindrom Crouzon mengembangkan kelainan kulit yang disebut nigricans acanthosis.[6] Hal ini melibatkan pengembangan pigmen bercak gelap (berwarna), penebalan kulit pada leher dan kelopak mata dan di sekitar mulut.[6]

Diagnosis[sunting | sunting sumber]

Untuk mendiagnosa kondisi ini, dokter akan memeriksa tengkorak anak dengan hati-hati.[6] Bentuknya akan membantu dokter menentukan apakah setiap jahitan telah menyatu.[6] Computed tomography (CT) atau CT scan dapat memberikan dokter informasi lebih lanjut.[6] Fitur wajah anak akan membantu dokter menentukan apakah mereka memiliki sindrom Crouzon atau kondisi lain.[6] Anak mungkin perlu sinar-X tulang belakang dan tangan mereka untuk mengkonfirmasi diagnosis. Dokter mungkin menguji sampel sel dari kulit anak untuk memeriksa nigricans acanthosis.[6] Dokter juga mungkin melakukan tes genetik yang menunjukkan apakah anak memiliki mutasi yang menyebabkan sindrom Crouzon.[6]

Pengujian Genetik[sunting | sunting sumber]

Bagi orang tua dari anak yang didiagnosis dengan sindrom Crouzon, riwayat keluarga yang cermat dan evaluasi genetik dianjurkan untuk memberikan informasi risiko kekambuhan.[6] Tes genetik untuk mutasi pada gen sindrom Crouzon tersedia. Lebih dari 50% orang dengan diagnosis klinis sindrom Crouzon tanpa nigricans acanthosis memiliki mutasi gen FGFR2 yang terdeteksi oleh laboratorium komersial.[6] Acanthosis nigricans adalah kelainan kulit yang melibatkan pengembangan bercak gelap berpigmen (berwarna), menebal (beludru perasaan) kulit pada leher dan kelopak mata dan di sekitar mulut.[6] Semua orang dengan sindrom Crouzon dihubungkan dengan nigricans acanthosis memiliki mutasi tertentu (A391E) pada gen FGFR3.[6] Konseling genetik sebelum pengujian dianjurkan.[6]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Pembedahan bisa dilakukan untuk menghilangkan sutura yang tertutup dan memperluas serta membentuk tengkorak.[7] Waktu dan rekomendasi untuk operasi ini (perluasan kubah tengkorak dan pembentukan kembali tengkorak) didasarkan pada jenis dan jumlah sutura tertutup.[7] Bayi dengan beberapa sinostosis mengakibatkan deformitas tengkorak yang parah mungkin memerlukan pembedahan kranioplasti di awal tahun pertama kehidupan.[7] Sepuluh sampai dua puluh persen anak-anak dengan ekspansi kubah tengkorak awal akan membutuhkan kranioplasti kedua.[7]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f T boel (2010). "Gambaran Radiografi Crouzon Syndrome" (PDF). Diakses tanggal april 23 2014. 
  2. ^ (Inggris) Chad A. Perlyn, M.D., Gillian Morriss-Kay, Ph.D., D.Sc., Tron Darvann, Ph.D., Marissa Tenenbaum, M.D., and David M. Ornitz, M.D., Ph.D. (2008). "A Model for The Pharmacological Treatment of Crouzon Syndrome". US: PMC National Institune of Medicine. 
  3. ^ a b c (Inggris) Sukhminder Jitsingh Bajwa, Sachin Kumar Gupta, Jasbir Kaur, Amarjit Singh, Surjit Singh Parmar (2012). "Anaesthetic management of a patient with Crouzon syndrome". Diakses tanggal april 24 2014. 
  4. ^ a b c d e f g (Inggris) Sherri Calvo, R.N., M.S., Heather Collins, M.S., C.G.C., Kathleen Greenberg, Ph.D. (2014). "Crouzon Syndrome". Diakses tanggal april 24 2014. 
  5. ^ a b c d e f g (Inggris) Sherri Calvo, R.N., M.S., Heather Collins, M.S., C.G.C., Kathleen Greenberg, Ph.D. (2013). "FGFR2". Diakses tanggal april 24 2014. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af (Inggris) "Crouzon Syndrome". Seattle Children's. Diakses tanggal april 24 2014. 
  7. ^ a b c d (Inggris) "Crouzon Syndrome". Seattle Children's. Diakses tanggal april 24 2014.