Semut gila kuning

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Semut Gila Kuning
Starr 050610 2340 anoplolepis gracilipes.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Ordo: Hymenoptera
Famili: Formicidae
Genus: Anoplolepis
Spesies: A. gracilipes
Nama binomial
Anoplopennis gracilipes
F. Smith, 1857
Sinonim

Formica longipes,
Plagiolepis longipes,
Anoplolepis longipes/>

Semut Gila Kuning (Anoplolepis gracilipes) adalah spesies semut yang pada awalnya diperkenalkan sengaja ke utara Australia dan Pulau Christmas di Samudera Hindia. Semut ini telah mendatangkan kerusakan ekologis di kedua lokasi tersebut. Semut ini merupakan salah satu spesies invasif terbesar di dunia.[1] Semut ini telah menginvasi ekosistem dari Hawaii sampai ke Seychelles, dan membentuk supercoloni di Pulau Christmas Samudera Hindia.

Sebagai spesies invasif[sunting | sunting sumber]

Semut ini sangat agresif dan menggunakan senjata asam format yang mampu mengalahkan hewan yang lebih besar. Semut ini di Pulau Chrismast mempengaruhi populasi Ketam kenari dan Cikalang christmas dengan menggangu bahkan memangsa hewan muda tersebut. Dengan tidak adanya predator sehingga membuat spesies ini semakin berkembang cepat.

Semut ini juga menyebabkan ketidakseimbangan ekosistem, terutama jika honeydew yang dikeluarkan tidak dipanen oleh semut, tapi jatuh ke bagian dasar tanaman dan mengendap di sana sebagai lengket, massa buram. Komposisi ini mencegah fotosintesis tanaman yang bersangkutan dan dengan demikian menyebabkan kerusakan kayu lebih lanjut, khususnya dari Pulau Natal. Para ilmuwan khawatir bahwa keanekaragaman hayati yang berkurang sejak semut memangsa hewan muda yang ada di Pulau Chrismas.[2]

Terdapat predator bagi semut ini yang dilaporkan di Sulawesi yaitu jenis Kodok Sulawesi yang mampu tahan terhadap serangan asam format semut ini.

Persebaran[sunting | sunting sumber]

Habitat alami kuning gila semut tidak diketahui, tetapi telah berspekulasi bahwa spesies berasal dari Afrika Barat. Telah diperkenalkan ke berbagai lingkungan tropis dan subtropis, termasuk pulau-pulau Karibia, beberapa pulau Samudera Hindia (Seychelles, Madagaskar, Mauritius, Reunion, Kepulauan Cocos dan Kepulauan Natal) dan beberapa kepulauan Pasifik (Kaledonia Baru, Hawaii, Polinesia Prancis, Okinawa, Vanuatu, Mikronesia dan Galapagos).[3] Spesies telah dikenal untuk menempati sistem pertanian seperti kayu manis, jeruk, kopi dan kelapa. Karena semut memiliki kebiasaan bersarang umum, mereka mampu untuk menyebar melalui truk, kapal dan bentuk lain dari transportasi manusia.

Koloni semut gila ini menyebar ketika ratu dikawinkan dan pekerja meninggalkan sarang untuk membangun yang baru, dan jarang melalui penerbangan melalui bentuk reproduksi bersayap perempuan. Umumnya, koloni yang menyebarkan melalui "pemula" memiliki tingkat lebih rendah dari penyebaran dan membutuhkan intervensi manusia untuk mencapai daerah yang jauh. Telah dicatat bahwa A. gracilipes bergerak di sekitar 37-400 meter per tahun di Seychelles . Sebuah survei di Pulau Christmas, bagaimanapun, menghasilkan kecepatan penyebaran rata-rata tiga meter per hari, setara dengan satu kilometer per tahun.[4]

Untuk waktu yang lama tidak ada obat penawar yang efektif untuk semut ini. Dengan insektisida dosis tinggi tidak ada keberhasilan yang signifikan telah dicapai. Dalam sebuah percobaan yang dilakukan tahun 2009 dosis rendah fipronil - umpan, kepadatan koloni semut berkurang sebesar 99%. Pemerintah Australia mengeluarkan 4 juta AUD yang disediakan untuk mengeksplorasi tindakan defensif lainnya termasuk studi yang dilakukan La Trobe University dan Monash University.[5]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pests and Diseases Image Library: Anoplopennis gracilipes". 
  2. ^ Ness, J.H.; Bronstein, J.L.; et al. (2004). "The Effects of Invasive Ants on Prospective ant Mutualists". Biological Invasions. 6 (4): 445–461. doi:10.1023/B:BINV.0000041556.88920.dd. 
  3. ^ http://www.conservationregistry.org/assets/0000/9006/Environment_Hawaii_Newsletter_Ant.pdf
  4. ^ O’Dowd D.J. (1999). "Crazy Ant Attack". Wingspan. 9 (2): 7. 
  5. ^ "Website Pulau Natal Nasional bagian "semut gila Kuning"". 30 Maret 2011.