Sedekah bumi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sedekah bumi adalah suatu upacara adat yang melambangkan rasa syukur manusia terhadap Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rezeki melalui bumi berupa segala bentuk hasil bumi.[1][2][3][4][5] Upacara ini sebenarnya sangat populer di Indonesia, khususnya di Pulau Jawa.[5][6]

Pelaksanaan[sunting | sunting sumber]

Tradisi ini dilaksanakan pada hari "nahas tahun" atau pada awal bulan Muharam/Sura. Tempat pelaksanaan acara ini awalnya dilakukan di perempatan jalan, namun sekarang biasanya dilaksanakan di halaman masjid, balai desa, atau tempat terbuka seperti lapangan.[7]

Bubur sura dan hasil bumi[sunting | sunting sumber]

Sesajen yang penting dalam tradisi ini adalah bubur sura dan Hasil bumi untuk dimakan dan dikuburkan. Bubur sura dibuat dari berbagai biji-bijian, yang hanya boleh dimasak dalam kendi kuali dari tanah. Berbagai jenis hasil bumi, mulai dari biji-bijian, umbi-umbian dan sayuran dan buah, akan dikeluarkan pada acara tersebut dan dimakan bersama-sama.[7][8] Kepala binatang ternak yang dikurbankan, biasanya akan dikubur.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cerita Rakyat Dari Blora. hlm. 23. ISBN 979-025-872-0. Penanda Google Books: ZTYY5XlXr4oC. 
  2. ^ "Sedekah Bumi Muara Angke". antaranews.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016. 
  3. ^ "Sambut Musim Panen, Warga Bogor Gelar Tradisi Sedekah Bumi". okezone.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016. 
  4. ^ "Seren Taun, Sedekah Bumi di Kampung Adat Sindangbarang". liputan6.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016. 
  5. ^ a b "Sedekah Bumi, Yang Tak Bisa Hilang Dari Budaya Jawa". ensiklopediaindonesia.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016. 
  6. ^ Ahmad Syafii Mufid (2006). Tangklukan, abangan, dan tarekat kebangkitan agama di Jawa. Yayasan Obor Indonesia. hlm. 56. ISBN 979-4615-93-5. Penanda Google Books: lBWsPc8y22wC. 
  7. ^ a b "Sedekah Bumi Cibuntu Kuningan, Syukuri Hasil Alam dan Kebersamaan Warga di Kaki Gunung Ciremai". cirebonsatu.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016. 
  8. ^ "Warga Berebut Gunungan Buah pada Tradisi Sedekah Bumi..." sindonews.com. Diakses tanggal 10 Maret 2016.