Sawi putih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sawi putih.

Sawi putih (Brassica rapa Kelompok Pekinensis; suku sawi-sawian atau Brassicaceae ) dikenal sebagai sayuran olahan dalam masakan Tionghoa; karena itu disebut juga sawi cina. Sebutan lainnya adalah petsai. Disebut sawi putih karena daunnya yang cenderung kuning pucat dan tangkai daunnya putih. Sawi putih dapat dilihat penggunaannya pada asinan (diawetkan dalam cairan gula dan garam), dalam cap cai, atau pada sup bening. Sawi putih beraroma khas namun netral.

Habitus tumbuhan ini mudah dikenali: memanjang, seperti silinder dengan pangkal membulat seperti peluru. Warnannya putih. Daunnya tumbuh membentuk roset yang sangat rapat satu sama lain.

Sawi putih hanya tumbuh baik pada tempat-tempat sejuk, sehingga di Indonesia ditanam di dataran tinggi. Tanaman ini dipanen selagi masih pada tahap vegetatif (belum berbunga). Bagian yang dipanen adalah keseluruhan bagian tubuh yang berada di permukaan tanah. Produksinya tidak terlalu tinggi di Indonesia.

Sayuran ini populer di Tiongkok, Jepang, dan Korea. Di Korea, kultivar lokal sawi putih dipakai sebagai bahan baku kimchi, makanan khas Korea.

Kandungan Gizi Sawi Putih[sunting | sunting sumber]

Banyaknya Sawi yang diteliti (Food Weight) = 100 gr[1]

  • Bagian Sawi yang dapat dikonsumsi (Bdd / Food Edible) = 87 %
  • Jumlah Kandungan Energi Sawi = 22 kkal
  • Jumlah Kandungan Protein Sawi = 2,3 gr
  • Jumlah Kandungan Lemak Sawi = 0,3 gr
  • Jumlah Kandungan Karbohidrat Sawi = 4 gr
  • Jumlah Kandungan Kalsium Sawi = 220 mg
  • Jumlah Kandungan Fosfor Sawi = 38 mg
  • Jumlah Kandungan Zat Besi Sawi = 3 mg
  • Jumlah Kandungan Vitamin A Sawi = 6460 IU
  • Jumlah Kandungan Vitamin B1 Sawi = 0,09 mg
  • Jumlah Kandungan Vitamin C Sawi = 102 mg

Cara menanam dan masa panen[sunting | sunting sumber]

Pada umumnya cara menanam tanaman ini adalah disemai setelah tumbuh 3-4 daun sejati kemudian ditanam (dijadikan bibit terlebih dahulu). Masa panen adalah 30-60 hari setelah tanam dari bibit (tergantung varietas).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Full Report (All Nutrients): 11119, Cabbage, chinese (pe-tsai), raw". USDA (dalam bahasa Inggris). 2019-03-02. Diakses tanggal 2019-04-02.