Sang Nyoman Suwisma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sang Nyoman Suwisma
Pangdam VI Mulawarman SN. Suwisma.jpg
Direktur Utama MNCTV ke-1
Mulai menjabat
2010
Pendahulu sebagai Direktur Utama TPI
Direktur Utama TPI ke-5
Masa jabatan
2005–2010
Pendahulu Hidajat Tjandradjaja
Pengganti sebagai Direktur Utama MNCTV
Anggota DPR Fraksi TNI/POLRI
Masa jabatan
2003–2004
Presiden Megawati Soekarnoputri
Panglima Komando Daerah Militer VI/Tanjungpura
Masa jabatan
1998–1998
Pendahulu Mayor Jenderal TNI Muchdi Purwoprandjono
Pengganti Mayor Jenderal TNI Zaenuri Hasyim
Panglima Divisi Infanteri 1/Kostrad
Masa jabatan
1997–1998
Pendahulu Mayor Jenderal TNI Ismed Yuzairi Chaniago
Pengganti Mayor Jenderal TNI Adam Damiri
Informasi pribadi
Lahir 10 Mei 1949 (umur 69)
Bendera Indonesia Taman Bali, Bangli, Bangli, Bali[1]
Pasangan Ny. Rataya B. Kentjanawathy
Anak 1. Kapten Inf. Sang Ngurah Wikrama Wirapathy
2. Sang Ngurah Wiranggana Adityapathy, S.T.
3. Iptu Sang Ngurah Wiratama Satriapathy
Alma mater Akademi Militer (1971)
Dinas militer
Pihak  Indonesia
Dinas/cabang Lambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat
Masa dinas 1971–2004
Pangkat Pdu mayjendtni staf.png Mayor Jenderal TNI
Satuan Infanteri (Kopassus)

Mayor Jenderal TNI (Purn.) Sang Nyoman Suwisma (lahir di Taman Bali, Bangli, Bangli, Bali, 10 Mei 1949; umur 69 tahun) adalah seorang Purnawirawan perwira tinggi TNI-AD yang sebelumnya menjabat Asisten Teritorial Kasum TNI.

Nyoman Suwisma, merupakan alumni Akademi Militer tahun 1971 dan mahir bidang Infanteri (Kopassus).[2]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Mayor Jenderal TNI (Purn) S.N. Suwisma lahir di Desa Taman Bali, Bangli, Bali, pada tanggal 10 Mei 1949, putra dari Sang Made Pegeg (Veteran Pejuang Kemerdekaan RI) dengan Ni Nengah Menter (alm). Melalui pendidikan SD di Tamanbali, SMPN di Bangli, dan SMA Negeri Denpasar, selanjutnya menempuh pendidikan Akademi Militer (Akmil) di Magelang, dan lulus pada tahun 1971.

Sejak lulus dari Akmil sampai dengan tahun 1974 menjadi Instruktur Akmil, dan sejak 1974 sampai dengan 5 Oktober 1994 mengabdi selama 20 tahun 8 bulan di Pasukan Komando Pasukan Khusus (Kopassus). Di Kopassus menjabat sebagai Komandan Kompi Parako sampai dengan Wakil Komandan Kopassus setelah bertugas sebagai Komandan Upacara Hari Jadi TNI, 5 Oktober 1994, kemudian dimutasi menjadi Komandan Korem 043/Garuda Hitam di Lampung.

Bulan Februari 1996 dipercaya menjadi Komandan Sekolah Calon Perwira TNI-AD di Bandung sekaligus menjadi Brigadir Jenderal TNI, menangani pendidikan Panorama 4 dan Panorama 5. Pada 15 Juli 1997 dipercaya mengemban tugas menjadi Panglima Divisi I Kostrad di Cilodong dengan pangkat Mayor Jenderal TNI. Tahun 1998 dipercaya menjadi Panglima Komando Daerah Militer (Kodam) VI/Tanjung Pura di Kalimantan.

Setahun kemudian dipercaya memangku jabatan sebagai Kepala Staf Kostrad di Merdeka Selatan. Tahun 2000 diberi tugas menjadi Asisten Teritorial KASAD, dan tahun 2001 diangkat menjadi Asisten Teritorial KASUM TNI, dan sejak tahun 2003 selama 13 bulan ditugaskan menjadi Anggota DPR RI dari Fraksi TNI/Polri pada Komisi I yang menangani bidang Pertahanan Keamanan, Luar Negeri, Infokom, dan Sekneg.

Penugasan yang pernah dilaksanakan antara lain adalah: Penumpasan GPRS/Paraku di Kalimantan, Operasi Seroja di Timor Timur, OPM di Irian Jaya, serta tugas-ugas lain di lingkungan militer baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Pengalaman berorganisasi di masyarakat: 1988 – 1990 aktif dalam kepengurusan PB Persatuan Judo Seluruh Indonesia dan Pusat Terjun Payung PB FASI; 1997 – 2001 sebagai Ketua Umum PB Pertina; 2003 – 2007 Keua Badan Internal Audit KONI Pusat. Sejak 2005 sampai saat ini menjabat sebagai DIRUT Televisi Pendidikan Indonesia, Komisaris Global TV, dan Komisaris PT Gajah Tunggal (GT Group, Jakarta).

Dalam partisipasi pembinaan umat di setiap tempat tugas diposisikan sebagai sesepuh umat Hindu, antara lain di Jakarta, Lampung, Bandung, Kalimantan, dan Papua. Pada tahun 2000 menjadi Ketua Umum Panitia Dharma Santi Nasional di Candi Prambanan, Jateng; Ketua Panitia karya Ngenteg Linggih pada sasih kapat tahun 2005, dan sebagai Ketua Pembina yayasan Taman Sari, Pura Gunung Salak. Tahun 2006 sebagai Ketua Umum Mahasabha PHDI IX di Jakarta, tahun 2007 menjadi Anggota Sabha Walaka PHDI Pusat.

Riwayat Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • SD di Tamanbali
  • SMPN di Bangli
  • SMA di Denpasar

Riwayat Jabatan[sunting | sunting sumber]

  • Instruktur Akmil (1974)
  • Komandan Kompi Parako
  • Wakil Komandan Kopassus
  • Komandan Korem 043/Garuda Hitam
  • Komandan Sekolah Calon Perwira TNI-AD (1996)
  • Panglima Divisi Infanteri 1/Kostrad (1997)
  • Panglima Komando Daerah Militer VI/Tanjungpura (1998)
  • Kepala Staf Kostrad (1999)
  • Asisten Teritorial Kasad (2000)
  • Asisten Teritorial Kasum TNI (2001)
  • Anggota DPR RI Fraksi TNI/Polri (2003-2004)
  • Direktur Utama TPI (2005-2010)
  • Direktur Utama MNCTV (2010-sekarang)
  • Komisaris Global TV (2005-sekarang)
  • Komisaris PT Gajah Tunggal (GT Group) (2005-sekarang)

Riwayat Penugasan[sunting | sunting sumber]

  • Penumpasan GPRS/Paraku di Kalimantan
  • Operasi Seroja di Timor Timur
  • OPM di Irian Jaya

Riwayat Organisasi[sunting | sunting sumber]

  • Ketua Umum Panitia Dharma Santi Nasional di Candi Prambanan, Jateng (2000)
  • Ketua Panitia Karya Ngenteg Linggih pada Sasih Kapat (2005)
  • Ketua Pembina Yayasan Taman Sari, Pura Gunung Salak.
  • Ketua Umum Mahasabha PHDI IX di Jakarta (2006)
  • Anggota Sabha Walaka PHDI Pusat (2007)

Referensi[sunting | sunting sumber]