SDL

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Simple DirectMedia Layer
Sdl-logo.png
SDL logo
Perancang Sam Lantinga
Pengembang SDL Community ?
Rilis stabil 1.2.15 (~ 20 Januari 2012; 2 tahun yang lalu (2012-01-20))
Rilis pratayang 2.0 (Nightly)
Bahasa pemograman C
Sistem operasi Cross-platform
Jenis API
Lisensi 1.2 GNU LGPL / 2.0 zlib License
Situs web resmi www.libsdl.org
Simple DirectMedia Layer

SDL (Simple DirectMedia Layer) adalah library pemrograman untuk membuat aplikasi multimedia di berbagai sistem operasi. Dengan menggunakan SDL, programmer dapat mengakses layar, suara, papan ketik, joystick, hardware 3D dan 2D framebuffer dengan menggunakan cara yang sama di berbagai sistem operasi. Kelebihan lain dari SDL adalah dapat digunakan dengan berbagai bahasa pemrograman.

Desain[sunting | sunting sumber]

Sesuai namanya, SDL di desain sebagai pustaka pemrograman grafik yang sederhana. Pustaka inti SDL hanya menyediakan antarmuka pemrograman aplikasi (API, application programming interface) untuk:

  • Manipulasi pixel
  • Operasi warna
  • Suara
  • Penanganan kejadian (event)
  • Pewaktuan (timing)
  • Multithreading
  • Akses file

Pustaka tersebut dibuat multi-platform dengan membungkus API asli pada sistem operasi.

Selanjutnya di atas SDL, ada pustaka-pustaka tambahan seperti:

  • SDL_image : untuk menangani berbagai format image.
  • SDL_mixer : menyediakan operasi suara.
  • SDL_ttf : menyediakan operasi menulis teks dengan true type font.
  • SDL_rtf : memanipulasi dokumen rich text format
  • Sprig : untuk menggambar bentuk-bentuk dasar dan transformasi image.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

SDL pertama kali ditulis oleh Sam Lantinga pada tahun 1998. Sam menulis SDL karena dia hendak membuat permainan komputer yang dapat berjalan di Windows dan Macintosh. Setelah beberapa game dibuat oleh Sam, Sam kemudian menulis SDL untuk sistem operasi lain seperti BeOS dan Linux. Hal ini disebabkan Sam ingin menjalankan permainan komputer Doom di berbagai macam sistem operasi.

Setelah itu SDL menjadi populer terutama di kalangan programmer Linux. Saat ini SDL adalah salah satu modul utama dalam distribusi Linux.


  1. ^ "OpenTTD development". Diakses 2010-03-19. 
  2. ^ "CompilingWesnoth". 2010-02-27. Diakses 2013-10-02. 
  3. ^ "Oolite". Oolite.org. Diakses 2010-03-19. 

Sistem operasi yang didukung[sunting | sunting sumber]

Bahasa pemrograman yang didukung[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]