SARS-CoV

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
SARS-CoV
Severe acute respiratory syndrome coronavirus sunting
SARS CoV.jpg
Data
PenyakitSARS sunting
Taksonomi
SuperdomainBiota
KerajaanVirus
RealmRiboviria
OrdoNidovirales
FamiliCoronaviridae
UpafamiliOrthocoronavirinae
GenusBetacoronavirus
UpagenusSarbecovirus
SpesiesSevere acute respiratory syndromeKladrelated coronavirus
Tanpa nilaiSevere acute respiratory syndrome coronavirus sunting
Tata nama
Sinonim takson
  • SARS coronavirus
  • SARS-related coronavirus
  • Severe acute respiratory syndrome coronavirus[1]

SARS-CoV atau SARSr-CoV (Severe acute respiratory syndrome-related coronavirus) adalah virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut berat (SARS).[2] Pada 16 April 2003, setelah berjangkitnya SARS di Asia dan kasus sekunder di tempat lainnya di dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan siaran pers yang menyatakan bahwa koronavirus yang diidentifikasi oleh sejumlah laboratorium, adalah sebagai penyebab resmi SARS. Sampel virus tersebut disimpan di laboratorium Kota New York, San Francisco, Manila, Hong Kong, dan Toronto

Pada 12 April 2003, para ilmuwan yang bekerja di Pusat Sains Genom Michael Smith di Vancouver selesai memetakan urutan genetik virus korona yang diyakini terkait dengan SARS. Tim ini dipimpin oleh Dr. Marco Marra, berkolaborasi dengan Pusat Pengendalian Penyakit dan Laboratorium Mikrobiologi Nasional British Columbia di Winnipeg, Manitoba, menggunakan sampel dari pasien yang terinfeksi di Toronto. Peta tersebut, dipuji oleh WHO sebagai langkah maju yang penting dalam memerangi SARS, dibagikan kepada para ilmuwan di seluruh dunia melalui situs web GSC. Dr. Donald Low dari Rumah Sakit Mount Sinai di Toronto menggambarkan penemuan tersebut dibuat dengan "kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya".[3] Sejak itu urutan koronavirus SARS telah dikonfirmasi oleh kelompok independen lainnya.

Koronavirus SARS adalah salah satu dari beberapa virus yang diidentifikasi oleh WHO sebagai kemungkinan penyebab epidemi di masa depan setelah epidemi Ebola, sehingga diperlukan penelitian dan pengembangan secepatnya, sebelum dan selama epidemi terhadap tes diagnostik, vaksin, dan obat-obatan.[4][5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ICTV Taxonomy history: Severe acute respiratory syndrome-related coronavirus" (html). International Committee on Taxonomy of Viruses (ICTV) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 27 January 2019. 
  2. ^ Thiel V (editor). (2007). Coronaviruses: Molecular and Cellular Biology (edisi ke-1st). Caister Academic Press. ISBN 978-1-904455-16-5. 
  3. ^ "B.C. lab cracks suspected SARS code". CBCNews, Canada. April 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-26. 
  4. ^ Kieny, Marie-Paule. "After Ebola, a Blueprint Emerges to Jump-Start R&D". Scientific American Blog Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2016. Diakses tanggal 13 December 2016. 
  5. ^ "LIST OF PATHOGENS". World Health Organization. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2016. Diakses tanggal 13 December 2016.