Rungholt

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Rungholt adalah pemukiman di Nordfriesland, di tempat yang pada waktu itu adalah Kadipaten Schleswig di Denmark. Daerah ini sekarang berada di Jerman. Rungholt dilaporkan tenggelam di bawah gelombang Laut Utara ketika gelombang pasang menghantam pantai pada 15 atau 16 Januari 1362.[1]

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Rungholt di Abad Pertengahan, pada peta dari tahun 1850

Lokasi tepatnya Rungholt masih belum jelas. Sangat mungkin bahwa Rungholt terletak di pulau Strand, yang diliputi oleh Banjir Burchardi tahun 1634, dan di mana pulau-pulau Pellworm dan Nordstrandischmoor dan semenanjung Nordstrand adalah satu-satunya fragmen yang tersisa.[2]

Satu lokasi yang mungkin adalah di barat Hallig Südfall, di mana pada tahun 1921 ditemukan reruntuhan yang signifikan: sumur, parit, dan bagian dari kunci pasut. Teori lain menempatkan Rungholt di utara Hallig Südfall.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penemuan dari laut Wadden yang kemungkinan besar dari Rungholt

Hari ini diterima secara luas bahwa Rungholt ada dan bukan hanya legenda lokal. Dokumen mendukung hal ini, meskipun sebagian besar berasal dari masa-masa kemudian (abad ke-16). Para arkeolog menganggap Rungholt adalah kota dan pelabuhan yang penting. Kota itu mungkin berisi hingga 500 rumah, dengan sekitar 3.000 orang. Temuan menunjukkan perdagangan produk pertanian dan mungkin kuning. Seharusnya peninggalan kota itu telah ditemukan di Laut Wadden, tetapi sedimen yang bergeser membuat sulit untuk melestarikannya.

Jelas ada badai besar yang dikenal sebagai Grote Mandrenke, dan kadang-kadang juga dinamai menurut nama suci Marcellus, pada 15 atau 16 Januari 1362. Diperkirakan jumlah kematian sekitar 25.000. Kemungkinan 30 pemukiman hancur, dan garis pantai bergeser ke timur, meninggalkan tanah yang sebelumnya dihuni di pasang surut Laut Wadden.[4]

Legenda[sunting | sunting sumber]

Potongan-potongan kayu yang ditemukan dalam watt, yang besar kemungkinan dari Rungholt, dipajang di NordseeMuseum Husum

Kadang-kadang disebut sebagai "Atlantis di Laut Utara", Rungholt of legend adalah kota besar dan kaya dan malapetaka itu konon merupakan hukuman ilahi atas dosa-dosa penduduknya.

Terkesan oleh nasib kota, peninggalan, dan deskripsi berlebihan legenda, penyair Jerman Detlev von Liliencron menulis sebuah puisi populer pada tahun 1882 yang disebut " Trutz, Blanke Hans " tentang kota yang hilang ini yang dimulai dengan kata-kata: Heut bin ich über Rungholt gefahren, die Stadt ging unter vor sechshundert Jahren. ("Hari ini saya bepergian ke Rungholt; kota itu tenggelam 600 tahun yang lalu.").[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Heed, Levke (13 July 2012). "Rungholt – "Atlantis der Nordsee" (German)". Norddeutscher Rundfunk. Diakses tanggal 15 June 2016. 
  2. ^ Steinlein, Christina (15 August 2012). "Rungholt – das deutsche Atlantis (German)". Focus Online. Diakses tanggal 15 June 2016. 
  3. ^ "Rungholt – auf den Spuren einer versunkenen Welt" [Rungholt: In the footsteps of a sunken world]. Husumer Nachrichten (dalam bahasa german). 22 August 2014. Diakses tanggal 15 June 2016 – via sh:z. 
  4. ^ Stephen Moss (2011-01-20). "Weatherwatch: The Grote Mandrenke". Guardian. Diakses tanggal 2020-01-16. 
  5. ^ von Liliencron, Detlev (1883) (dalam bahasa de). Wikisource link to Trutz, Blanke Hans (poem). Adjutantenritte und andere Gedichte. Leipzig: Wilhelm Friedrich. Wikisource. OCLC 837192716.