Rengasdengklok, Karawang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Rengasdengklok)
Lompat ke: navigasi, cari
Rengasdengklok
Kecamatan
Ckp3.png
Peta lokasi Kecamatan Rengasdengklok
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Karawang
Pemerintahan
 • Camat Drs.R.Supandi
Luas 33,46 km²
Jumlah penduduk 108.054 jiwa
Kepadatan 3.434,65 jiwa/km2
Desa/kelurahan 9
Rumah di mana Bung Karno dan Bung Hatta diculik di Rengasdengklok
Dalam rumah

Rengasdengklok adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat, Indonesia, pusat pemerintahan kecamatan Rengasdengklok terletak di desa Rengasdengklok Selatan dengan menempati gedung baru didekat Monumen Kebulatan Tekad. Kecamatan Rengasdengklok saat ini dihadapkan dengan permasalahan sampah yang sering menumpuk dipusat kota. Disamping sampah, masalah lain yang dihadapi adalah dengan menjamurnya pedagang kaki lima yang memenuhi jalan utama kota, akibatnya dipagi hari kemacetan selalu menghiasi pemandangan kota ini. Permasalahan pedagang kaki lima ditimbulkan karena kondisi Pasar Rengasdengklok yang tidak terawat, pedagang meninggalkan dalam pasar dan lebih memilih berjualan dipinggir jalan. Pengelola pasar seakan tidak memperhatikan kondisi pasar. Saat musim hujan, didalam Pasar Rengasdengklok bisa dipastikan akan tergenang banjir yang akhirnya menyisakan lumpur dimana-mana.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Rengasdengklok pernah menjadi tempat "penculikan" dimana Soekarno dan Mohammad Hatta dibawa dan diamankan ke Rengasdengklok oleh golongan muda Chairul Saleh yang menginginkan agar proklamasi dilakukan secepatnya tanpa melalui PPKI yang dianggap sebagai badan buatan Jepang. Kecamatan ini dulunya merupakan kecamatan Rengasdengklok(Raya) bersama kecamatan Jayakerta, kecamatan Kutawaluya dan sebagian kecamatan Tirtajaya.

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Kecamatan ini termasuk salah satu kecamatan dengan penduduk di atas 100.000 jiwa dan tingkat kepadatan diatas 1000 jiwa/km2 di Kabupaten Karawang, dengan penduduk sebesar 108.054 jiwa(SP Karawang 2011),dan luas sekitar 31,46 km2 maka kepadatan penduduknya adalah 3.434,65 jiwa/km2.

Perekonomian & Ketenagakerjaan[sunting | sunting sumber]

Masyarakat kecamatan ini kebanyakan bekerja sebagai pedagang di pasar tradisional atau pemilk toko toko elektronik, banyak masyarakat kawasan utara Karawang berbelanja di pasar dan toko toko di Rengasdengklok karena sangat lengkap.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Banyak pasien baik dari kecamatan lain di kawasan utara Karawang ataupun dari kecamatan yang ada di Kabupaten Bekasi seperti kecamatan Pebayuran dan kecamatan Cabangbungin yang dirujuk ke RS Proklamasi Rengasdengklok, RS Proklamasi Rengasdengklok merupakan satu - satunya Rumah Sakit di kawasan utara Karawang jika Puskesmas di tempat asal pasien tidak memadai dari segi alat, obat, atau perawat.

Pemekaran[sunting | sunting sumber]

Masyarakat wilayah utara Karawang terutama Rengasdengklok menginginkan berpisah dari Kabupaten Karawang, dan membentuk Kabupaten Karawang Utara yang terdiri dari 9 kecamatan yaitu Kecamatan Pakisjaya, kecamatan Batujaya, kecamatan Tirtajaya, kecamatan Jayakerta, kecamatan rengasdengklok, kecamatan Kutawaluya, kecamatan Cibuaya, kecamatan Pedes, dan kecamatanCilebar yang beribukota di Rengasdengklok dan memiliki luas 582,21 km2 dan berpenduduk 558.925 jiwa.

Alasan masyarakat utara Karawang menginginkan berpisah dengan Kabupaten Karawang karena merasa 'dianak tirikan' oleh pemkab Karawang, dapat dilihat dari jalan jalan yang ada di wilayah utara Karawang yang rusak,dan juga dari segi kesehatan masyarakat kawasan utara Karawang belum memiliki RSUD, jadi masyarakat yang kurang mampu harus berobat ke RSUD Karawang di Karawang Kota jika puskesmas di tempat tinggal mereka tidak memadai, dan jarak yang ditempuh cukup jauh sekitar 40 km, tetapi keinginan masyarakat yang ingin membentuk 'Kabupaten Karawang Utara' tidak bisa terealisasi dalam waktu dekat karena jika Kabupaten Karawang Utara ini dimekarkan, dapat dipastikan tidak bisa membiayai urusan ' rumah tangganya' sendiri, karena PAD-nya yang minim.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]