Rencana Longzhong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ilustrasi Rencana Longzhong.

Rencana Longzhong adalah strategi yang dirancang oleh Zhuge Liang pada Zaman Tiga Negara (220–280) di Tiongkok. Zhuge Liang mengajukan rencana ini kepada Liu Bei, pemimpin perang yang kemudian menjadi pendiri negara Shu Han sekitar tahun 207 menjelang pembubaran Dinasti Han saat Liu Bei mengunjungi tempat tinggal Zhuge Liang di Longzhong (隆中), sebuah kawasan yang terletak di sebelah barat Xiangyang, Hubei.[1]

Rencana Longzhong menjadi landasan pendirian negara Shu Han. Pada dasarnya, rencana ini akan berjalan mulus jika Liu Bei dapat mengendalikan Provinsi Jing dan Yi (kini mencakup wilayah Hubei, Hunan, Sichuan, dan Chongqing). Provinsi-provinsi ini akan digunakan untuk mempersiapkan serangan terhadap musuh Liu Bei, Cao Cao, yang menguasai wilayah Tiongkok utara dan tengah. Rencana ini juga memerlukan persekutuan dengan pemimpin perang lainnya, Sun Quan, yang berkuasa di Tiongkok selatan.

Rincian[sunting | sunting sumber]

Biografi Zhuge Liang yang ditulis di dalam Catatan Tiga Kerajaan berisi rincian perbincangan Zhuge Liang dengan Liu Bei di rumahnya di Longzhong. Liu Bei berkata:

"Dinasti Han sedang mengalami kemunduran. Pejabat-pejabat jahat merampas kekuasaan sementara Kaisar dikirim ke pengasingan. Saya mungkin tidak cukup kuat dan bajik, tetapi saya masih ingin menegakkan keadilan dan kebajikan. Namun, saya tidak cukup pintar dan cerdik, sehingga saya telah mengalami kekalahan dan berujung pada situasi saya saat ini. Meskipun begitu, saya masih belum melenceng dari tujuan awal saya dan saya juga masih belum menyerah. Tuanku, menurut Anda apa yang dapat saya lakukan?"[2]

Zhuge Liang menjawab:

"Semenjak Dong Zhuo telah merampas kekuasaan, banyak pemimpin perang di Kekaisaran yang bangkit, merebut, dan mengendalikan wilayah-wilayah.[3]

Cao Cao kalah dari Yuan Shao dalam hal ketenaran dan kekuatan militer, tetapi ia berhasil mengalahkan Yuan Shao dan berubah dari pemimpin perang yang lemah menjadi kuat. Ini bukan hanya karena keberuntungan, tetapi juga karena kecerdasan dan kebijaksanaan manusia. Saat ini, Cao Cao memimpin ratusan ribu pasukan dan menggunakan nama Kaisar untuk memerintah pemimpin perang lainnya, Anda tentu tidak dapat bersaing dengannya secara langsung.[4]

Sun Quan menguasai wilayah Jiangdong dan keluarganya telah mengendalikan wilayah tersebut selama tiga generasi. Ia memiliki keunggulan geografi, dukungan rakyat, dan bantuan dari banyak penasihat yang bijaksana dan berbakat. Anda sebaiknya mencoba menghubunginya dan bersekutu dengannya daripada mencoba menaklukkan wilayahnya.[5]

Sehubungan dengan Provinsi Jing, provinsi ini memiliki penghalang geografi alami seperti Sungai Han dan Mian di utara, serta akses langsung ke sumber daya yang berlimpah dari lautan di selatan. Provinsi ini terhubung dengan Wu dan Kuaiji di timur, dan Ba dan Shu di barat. Provinsi ini memiliki lokasi yang strategis di mata ahli strategi militer. Penguasanya tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankannya. Provinsi ini adalah hadiah khusus dari surga untuk Anda, Jenderal. Jenderal, apakah Anda bermaksud ingin merebutnya?[6]

Provinsi Yi memiliki lokasi yang strategis secara geografis. Provinsi ini memiliki ribuan li tanah subur dan telah dijuluki "Negeri Surga". Kaisar Gaozu menggunakannya sebagai basis saat ia mulai menaklukkan Kekaisaran. Liu Zhang tidak kompeten dan lemah. Ia juga menghadapi ancaman dari Zhang Lu di utara. Meskipun wilayahnya kaya dan sejahtera, ia tidak tahu bagaimana menghargainya. Semua orang berbakat yang ada di sana ingin mengabdi untuk seorang pemimpin yang bijaksana.[7]

Jenderal, Anda bukan hanya anggota keluarga kekaisaran, tetapi juga merupakan orang yang dikenal akan integritas dan kebajikannya di seluruh Kekaisaran. Anda telah menarik pahlawan-pahlawan untuk membantu Anda, dan Anda mencari orang-orang berbakat seperti orang haus yang mencari air. Anda sebaiknya mengendalikan provinsi Jing dan Yi dan menggunakan keadaan geografinya yang strategis untuk mempertahankannya. Pada saat yang sama, Anda sebaiknya membina hubungan yang baik dengan suku-suku Rong di barat dan memberlakukan kebijakan untuk memuaskan dan mendamaikan suku Yi dan Yue di selatan. Untuk urusan luar, anda sebaiknya membina persekutuan yang kuat dengan Sun Quan. Untuk urusan dalam, Anda sebaiknya mereformasi pemerintahan dan memperkuat budaya sipil.[8]

Jika ada kesempatan, Anda dapat memerintahkan salah satu dari perwira senior Anda untuk memimpin pasukan dari Provinsi Jing dan menyerang Wancheng dan Luoyang, sementara Anda, Jenderal, dapat memimpin pasukan dari Provinsi Yi lewat Pegunungan Qin. Jika Anda melakukan hal ini, tidaklah rakyat akan menyambut Anda dan pasukan Anda dengan makanan dan minuman? Jika hal ini sungguh terjadi, Anda dapat memenuhi ambisi Anda dan Dinasti Han akan bangkit kembali."[9]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (漢晉春秋曰:亮家于南陽之鄧縣,在襄陽城西二十里,號曰隆中。) Han Jin Chunqiu annotation in Sanguozhi vol. 35.
  2. ^ (因屏人曰:「漢室傾頹,姧臣竊命,主上蒙塵。孤不度德量力,欲信大義於天下,而智術淺短,遂用猖獗,至于今日。然志猶未已,君謂計將安出?」) Sanguozhi vol. 35.
  3. ^ (自董卓已來,豪傑並起,跨州連郡者不可勝數。) Sanguozhi vol. 35.
  4. ^ (曹操比於袁紹,則名微而衆寡,然操遂能克紹,以弱為彊者,非惟天時,抑亦人謀也。今操已擁百萬之衆,挾天子而令諸侯,此誠不可與爭鋒。) Sanguozhi vol. 35.
  5. ^ (孫權據有江東,已歷三世,國險而民附,賢能為之用,此可與為援而不可圖也。) Sanguozhi vol. 35.
  6. ^ (荊州北據漢、沔,利盡南海,東連吳會,西通巴、蜀,此用武之國,而其主不能守,此殆天所以資將軍,將軍豈有意乎?) Sanguozhi vol. 35.
  7. ^ (益州險塞,沃野千里,天府之土,高祖因之以成帝業。劉璋闇弱,張魯在北,民殷國富而不知存卹,智能之士思得明君。) Sanguozhi vol. 35.
  8. ^ (將軍旣帝室之胄,信義著於四海,總攬英雄,思賢如渴,若跨有荊、益,保其巖阻,西和諸戎,南撫夷越,外結好孫權,內脩政理; ...) Sanguozhi vol. 35.
  9. ^ (... 天下有變,則命一上將將荊州之軍以向宛、洛,將軍身率益州之衆出於秦川,百姓孰敢不簞食壺漿以迎將軍者乎?誠如是,則霸業可成,漢室可興矣。) Sanguozhi vol. 35.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]