Pulau Olkhon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Olkhon
Nama asli:
  • остров Ольхон (Rusia)
  • Ойхон арал (Buryat)
Olkhonsky District Shamanka Rock.jpg
Shamanka Rock dekat Khuzhir
Karte baikal2.png
Geografi
LokasiDanau Baikal
Luas730 km2 (280 sq mi)
Panjang72 km (44,7 mi)
Lebar21 km (13 mi)
Titik tertinggi1.276 m (4.186 ft)
818 m (2684 ft) diatas air danau.
Puncak tertinggiBukit Zhima
Pemerintahan
Negara
Rusia
distrikSiberia
SubjekIrkutsk Oblast
Ibu kotaKhuzhir
Demografi
Populasi1,500
Kelompok etnisBuryats

Olkhon (Rusia: Ольхо́н, juga diterjemahkan sebagai Olchon; Buryat: Ойхон) adalah pulau dalam danau terbesar keempat di dunia. Ini adalah pulau terbesar di Danau Baikal di timur Siberia, dengan luas 730 km2 (280 sq mi). Secara struktural, pulau ini bertindak sebagai bagian barat daya dari Akademisi Ridge. Pulau ini secara dimensi memiliki panjang 71,5 km (44,4 mi) dan lebar 20,8 km (12,9 mi).

Ada dua versi mengenai asal-usul nama pulau dan keduanya adalah berasal dari bahasa Buryats, masyarakat adat Olkhon. Asal-usul pertama, nama pulau ini berasal dari kata oyhon – "woody", dan yang kedua bahwa nama itu berasal dari olhan – "kering".[1] Hal ini masih diperdebatkan yang mana dari kedua nama tersebut adalah nama sebenarnya yang memiliki asal-usul Olkhon yang baik sebagai kata-kata yang menggambarkan pulau secara sempurna. Sebagian besar wilayah pulau masih ditutupi oleh hutan dengan jumlah curah hujan yang sangat rendah – sekitar 240 mm (9,4 in) per tahun.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Olkhon memiliki kombinasi topografi dramatis dari medannya dan kaya arkeologi terkenal. Pegunungan yang curam di garis pantai timur, dan berada di 1276 m (4186 ft) di atas permukaan laut, Gunung Zhima adalah titik tertinggi di pulau ini, puncaknya pada 818 m (2684 ft) di atas permukaan air Danau Baikal. Pulau ini cukup besar untuk memiliki danau sendiri, dan memiliki kombinasi dari taiga, padang rumput , dan gurun. Dalam selat yang memisahkan pulau dari tanah.

Kenampakan pulau ini adalah hasil dari jutaan tahun gerakan tektonik yang mengakibatkan pengosongan saluran antara tanah (Maloe Lebih Suara dan Olkhon Gerbang Selat) dan blok batu yang membentuk pulau. Lereng curam pegunungan menampilkan gaya angkat vertikal dari bumi.[2]

Pemandangan Gerbang Selat Olkhon

Populasi[sunting | sunting sumber]

Penduduk pulau ini kurang dari 1.500 dan sebagian besar terdiri dari orang-orang Buryats, penduduk asli pulau ini.[3]

Ada beberapa pemukiman dan lima desa di pulau: Yalga, Malomorets, Khuzhir, Kharantsy, dan Ulan-Khushin. Desa Khuzhir adalah ibukota administratif Olkhon, tempat khusus dimana pada bulan April 1987 ketika pemerintah Soviet mengeluarkan keputusan yang komprehensif melindungi Danau Baikal. Khuzhir adalah rumah bagi sekitar 1.200 warga dan menawarkan sebuah museum lokal, alam dan sejarah.[4]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar penduduk adalah nelayan, petani, atau peternak sapi. Karena peningkatan jumlah wisatawan dari seluruh dunia, banyak warga bekerja di sektor ini juga, dan pariwisata telah menjadi bagian penting dari perekonomian di Olkhon.

Pemandangan gurun di Pulau Olkhon

Budaya[sunting | sunting sumber]

Adat Buryats, penganut perdukunan, percaya pulau ini menjadi tempat spiritual; salah satu kelompok dari dewa-dewa yang dipuja di kelompok perdukunan kuning Buryati disebut oikony noyod, artinya "tiga belas lords of Olkhon".[5] Di pantai barat, dekat dengan Khuzhir, terdapat landmark Baikal paling terkenal, Hal, atau Shaman's Rock. Penduduk asli percaya bahwa Burkhan, tokoh agama modern masyarakat Altai, tinggal di dalam gua batu ini. The Rock adalah salah satu dari sembilan tempat paling suci di Asia. Olkhon dianggap sebagai pusat dari budaya Kurumchinskay dari abad 6–10 M.

Museum di Olkhon, bernama setelah Fokine, telah menunjukkan pada sifat dan etnografi pulau, termasuk pipa rokok dan samovar koleksi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pulau ini memiliki sejarah panjang sebagai tempat tinggal manusia. Orang pribumi asli adalah Kurykans, nenek moyang dari dua kelompok etnis: Buryats dan Yakuts.

Penjelajah rusia pertama kali mengunjungi tempat ini pada abad ke-17.

Tempat Menarik[sunting | sunting sumber]

Khuzhir[6] adalah desa utama di Pulau Olkhon dan berisi toko-toko dan beberapa homestay.

Museum Sejarah Nasional Revyakin N. M[7] di Khuzhir berisi koleksi barang-barang bersejarah terkait dengan kehidupan dan budaya orang-orang dari Olkhon dari zaman Neolitik sampai hari ini. Di sini, pengunjung dapat melihat berbagai barang-barang seperti batu, mata panah, lencana tentara Mongolia, dan bahan yang digunakan dalam kremasi ritual, dan bisa belajar tentang kehidupan di pulau ini dari orang-orang buangan politik di era Soviet, serta flora dan fauna yang unik yang hanya dapat ditemukan di Pulau Olkhon. Museum Fokine ini awalnya diambil dari nama ahli geologi, paleontologi, geografi dan penulis fiksi ilmiah terkenal, Obruchev. Namun, museum itu kemudian dinamai dari nama pendirinya, dan seorang guru geografi, N. M. Fokine.

Desa Peschanaya ini adalah desa yang ditinggalkan penghuninya dan terkenal karena keindahan pasir dan penampilan yang unik dari pohon-pohon yang ditemukan di sini – pohon-pohon kaku dengan akar mereka yang terpapar di atas pasir. Angin Konstan yang bertiup dari laut menuju darat memindahkan pasir dari pantai dan membentuk bukit pasir tinggi, yang disebut "pasir bergerak", karena pasir ini terus-menerus berubah lokasi tergantung pada arah angin. Angin kencang ini juga mengakibatkan akar pepohonan terlihat jelas di dekat pantai, memberikan penampilan pepohonan seperti siluet orang berdiri, sehingga terkenal dengan nama "pepohonan berjalan".[8] Selain itu, ada yang digunakan untuk menjadi sebuah gulag pabrik ikan di sini di mana para tahanan bekerja selama masa uni Soviet. Namun, setelah Stalin mati, para tahanan yang dibebaskan, dan pabrik-pabrik yang telah ditinggalkan sejak tahun 1950-an.[9]

Batu Tiga Bersaudara, atau Sanga-Khushun Cape, adalah salah satu monumen alam dan wisata populer lain di tempat wisata Baikal.[10] Tempat ini dengan mudah dilihat dalam bentuk tiga batu besar yang berdiri di deretan pemandangan Danau Baikal. Menurut legenda tua Buryatian, ada tiga saudara yang pernah tinggal di Pulau Olkhon yang ayahnya memiliki kekuatan supranatural. Pada suatu waktu, ayah mereka mengubah mereka menjadi elang tapi hanya pada kondisi bahwa mereka tidak akan makan daging mati. Tiga bersaudara itu sangat bahagia karena mereka baru memperoleh kemerdekaan sebagai elang dan memutuskan untuk terbang di sekitar pulau setelah berjanji untuk tidak makan daging mati. Namun, ketika mereka terbang di sekitar pulau, mereka menjadi lapar dan menemukan hewan mati. Meskipun janji-janji mereka kepada ayah mereka, mereka makan hewan yang mati. Ketika ayah mereka belajar tentang hal itu, ia marah dan mengubah mereka menjadi tiga batu yang kita lihat hari ini.

Khoboy Cape adalah titik paling utara dari pulau Olkhon. Nama ini berasal dari kata Buryat yang berarti "fang" karena dari bentuknya, batu marmer berorientasi vertikal, muncul banyak seperti fang.

Cape of Khargoy adalah salah satu sisa-sisa batu dinding kuno Kurykan. Dinding ini mungkin salah satu bangunan kuno diawetkan yang terbaik dari pulau dan terdiri dari batu-batu besar tanpa menggunakan bahan-bahan jilid. Dimensi dindingnya sekitar 185 m (607 ft) panjang, dan di beberapa bagian, tingginya dapat setinggi 1,5–2 m (4 ft 11 in–6 ft 7 in). Dinding Kurykan di Cape Khorgoy pertama kali ditemukan dan dijelaskan pada tahun 1879 oleh ahli geologi Jan Czerski.

Masalah Ekologi[sunting | sunting sumber]

Pembuangan limbah tidak teratur di hutan dekat Khuzhir

Salah satu masalah ekologi Pulau Olkhon yang paling penting adalah pembuangan limbah rumah tangga. Saat ini, sampah dibuang hingga menumpuk di hutan dekat desa Khuzhir. Pembuangan ini tidak tertutup, dan proses pembuangan ilegal ini tidak terkendali. Selain itu, dengan kenaikan dalam tingkat pariwisata baru di pulau itu, sumber-sumber baru dari sampah yang mengerasi telah mulai muncul.

Bagian dari hutan setelah penebangan hutan

Keprihatinan ekologi lain yang mempengaruhi pulau ini adalah penebangan kayu ilegal oleh penduduk setempat. Jaring yang rumit dari jalan-jalan kehutanan di daerah yang berdekatan dengan Khuzhir mengarah ke daerah hutan di lereng gunung. Kayu dibawa keluar dari hutan pada waktu malam, dan deforestasi telah mengambil korban di daerah tersebut.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Olkhon Island in Lake Baikal, Siberia/Russia". Siberian Wonders. Diakses tanggal 2014-09-25. 
  2. ^ "Olkhon Island". baikal.eastsib.re. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-10-13. Diakses tanggal 2006-10-22. 
  3. ^ Greenpeace Russia
  4. ^ "Olkhon island". irkutsk.org. Diakses tanggal 2006-10-22. 
  5. ^ Shimamura, Ippei (2004). "Yellow Shamans (Mongolia)". Dalam Walter, Mariko Namba; Neumann Fridman, Eva Jane. Shamanism: An Encyclopedia of World Beliefs, Practices, and Culture. 1. ABC-CLIO. hlm. 649–651. ISBN 9781576076453. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-15. 
  6. ^ "Olkhon Island on Baikal Lake". Way to Russia. Diakses tanggal 2014-09-26. 
  7. ^ "Island Attractions (Russian)". Diakses tanggal 2014-09-26. 
  8. ^ "Trekking On Olkhon Island". Baikal Nature. Diakses tanggal 2014-09-26. 
  9. ^ "Exploring the Culture and Nature of Siberia". Absolute Siberia. Diakses tanggal 2014-09-26. 
  10. ^ "Olkhon Island Tours". Baikal Explorer. Diakses tanggal 2014-09-26. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]