Pita perekat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gulungan PSA kantor tape dispenser

Pita perekat mengacu pada salah satu dari berbagai kombinasi bahan pendukung yang dilapisi oleh perekat. Dukungan yang berbeda dan bahan-bahan perekat yang dapat digunakan tergantung pada tujuan penggunaan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perekat sensitif tekanan, salah satu komponen kunci dari beberapa pita perekat, pertama kali dikembangkan pada tahun 1845 oleh Dr. Horace Hari, seorang ahli bedah.[1] Pada tahun 1901, seorang Jerman, Oscar Troplowitz, menciptakan sebuah tambalan (patch) perekat yang disebut Leukoplast untuk perusahaan Jerman, Beiersdorf AG. Pada tahun 1936, perusahaan Jerman, Beiersdorf AG menciptakan tambalan perekat tembus pandang yang disebut Tesa.[2]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Pita perekat sensitif tekanan[sunting | sunting sumber]

Pita Perekat Dennison Mending dari 50 tahun terakhir abad ke-20. Dari koleksi Museo del Objeto del Objeto.
Lakban (duct tape)

Pita perekat sensitif tekanan, pita PSA, selotip, atau lakban terdiri dari perekat yang sensitif tekanan yang dilapisi oleh material pendukung seperti kertas, film plastik, kain, atau kertas logam. Pita ini dapat merekat tanpa adanya panas atau pelarut untuk pengaktifan dan melekat dengan tekanan ringan. Pita perekat ini biasanya membutuhkan agen pelepas pada material pendukung mereka atau pelindung untuk menutupi perekat. Kadang-kadang, istilah "pita perekat" lebih umum digunakan untuk pita jenis ini.

Banyak pita perekat sensitif tekanan memiliki triboluminesens, yang dapat terlihat di ruangan gelap, ketika melepas rol dispenser atau permukaan lainnya.[3][4]

Ketergantungan kekuatan perekat pada bentuknya [sunting | sunting sumber]

Kerekatan pita perekat tidak hanya tergantung pada jenis pita tapi juga pada bentuk makroskopiknya. Pita dengan sudut-sudut tajam mulai terlepas pada sudut-sudut tajamnya[5]. Kekuatan perekat dapat cukup ditingkatkan dengan memotong tepi yang ditunjukkan dalam film[6]

Pita perekat sensitif air[sunting | sunting sumber]

Pita yang dibasahi oleh air, kertas pita yang dilekatkan atau pita lekat, atau gummed tape adalah perekat berbasis lem pati atau kadang-kadang hewan pada dukungan kertas kraft yang menjadi lengket ketika dibasahi.

Jenis tertentu dari gummed tape disebut pita lekat diperkuat (reinforced gummed tape/RGT). Dukungan tape yang diperkuat ini terdiri dari dua lapisan kertas dengan pola salib dari filamen kaca serat terlaminasi di antaranya. Perekat terlaminasi sebelumnya terbuat dari aspal tapi sekarang bahan yang lebih sering digunakan adalah polipropilena ataktik yang panas meleleh.

Gummed tape dijelaskan dalam ASTM D5749-01(2006)[7] pada Standard Specification for Reinforced and Plain gummed Tape for Sealing and Securing.

Pita yang dibasahi digunakan untuk penutupan dan penyegelan kotak. Sebelum menutup kotak papan serat bergelombang, pita pitanya dibasahi oleh air. Pita ini memiliki lebar kira-kira 7.5 cm.

Pita perekat sensitif panas[sunting | sunting sumber]

Pita perekat yang dipanaskan biasanya tidak lengket sebelum diaktifkan oleh sumber panas. Pita ini kadang-kadang digunakan dalam kemasan, misalnya, pita untuk bungkus rokok. Sebaliknya, pita pelepas panas, seperti REVALPHA oleh Nitto Denko, kehilangan sifat lengket dan sepenuhnya hilang ketika dipanaskan sampai suhu tertentu. Jenis tape ini sering digunakan dalam industri semikonduktor.[butuh rujukan]

Pita drywall[sunting | sunting sumber]

Pita drywall adalah perekat yang terbuat kertas, kain, atau mesh, kadang-kadang dengan bahan sensitif tekanan. Pita ini digunakan untuk membuat sambungan antara lembaran bahan drywall.[8]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Ilmu kimia dalam pita perekat
  • Dispenser pita
  • Daftar pita perekat
  • Pita pelukis
  • Selotip
  • Lakban
  • Pita listrik
  • Matras lengket

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Journal of the American Institute for Conservation, By Merrily A. Smith, Norvell M. M. Jones, II, Susan L. Page and Marian Peck Dirda;JAIC 1984, Volume 23, Number 2, Article 3 (pp. 101 to 113)
  2. ^ Tesa.de: Geschichte (German)
  3. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-05-12. Diakses tanggal 2013-04-10. 
  4. ^ "Pages · Towson University". towson.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-05. 
  5. ^ Popov, Valentin L.; Pohrt, Roman; Li, Qiang (2017-09-01). "Strength of adhesive contacts: Influence of contact geometry and material gradients". Friction (dalam bahasa Inggris). 5 (3): 308–325. doi:10.1007/s40544-017-0177-3. ISSN 2223-7690. 
  6. ^ Friction Physics (2017-12-06), Science friction: Adhesion of complex shapes, diakses tanggal 2018-01-02 
  7. ^ "ASTM D5749 - 01(2012) Standard Specification for Reinforced and Plain Gummed Tape for Sealing and Securing". www.astm.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-04. Diakses tanggal 2017-02-02. 
  8. ^ Hedstrom, Gary (2005). How to Fix Everything for Dummies. For Dummies. hlm. 81. ISBN 0-7645-7209-1. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]