Pica

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pica
Glore Stomach Display.jpg
Isi perut pasien psikiatri pengidap pica: terdiri dari 1.446 item, "453 paku, 42 sekrup, peniti, tutup sendok, serta tutup tempat garam dan merica."
Pelafalan
SpesialisasiPsikiatri

Pica (/ˈpkə/ PIE-kuh)[1] adalah gangguan psikologis yang ditandai dengan nafsu makan terhadap zat-zat yang sebagian besar tidak bernutrisi.[2] Substansi tersebut mungkin bersifat biologis seperti rambut (trikofagia) atau feses (coprofagia), zat alami seperti es (pagofagia) atau kotoran (geofagia), dan bisa berupa bahan kimia atau buatan manusia. Istilah ini berasal dari bahasa Latin pica ("murai"), yang berkaitan dengan konsep bahwa burung murai akan memakan hampir semua hal yang ditemuinya.[3]

Menurut kriteria Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Edisi ke-5 (DSM-5), tindakan yang didiagnois sebagai pica, harus bertahan selama lebih dari satu bulan pada usia ketika makan benda tersebut dianggap tidak sesuai perkembangan, bukan bagian dari praktik sanksi budaya, dan cukup parah untuk menjadi perhatian klinis. Pica dapat menyebabkan keracunan pada anak-anak, yang dapat mengganggu perkembangan fisik dan mental.[4] Selain itu, dapat menyebabkan keadaan darurat bedah akibat obstruksi usus, serta gejala yang lebih ringan seperti kekurangan nutrisi dan parasitosis.[4] Pica telah dikaitkan dengan gangguan mental dan emosional lainnya. Stresor seperti trauma emosional, kekurangan pengasuhan, masalah keluarga, pengabaian orang tua, kehamilan, dan struktur keluarga yang tidak teratur[tidak disebut di rujukan] sangat terkait dengan pica sebagai bentuk untuk memperoleh kenyamanan pada orang dengan masalah tersebut.[5]

Pica paling sering terlihat pada wanita hamil,[6] anak kecil, dan orang yang mungkin memiliki cacat perkembangan seperti autisme.[7] Anak-anak yang makan plester dicat yang mengandung timbal dapat menderita kerusakan otak akibat keracunan timbal. Selain keracunan, ada risiko yang jauh lebih besar dari obstruksi gastrointestinal atau robekan di perut. Risiko lain memakan tanah adalah menelan kotoran hewan dan parasit yang menyertainya. Pica juga dapat ditemukan pada hewan seperti anjing[8] dan kucing.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pica". Merriam-Webster. Diakses tanggal April 19, 2020. 
  2. ^ Luby, Joan L., ed. (2009). Handbook of preschool mental health : development, disorders, and treatment. New York: Guilford Press. hlm. 129. ISBN 9781606233504. Diakses tanggal 3 June 2016. 
  3. ^ T. E. C. Jr. (October 1, 1969). "THE ORIGIN OF THE WORD PICA"Perlu langganan berbayar. Pediatrics. 44: 4 – via AAP. 
  4. ^ a b Blinder, Barton, J.; Salama, C. (May 2008). "An update on Pica: prevalence, contributing causes, and treatment". Psychiatric Times. 25 (6). 
  5. ^ Singhi, Sunit; Singhi P.; Adwani G. (December 1981). "Role of Psychosocial Stress in the Cause of Pica". Clinical Pediatrics. 20 (12): 783–785. doi:10.1177/000992288102001205. PMID 7307412. 
  6. ^ López, LB; Ortega Soler, CR; de Portela, ML (March 2004). "Pica during pregnancy: a frequently underestimated problem". Archivos Latinoamericanos de Nutricion. 54 (1): 17–24. PMID 15332352. 
  7. ^ Rose EA, Porcerelli JH, Neale AV (2000). "Pica: Common but commonly missed". The Journal of the American Board of Family Practice. 13 (5): 353–8. PMID 11001006. 
  8. ^ "Pica: Why Pets Sometimes Eat Strange Objects". The Humane Society of the United States (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 14, 2016. Diakses tanggal 20 July 2019. 
  9. ^ Bradshaw, John W. S.; Neville, Peter F.; Sawyer, Diana (1997-04-01). "Factors affecting pica in the domestic cat". Applied Animal Behaviour Science. Behavioural Problems of Small Animals (dalam bahasa Inggris). 52 (3): 373–379. doi:10.1016/S0168-1591(96)01136-7. ISSN 0168-1591. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi
Sumber luar