Pheretima

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pheretima atau Pheretime (Bahasa Yunani: Φερετίμη, meninggal 515 SM), merupakan istri Raja Kirene Yunani Battos III dan ratu terakhir yang tercatat dari Dinasti Battiad di Cyrenaica. Ia berasal dari Doria Yunani dan menikah dengan Battos suatu saat sebelum ia menjadi raja pada tahun 550 SM. Mereka memiliki dua orang anak: seorang putra, calon raja Arkesilaos III; dan seorang putri, Ladice, yang menikah dengan Firaun Mesir Amasis II.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan Pheretima sebelum atau selama pernikahannya. Ia berasal dari Suku Doria Yunani, dan Herodotos menyatakan bahwa ayahandanya juga disebut Battos. Ia menikah dengan Battos suatu saat sebelum ia menjadi raja pada tahun 550 SM. Mereka memiliki dua orang anak: seorang putra, calon raja Arkesilaos III; dan seorang putri, Ladice, yang menikah dengan Firaun Mesir Amasis II.

Ketika Battos meninggal pada tahun 530 SM, Arkesilaos menjadi raja. Pada tahun 525 SM, Arkesilaos beraliansi dengan Raja Kambisus II. Pada sekitar tahun 518 SM, Arkesilaos menuntut kembalinya kekuatan monarki yang dimiliki nenek moyangnya sebelum reformasi ayahandanya tentang konstitusi Cyrenaea. Ini memicu perjuangan sipil di mana Arkesilaos dikalahkan, ia dan ibundanya terpaksa meninggalkan Cyrenaica. Arkesilaos pergi ke Samos, sementara Pheretima pergi ke istana Raja Euelthon di Salamis, Siprus. Sementara putranya mencoba merekrut pendukung di Samos, menjanjikan pria itu tanah di Cyrenaica, Pheretima meminta Euelthon untuk memberinya pasukan untuk kembali ke Cyrenaica. Euelthon menolak untuk melakukannya, tapi memberinya berbagai hadiah bagus. Gagal dalam misinya, Pheretima kembali ke Cyrenaica. Namun Arkesilaos merekrut tentara di Samos, kembali ke Cyrenaica, dan merebut kembali posisinya. Arkesilaos membunuh dan mengasingkan lawan-lawan politiknya, sebuah keputusan yang mungkin dipengaruhi Pheretima. Para pendukung Arkesilaos menerima tanah perjanjian mereka tapi mereka takut akan serangan balik atas tindakan mereka dan mengabaikan saran orakel untuk tidak menyakiti warga Cyrenaea.

Arkesilaos meninggalkan Kirene untuk kota Barca, dan Pheretima memerintah kota sebagai penggantinya. Arkesilaos dan ayah mertuanya dibunuh di pasar Barca oleh bangsawan Cyrenaea yang diasingkan yang menuntut balas dendam. Ketika Pheretima mendengar hal ini, ia pergi ke Arysandes, gubernur Persia di Mesir, untuk mencari bantuan dalam membalas dendam putranya, yang menyatakan bahwa itu adalah persahabatan Arkesilaos dengan raja Persia yang menyebabkan pembunuhannya. Arysandes mengasihani Pheretima dan memberinya pasukan militer Mesir dan angkatan laut untuk diperintah. Sebelum ia berangkat ke Mesir, Arysandes mengirim seorang pemberita ke Barca untuk bertanya siapa yang membunuh Arkesilaos. Orang-orang Barca menjawab bahwa mereka semua bertanggung jawab atas kematian Arkesilaos. Ketika penggembala itu kembali ke Mesir dengan jawaban ini, tentara berbaris dengan Pheretima ke Barca. Mereka meminta orang-orang Barca bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut untuk menyerah, tetapi orang-orang Barca menolak, dan pengepungan berikutnya berlangsung selama sembilan bulan. Baik orang-orang Persia maupun Barca kehilangan banyak orang.

Amasis, komandan infanteri Persia, berubah taktik begitu ia menyadari bahwa Barca tidak dapat diambil dengan paksa. Ia merancang sebuah rencana untuk memancing orang-orang Barca ke luar kota berdasarkan tawaran palsu. Amasis memerintahkan tentaranya untuk menggali parit besar di depan kota yang ditutupi papan kayu dan tanah untuk menangkap mereka. Amasis kemudian mengundang orang-orang Barca untuk rapat dan mereka datang. Orang-orang Barca menerima tawaran untuk mengakhiri permusuhan dengan imbalan jumlah yang adil yang dibayarkan kepada raja Persia. Orang-orang Barca setuju, dan membuka gerbang kota. Ketika orang-orang Barca keluar dari kota untuk menerima persyaratan tersebut, mereka jatuh ke dalam perangkap. Pheretima memerintahkan agar payudara istri orang-orang Barca dipotong, dan memberi sisa orang-orang Barca ke Persia sebagai budak. Orang-orang Barca dimukimkan kembali oleh Raja Darius I dari Persia di Baktria, dan menamai pemukiman mereka Barca.

Pheretima berhasil membalaskan dendam putranya dengan menghukum orang-orang Barca. Ia kembali ke Mesir, dan mengembalikan tentara ke gubernur. Sementara di Mesir, Pheretima mengidap penyakit kulit parasit menular, dan meninggal pada akhir tahun 515 SM. Dengan kematiannya, kemerdekaan Cyrenaea berhenti. Cucunya Battos IV menjadi raja, tetapi Cyrenaica menjadi sebuah negara vasal Kekaisaran Persia.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]