Pertempuran Kindau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Kindau (15 Juni 1965) berlangsung selama Konfrontasi Indonesia-Malaysia. Melibatkan pasukan Australia dan Indonesia, pertempuran itu yang ketiga dalam serangkaian penyergapan yang sukses antara Mei dan Juli 1965 .Diluncurkan oleh Batalyon 3, Resimen Kerajaan Australia (3 RAR), di Kalimantan (Borneo Indonesia). Para penyergap adalah bagian dari Operasi Claret yang lebih luas yang melibatkan operasi lintas-perbatasan oleh unit Persemakmuran Inggris dari pangkalan di Sarawak, menembus hingga 10.000 meter (9.100 m) ke wilayah Indonesia dengan tujuan mengganggu gerakan dan memasok pasukan Indonesia dan untuk menjaga mereka kehilangan keseimbangan.

Pada tanggal 15 Juni 1965, tiga hari setelah Kompi C, 3 RAR telah sukses menyergap di Sungei Koemba. Satu pleton dari Kompi A berhasil disergap kekuatan lain indonesian besar sebelum mundur di bawah penutup dari tembakan artileri. Serangan mengakibatkan korban berat dari negara Indonesia. Sementara dua warga Australia terluka dalam pertarungan. Tidak seperti pertemuan sebelumnya, pertempuran ini tidak dipublikasikan. Setelah seorang wartawan berhasil mewawancarai salah satu korban terluka Australia. Meskipun demikian fiksi bahwa insiden itu terjadi di wilayah Malaysia tetap dipertahankan.

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Sebagai konsekuensi dari penyergapan sebelumnya, Australia sukses menyergap sepanjang Sungei Koemba di Mei dan Juni. Orang Indonesia merencanakan untuk meningkatkan aktivitas mereka dengan H dan J BTP BTP yang bergerak melawan Gumbang, Tringgus dan daerah Bukit Knuckle. Sementara pasukan tambahan dari BTP 2, juga selanjutnya didistribusikan terhadap Serian [1] Sebagai tanggapan. Pengintai patroli Australia ditambah untuk mendeteksi gerakan ke Sarawak, dan ini nanti akan mengakibatkan pertempuran selanjutnya [2][3]. Salah satu patroli tersebut dilaksanakan oleh 2 Pleton, Perusahaan memastikan bahwa Indonesia baru-baru ini meningkatkan penggunaan sebuah lagu timur-barat melintasi perbatasan selatan-barat basis perusahaan di Stass dan akibatnya Australia memutuskan untuk melakukan operasi Claret lebih lanjut untuk mengambil keuntungan dari kesempatan yang diberikan.[2]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 12 Juni, hanya beberapa jam setelah suksesnya Perusahaan C melakukan penyergapan di Sungei Koemba dengan 2 Peleton, Sebuah Perusahaan dengan Observasi Petugas pihak Teruskan (FOO), di bawah komando Letnan Dua Douglas Byers, berangkat Stass dengan tugas pemasangan penyergapan di daerah, di bawah nama kode Operasi Blockbuster [2]. Menempati posisi mengangkang penyergapan lintasan lari barat dari perbatasan, di hutan rawa tebal 1.300 meter (1.400 yd). Di Kalimantan, Byers diperintahkan untuk mencegat pasukan Indonesia, yang diyakini telah menyusup ke Sarawak. setelah kembalinya Byers, Byers Membangun basis yang kuat dengan enam laki-laki ke belakang, penyergapan itu diletakkan di tepi selatan trek, dengan sayap kanan dijamin oleh tiga orang pria di sebuah sungai kecil, sementara sisi barat 75 meter (82 yard) dari dilindungi oleh empat pria dan tambang Claymore di cut-off. Terletak di pusat, kelompok membunuh terdiri dari 14 laki-laki. Sementara itu, pengamat maju dan 2-inci (51 mm) mortir ditempatkan secara mendalam. Bahwa malam itu mendengar mortir bahasa Indonesia Australia menembak karena mereka ditargetkan basis perusahaan di Stass[3].

Akhirnya, pada 13:26 pada tanggal 15 Juni 1965, setelah diam-diam berbaring di menyergap selama tiga hari, Australia mengamati kekuatan Indonesia yang besar ke timur, bergerak berdekatan satu di belakang yang lainnya dengan senjata mereka tersampir. Mengenakan seragam sebagian besar hijau dan helm baja AS dan anyaman, dan dipersenjatai dengan senapan AR-15 ArmaLite, mereka diyakini tentara reguler dari J BTP [2][4].[5] Menunggu sampai sekitar 25 orang Indonesia telah memasuki area keterlibatan, Byers memulai penyergapan dengan senapan Submachine Owen . Dengan setidaknya terdapat 12 orang tewas dalam pertempuran awal. Tiga di antaranya adalah tentara Indonesia yang awalnya lolos tanpa cedera, dan mereka berlari menuruni jalan ke barat. Hanya untuk dibunuh langsung oleh Claymores dan ditembak oleh Australia cut-off partai [3]. Namun, dengan pasukan Indonesia berjumlah hingga 100 orang, hanya unsur-unsur utama telah ditangkap dalam penyergapan Australia dan mereka membalas dengan tembakan mortir dan senapan mesin, serta sejumlah granat yang gagal meledak.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Batalyon Tim Pertempuran (BTP) were battalion combat teams formed from sub-units from one battalion attached to another unit, the resultant unit was then designated with a letter. See Dennis and Gray 1996, p. 270.
  2. ^ a b c d Dennis and Grey 1996, p. 276.
  3. ^ a b c Horner 1990, p. 169.
  4. ^ Horner 1990, p. 169..
  5. ^ Smith 1999, p. 48.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Coulthard-Clark, Chris (2001). The Encyclopaedia of Australia's Battles (Second ed.). Crows Nest: Allen and Unwin. ISBN 1865086347.
  • Dennis, Peter; Grey, Jeffrey (1996). Emergency and Confrontation: Australian Military Operations in Malaya and Borneo 1950–1966. St. Leonards: Allen and Unwin. ISBN 1863733027.
  • Horner, David; ed (1990). Duty First: A History of the Royal Australian Regiment (First ed.). Crows Nest: Allen and Unwin. ISBN 004442227X.
  • Horner, David (1995). The Gunners: A History of Australian Artillery. St Leonards: Allen and Unwin. ISBN 1863739173.
  • Horner, David; ed (2008). Duty First: A History of the Royal Australian Regiment (Second ed.). Crows Nest: Allen and Unwin. ISBN 9781741753745.
  • Kuring, Ian (2004). Red Coats to Cams. A History of Australian Infantry 1788 to 2001. Sydney: Australian Military History Publications. ISBN 1876439998.
  • Smith, Neil (1999). Nothing Short of War: With the Australian Army in Borneo 1962–66. Brighton: Mostly Unsung Military History. ISBN 1876179074.