Pertempuran Isauria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Isauria merupakan sebuah konflik yang berlangsung dari tahun 492 hingga 497 dan itu terjadi antara pasukan Kekaisaran Romawi Timur dan para pemberontak dari Isauria. Pada akhir perang, Timur Kaisar Anastasius I mendapatkan kembali kendali atas wilayah Isauria dan para pemimpin pemberontakan dibunuh.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Selama pemerintahan Theodosius II (bertakhta 408-450) rakyat Isauria, sebuah provinsi miskin dan pegunungan di Asia Kecil, mencapai jabatan tinggi pertama di Kekaisaran Romawi Timur. Kaisar Leo I (bertakhta 457-474) dengan sengaja mempromosikan orang-orang Isauria ke jabatan-jabatan penting dalam pemerintahan sipil dan militer untuk mengimbangi kekuatan elemen-elemen Jermanik yang selama ini sangat kuat. Namun, orang-orang Isauria dianggap sebagai orang-orang semi-barbar oleh orang-orang Konstantinopel, yang pada tahun 473 bangkit dalam pemberontakan anti-Isauria di Hippodrome dan pada tahun 475 menggulingkan kaisar Isauria yang baru dinobatkan, Zeno (bertakhta 474-475 dan 476-491), membunuh semua orang Isauria di kota dalam prosesnya.

Zeno kembali ke tahta pada 476, namun, kali ini sampai kematiannya pada tahun 491. Di bawah kaisar ini, rekan-rekannya sesama orang Isauria menjadi makmur, dan perlawanan terhadap mereka, meskipun tumbuh, tetap laten. Pada tahun 484, magister militum Isauria, Illus memberontak melawan Zeno dan melarikan diri ke Timur, di mana dia mendukung perebutan kekuasaan Leontius. Namun, itu berakhir pada tahun 488 dengan penangkapan dan eksekusi kedua pemimpin pemberontak.

Konflik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 491 kaisar Zeno meninggal dan digantikan oleh silentiarius Anastasius I, yang dipilih oleh Ratu Ariadne. Selama masa interregnum singkat, penduduk Konstantinopolitan telah membuat pandangannya tentang suksesi yang jelas oleh teriakan di Hippodrome menuntut "kaisar Romawi", sehingga menolak kemungkinan suksesi Longinus, saudara Zeno. Pada tahun yang sama, kerusuhan anti-Isauria terjadi di Hippodrome, dan Anastasius mengasingkan Longinus dan beberapa orang Isauria lainnya, termasuk Longinus dari Cardala.

Pada tahun 492 orang-orang Isauria memulai suatu pemberontakan, tetapi pada tahun yang sama pasukan gabungan mereka dikalahkan oleh pasukan Romawi, yang dipimpin oleh jenderal Iohannes Scytha dan Ioannes Gibbo (Ioannes yang Bungkuk), di Kütahya, Frigia (pertempuran Cotyaeum). Orang-orang Isauria yang selamat berlindung di benteng gunung negara mereka dan terus mengobarkan perang.

Pada tahun 493 Jenderal Romawi Diogenianos menangkap Claudiopolis tetapi dikepung di sana oleh orang-orang Isauria, dipimpin oleh mantan uskup Conon. Untuk bantuannya datang Ioannes Gibbo yang memaksa lintasan dan, dibantu oleh Diogenianos, yang mendapatkan kemenangan luar biasa melawan Isauria, di mana Conon meninggal.[1]

Dari tahun 494 hingga 497 orang-orang Isauria menutup diri mereka di benteng-benteng mereka di pegunungan Isauria, di mana mereka dipasok oleh Longinus dari Selinus melalui pelabuhan Antiokhia.

Pada tahun 497 Iohannes Scytha membunuh Longinus dari Cardala dan Athenodorus, yang kepalanya terkena tombak di Tarsus, sehingga dengan demikian mengakhiri perang. Pada tahun 498, Ioannes Gibbo menangkap para pemimpin musuh terakhir, Longinus dari Selinus dan Andis, dan mengirim mereka ke Kaisar, yang mengarak mereka di sepanjang jalan utama Konstantinopel ke Hippodrome, di mana mereka harus melakukan proskunesis di depan Kafisma kekaisaran.[2]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 495, Kaisar Anastasius I mengatakan kepada Patriark Effimios melaporkan hal ini kepada Ioannes, menantu laki-laki pemimpin Isauria, Athenodoros, yang merujuknya kembali ke Anastasius. Kaisar bertikai dengan Effimios sebelum naik takhta; Selanjutnya, Anastasius, yang bersimpati Monofisit, telah dipaksa oleh Effimios untuk menandatangani deklarasi ortodoksi sebelum dinobatkan. Karena alasan-alasan ini dia memutuskan untuk menuduh Effimios berkhianat karena mengungkapkan rencana kepada musuh. Pada tahun 496, Effimios dikucilkan dan digulingkan.[3]

Setelah perang Anastasius menghadiahi jenderalnya dengan konsul: Iohannes Scytha memegang jabatan pada tahun 498 dan Ioannes Gibbo pada tahun 499. Anastasius juga memerintahkan arsitek Aetherios untuk membangun Gerbang Chalke ke Istana Agung Konstantinopel untuk merayakan kemenangan,[4] dan penyair Christodoros memperingati perang dalam sebuah puisi yang kini hilang dalam enam buku, berjudul Isaurica.[5]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Joan Mervyn Hussey, Cambridge medieval history, CUP Archive, 1967, p. 480.
  2. ^ Michael McCormick, Eternal Victory: Triumphal Rulership in Late Antiquity, Byzantium and the Early Medieval West, Cambridge University Press, 1990,
  3. ^ John Bagnell Bury, A History of the Later Roman Empire from Arcadius to Irene, Adamant Media Corporation, 2005,
  4. ^ Jones, "Aetherius 2", p. 19.
  5. ^ Jones, "Christodorus", p. 293.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • John Bagnell Bury, History of the Later Roman Empire, BiblioBazaar, LLC, 2009, ISBN 1-113-20102-91-113-20102-9, p. 433.
  • Brian Croke, Count Marcellinus and His Chronicle, Oxford University Press, 2001, ISBN 0-19-815001-60-19-815001-6, pp. 137–138.
  • Jones, Arnold Hugh Martin, John Robert Martindale, John Morris, "Fl. Ioannes qui et Gibbus 93", The Prosopography of the Later Roman Empire, volume 2, Cambridge University Press, 1992, ISBN 0-521-20159-40-521-20159-4, pp. 617–618.