Pertempuran Breslau (1757)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Breslau
Bagian dari Perang Silesia Ketiga (Perang Tujuh Tahun)
Bataille de Breslau
Tanggal22 November 1757
LokasiBreslau, Kerajaan Prusia (sekarang Polandia)
Hasil Kemenangan Austria
Pihak terlibat
Bendera Prusia Prussia Bendera Kekaisaran Romawi Suci Austria
Tokoh dan pemimpin
August Wilhelm, adipati Brunswick-Bevern Pangeran Charles Alexander of Lorraine
Kekuatan
28,000 84,000
Korban
6,350 5,700

Pertempuran Breslau (juga dikenal sebagai Pertempuran di Sungai Lohe) adalah pertempuran yang berlangsung pada 22 Juli 1757 selama Perang Silesia Ketiga (bagian dari Perang Tujuh Tahun). Tentara Prusia sejumlah 28,000 bertempur melawan 84,000 tentara Austria. Prusia berhasil menggagalkan suatu serangan Austria, dengan korban 6.000 orang dibandingkan 5,000 korban di pihak Austria. Namun, keesokan harinya, Prusia mundur dari pertempuran. Garnisun Breslau menyerah pada 25 November 1757.

Perang Tujuh Tahun[sunting | sunting sumber]

Meskipun Perang Tujuh Tahun merupakan konflik global, perang tersebut lebih intens di teater Eropa disebabkan oleh Perang Suksesi Austria (1741–1748) yang baru selesai. Perjanjian Aix-la-Chapelle tahun 1748 mengakhiri perang sebelumnya dengan Austria. Frederick II dari Prusia, yang dikenal sebagai Frederick yang Agung, merebut provinsi Silesia yang makmur. Permaisuri Maria Theresa dari Austria telah menandatangani perjanjian untuk mengulur waktu demi membangun ulang kekuatan militer dan membentuk persekutuan baru; dengan maksud untuk merebut kembali kekuasaan di Kekaisaran Romawi Suci.[1] Pada 1754, meningkatnya ketegangan antara Inggris dan Prancis di Amerika Utara memberikan Maria Theresa kesempatan untuk merebut kembali wilayah dan untuk membatasi pertumbuhan kekuatan Prusia pernah tumbuh kekuasaan. Demikian pula, Prancis berusaha untuk mematahkan dominasi Inggris dalam perdagangan Atlantik. Prancis dan Austria membentuk koalisi, menyampingkan perseteruan lama mereka. Inggris bersekutu dengan Kerajaan Prusia; yang menarik tidak hanya wilayah uni personal raja Inggris, termasuk Hanover, tetapi juga kerabat-kerabatnya di Elektorat Brunswick-Lüneburg dan Hesse-Kassel. Rangkaian manuver politik ini kemudian dikenal sebagai Revolusi Diplomatik.[2]

Setelah mengalahkan Sachsen, Frederick berkampanye di Bohemia dan mengalahkan tentara Austria pada 6 Mei 1757 di Pertempuran Praha. Setelah diberitahu Prancis menyerang wilayah Hanover sekutunya, Frederick bergerak ke barat. Pada 5 November 1757, ia mengalahkan tentara gabungan Prancis dan Austria di Pertempuran Rossbach. Sementara itu, Austria berhasil merebut kembali Silesia: Pangeran Charles telah mengambil kota Schweidnitz dan bergerak ke Breslau di Silesia hilir.[3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Adipati Brunswick-Bevern seharusnya menjaga Silesia dengan kekuatan 32.000 pasukan. Ini segera berubah menjadi tugas yang sulit karena dia harus menghadapi pasukan utama Austria yang lebih kuat, dengan 54,000 pasukan yang dipimpin oleh Pangeran Charles Alexander dari Lorraine dan Count Leopold Joseph von Daun. Korps 28.000 tentara di bawah Leopold Franz von Nádasdy juga berhasil maju ke garis depan. Meskipun unggul jauh, Austria awalnya ingin menghindari pertempuran.

Setelah korps Nádasdy telah diperkuat hingga 43,000 pasukan, Austria mengepung Schweidnitz pada 14 Oktober. Serah terima kemudian berlangsung pada 13 November. Sampai saat itu, Bevern berhasil menahan pasukan utama Austria dalam pertempuran. Namun, pasukan tersebut menguat jauh setelah korps Nádasdy bergabung.

Karena bala bantuan tambahan, komandan Austria meninggalkan posisi mereka dan memutuskan untuk menyerang tentara Prusia langsung untuk merebut Breslau sebelum tentara Prusia utama tiba, untuk mencegah tentara Prusia menghabiskan musim dingin di Silesia.

Prusia memiliki lebih dari 40 batalyon dan 102 skuadron (total 28,400 pasukan). Di sisi lain, tentara Austria terdiri dari 96 batalyon, 93 kompi grenadier, 141 skuadron dan 228 pucuk artileri (total 83.606 pasukan).

Jalannya pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pangeran Charles Alexander dari Lorraine menyerang pasukan Prusia pada tanggal 22 November di luar gerbang Breslau, antara desa Kosel dan Gräbschen, memulai pertempuran dengan voli meriam. Prusia, yang telah mengambil posisi terfortifikasi di desa-desa sekitar, kemudian diserang di tiga titik terpisah. Setelah Austria mampu merebut beberapa desa, desa-desa tersebut diisi dengan meriam dan voli artileri diperkuat, Kemudian, adipati Brunswick-Bevern mengumpulkan sepuluh resimen dan mulai menyerang balik. Pergumulan sengit kemudian terjadi untuk merebut desa-desa, di mana tentara Prusia mampu mencetak beberapa keberhasilan penting menghadapi tentara Austria yang lebih kuat.Tidak diketahui apakah komandan Prusia berniat menyerang balik kembali atau mundur. Bagaimanapun, tentara Prusia akhirnya mundur mendadak seolah dengan aba-aba, entah diperintahkan atau tidak. Medan pertempuran kemudian ditinggalkan untuk Pangeran Charles dan tentara Prusia kembali ke Glogau melalui Breslau.

Pertempuran yang berlangsung hampir sepanjang hari merenggut 5,723 prajurit Austria dan 6,350 prajurit Prusia.

Hasil[sunting | sunting sumber]

Setelah tentara Prusia mundur, 10 batalyon di bawah Johann Georg von Lestwitz tetap tinggal di benteng Breslau yang segera dikepung Austria di bawah arahan Jenderal Nádasdy. Penduduk Breslau yang memihak Austria mempersulit pertahanan; tidak hanya mereka menekan Lestwitz untuk mengosongkan benteng, mereka juga membantu desertir Prusia.

Moral Prusia sangat rendah karena kekalahan mereka dan banyaknya tentara yang wajib militer, hingga disiplin hampir hancur. Lestwitz akhirnya menyerah malam hari tanggal 25 November dengan syarat ia boleh mundur tanpa hambatan. Dari 4,227 prajurit, hanya 599 yang berangkat ke Glogau, yang lainnya telah kabur.

Frederick telah bergerak ke barat untuk membantu sekutu Inggris membela Hanover. Akibat pertempuran ini, Frederick terpaksa mengubah rencana kampanye sepenuhnya. Sebelum berputar balik, ia telah mengalahkan pasukan Prancis dan pasukan Austria secara telak pada Pertempuran Rossbach. Setelah menang, ia berputar balik dan menempuh 272 km (169 mi) ke Leuthen dalam 12 hari.[4] Disana, pada 4 Desember, dia mengeksekusikan rencana manuver dan akal-akalan yang cemerlang, membodohi Pangeran Charles dan Daun. Setelah kalah telak di Leuthen, kebanyakan pasukan Austria yang menjaga kota mundur, meskipun mereka meninggalkan 17,000 orang garnisun dengan persediaan, di bawah komando Soloman Sprecher von Bernegg. Setelah pengepungan singkat tapi brutal, Frederick memaksa kapitulasi pada akhir Desember 1757.[5][6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peter H. Wilson, The Heart of Europe: A History of the Holy Roman Empire. Penguin Publishing, 2016, pp. 478–479.
  2. ^ D.B. Horn, "The Diplomatic Revolution" in J.O. Lindsay, ed., The New Cambridge Modern History vol. 7, The Old Regime: 1713–63 (1957): pp 449–64. Jeremy Black, Essay and Reflection: On the 'Old System' and the Diplomatic Revolution' of the Eighteenth Century, International History Review (1990) 12:2, pp. 301–323.
  3. ^ Fred Anderson, Crucible of War: The Seven Years' War and the Fate of Empire in British North America, 1754–1766. Knopf Doubleday Publishing Group, 2007, p. 302.
  4. ^ Spencer Tucker, Battles that Changed History: an Encyclopedia of World Conflict. ABC-CLIO, 2010.
  5. ^ Herbert J. Redman, Frederick the Great and the Seven Years' War, 1756–1763, McFarland, 2014,
  6. ^ Salomon Sprecher von Bernegg, Diarium der Belagerung von Breslau; und Capitulations-Puncte von der Uebergabe an Se. Königl. Majestät in Preussen: Nebst einem Verzeichniß mit Nahmen, derer Generals, Staabs-Officiers und andern Officiers, dann vom Feldwebel an summariter derer Kayserl. Königl. Trouppen, so den 21ten December ...; 21 Dec 1757. pp. 5–14. Berlin, 1758.

Sumber-sumber lain[sunting | sunting sumber]

  • Davies, Norman & Moorhouse, Roger. Mikrokosmos: Potret Eropa Tengah Kota. Pimlico. London, 2003, pp. 206-208. ISBN 0-7126-9334-30-7126-9334-3 (dengan peta pertempuran di halaman 513.)