Pertempuran Bet-Horon (66)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Bet-Horon adalah pertempuran pada tahun 66 M antara tentara Romawi dan Yahudi pemberontak dalam Perang Yahudi-Romawi Pertama.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pengaruh Romawi di Yudea[sunting | sunting sumber]

Yudea berada di bawah kekuasaan Romawi pada tahun 63 SM, ketika jenderal Romawi Pompey tiba di Levant sebagai bagian dari kampanye Romawi melawan Mithridates VI dari Pontus. Pada tahun 37 SM Roma menobatkan Herodes Agung sebagai raja boneka di Yudea, membantunya mengusir pemimpin yang didukung Parthia, Antigonus II Matica. Tak lama setelah Herodes mati, Yudea dibagi di antara anak-anaknya sebagai tetrarki, tapi karena terjadi kekacauan pada tahun 6 M itu wilayah itu diambil alih langsung di bawah kekuasaan Roma dan, dengan pengecualian kecil daerah otonom di bagian utara, dijadikan sebuah provinsi Romawi, yang diperintah oleh prefek yang ditunjuk oleh Roma.

Pemberontakan dalam provinsi Yudea[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 66 M, ketegangan lama antara penganut agama Yunani dan agama Yahudi memburuk setelah jemaat Yahudi menyaksikan warga sipil Yunani mengorbankan burung di depan sinagoge setempat di Kaisarea[1] dan mengajukan protes kepada pihak berwenang. Garnisun Romawi tidak mau turut campur tangan, sehingga memicu protes rakyat terhadap perpajakan Romawi. Protes itu diabaikan oleh gubernur sampai banyaknya serangan di Yerusalem terhadap warga negara Romawi dan orang-orang lain yang dituduh simpatisan Romawi, membuat garnisun tentara untuk campur tangan. Tentara Romawi diserang saat mereka bergerak melalui kota dengan peningkatan proporsi penduduk Yahudi; banyak tentara tewas dan sisanya dievakuasi dari Yerusalem.[2][butuh sumber yang lebih baik] Ketika berita-berita aksi ini menyebar, banyak kota-kota lain dan orang-orang Yahudi bergabung dengan pemberontakan. Karena takut semakin memburuk, raja Agripa II yang pro-Romawi dan adiknya Berenice melarikan diri dari Yerusalem ke Galilea.

Intervensi Legion Suriah[sunting | sunting sumber]

Cestius Gallus, legatus Suriah, memasuki Yerusalem dengan Legio XII Fulminata dan tambahan pasukan, dengan tujuan untuk menghancurkan pemberontak dan memulihkan ketertiban. Seperti itulah standar reaksi Romawi terhadap pemberontakan pada zaman itu. Semua pasukan dikerahkan, dibentuk menjadi kolom dan dikirim untuk menghadapi apa yang dianggap sebagai pusat kerusuhan. Idealnya, unjuk kekuatan semacam itu memungkinkan Roma untuk mendapatkan kembali inisiatif dan mencegah pemberontakan berkembang lebih kuat.[3] Gallus menaklukkan Bezetha, di Lembah Yizreel, yang segera menjadi kursi Besar Sanhedrin (pengadilan agama agung Yahudi), tapi setelah tidak mampu merebut Temple Mount, dia sekarang memutuskan untuk mundur dan menunggu bala bantuan.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Bet-Horon Hulu, lukisan dari tahun 1880

Pada saat penarikan mundur menuju pantai dari Yerusalem, orang-orang Romawi dikejar oleh para pemberontak. Saat mereka mendekati jalan melintas Bet-Horon, mereka disergap dan mendapat serangan dari peluru api dan panah. Mereka kemudian tiba-tiba dihadapi oleh kekuatan besar dari pemberontak infanteri Yudea. Tentara Roma tidak bisa membentuk formasi dalam batas-batas jalur sempit itu dan kehilangan kohesi di bawah serangan sengit. Hampir seluruh legiun hancur, dengan 6.000 tentara tewas, banyak yang terluka dan sisanya melarikan diri dalam keadaan berantakan. Gallus berhasil melarikan diri dengan sebagian kecil pasukannya ke Antiokhia dengan mengorbankan sebagian besar pasukannya dan sejumlah besar material. Setelah pertempuran, pemberontak Yahudi melucuti tentara Romawi yang mati dan mengambil baju zirah, ketopong, peralatan, dan senjata.

Ini besar Romawi mengalahkan mendorong lebih banyak relawan dan kota-kota di Yudea untuk membuang banyak mereka dengan para pemberontak. Perang skala penuh itu, maka tak terelakkan.

Setelah pertempuran[sunting | sunting sumber]

Segera setelah kedatangannya, Gallus meninggal (sebelum musim semi 67 M), dan digantikan jabatan gubernurnya oleh Mucianus. Kejutan kekalahan meyakinkan Roma untuk sepenuhnya berkomitmen menghancurkan pemberontakan terlepas dari biaya.[4] Kaisar Nero dan senat kemudian diangkat Vespasian, yang kelak menjadi Kaisar, untuk membawa tentara Romawi ke Yudea dan menghancurkan pemberontakan dengan kekuatan empat Legiun.

Sastra[sunting | sunting sumber]

Dalam Manda Scott novel sejarah, Roma: Elang dari kedua Belas, penulis menggambarkan Pertempuran Beth Horon dan kehancuran XII legiun.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Josephus, War of the Jews II.14.5
  2. ^ Josephus, War of the Jews
  3. ^ Goldworthy, Adrian (2000). Roman Warfare. London: Cassell & Co. 
  4. ^ Rome and Jerusalem; the Clash of Ancient Civilizations. Martin Goodman 2007. p 14

Pustaka[sunting | sunting sumber]