Perjanjian Delhi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perjanjian Delhi
Pemindahan Penduduk Berdasarkan Ketentuan Perjanjian Delhi
International border at Wagah - evening flag lowering ceremony.jpg
Bendera India dan Pakistan diturunkan di Perbatasan Wagah di Punjab
TipePemindahan penduduk
KonteksPerang dingin
Dirancang17 April 1973
Ditandatangani9 April 1973; 46 tahun lalu (1973-04-09)
LokasiNew Delhi, India
Segel19 September 1973
Efektif8 Agustus 1973
KondisiRatifikasi oleh kedua belah pihak
Kadaluarsa28 Agustus 1974 (1974-08-28)
Kadaluarsa1 Juli 1974
MediatorMenteri dalam negeri India, Pakistan dan Bangladesh
NegosiatorMenteri luar negeri India, Pakistan dan Bangladesh
PenandatanganSwaran Singh
(Menteri Luar Negeri India)
Aziz Ahmed
(Menteri Luar Negeri Pakistan)
Kamal Hossain
(Menteri Luar Negeri Bangladesh)
Pihak India
 Pakistan
 Bangladesh
RatifikasiParlemen India dan Pakistan
PenyimpanIndira Gandhi
Perdana Menteri India
Zulfikar Ali Bhutto
Perdana Menteri Pakistan
Depositaries
BahasaInggris

Perjanjian Delhi adalah sebuah perjanjian trilateral yang ditandatangani antara India, Pakistan dan Bangladesh pada 28 Agustus 1973; dan diratifikasi hanya oleh India dan Pakistan.[1] Ini memungkinkan pemulangan tahanan perang dan pejabat interniran yang ditahan di ketiga negara tersebut setelah Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971. Kesepakatan itu telah dikritik karena kegagalan Pakistan untuk memulangkan penutur bahasa Urdu di Bangladesh dan tidak meminta pertanggungjawaban kepada 195 pejabat militer senior yang dituduh melakukan pelanggaran selama perang.[2]

Perjanjian itu ditandatangani oleh menteri luar negeri India, Pakistan dan Bangladesh di New Delhi setelah Perjanjian Simla.[1]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Bangladesh tahun 1971, ribuan pejabat pemerintahan Bengali dan personil militer diinternir di Pakistan Barat bersama dengan keluarga mereka oleh Pemerintah Pakistan. Di Bangladesh, banyak orang di komunitas berbahasa Urdu ingin pindah ke Pakistan. India menahan beberapa ribu tahanan perang Pakistan setelah penyerahan diri Pakistan pada 16 Desember 1971, termasuk 195 perwira militer yang ditahan karena pelanggaran perilaku.

Presiden Zulfikar Ali Bhutto mengancam akan menempatkan pejabat Bengali tersebut untuk diadili jika Bangladesh melanjutkan dengan rencana untuk mendakwa dugaan bagi penjahat perang Pakistan.[3]

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Perjanjian tersebut mulai berlaku pada 8 Agustus 1973 dan berakhir pada 1 Juli 1974. Menurut ketentuan perjanjian, Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengawasi pemulangan warga Bangladesh dan Pakistan. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, 121.695 orang Bengali dipindahkan dari Pakistan ke Bangladesh. Mereka termasuk pegawai negeri dan pejabat militer Bengali tingkat tinggi. Sebanyak 108.744 warga sipil non-Bengali dan pegawai negeri dipindahkan dari Bangladesh ke Pakistan.[4] India membebaskan 6.500 tahanan perang Pakistan, yang sebagian besar diangkut dengan kereta ke Pakistan.[5] Pada tahun 1974, Jenderal Niazi adalah perwira Pakistan terakhir yang secara simbolis dipulangkan melalui Perbatasan Wagah.[4]

Meskipun perjanjian itu menyerukan repatriasi Bihari penutur bahasa Urdu dengan di Bangladesh, Pemerintah Pakistan mengundurkan diri dari janjinya untuk memukimkan kembali komunitas di Pakistan.[6] Hal ini memunculkan komunitas Pakistan tanpa negara di Bangladesh.

Kejahatan perang yang dicurigai[sunting | sunting sumber]

Di antara para tahanan perang, 195 perwira militer Pakistan yang ditahan di India diidentifikasi sebagai tersangka utama kejahatan perang. Pakistan mendesak agar pembebasan mereka sebagai salah satu tuntutan utamanya. Hal ini menekan beberapa negara Muslim untuk menahan pengakuan Bangladesh sampai pembebasan 195 perwira.[7] India lebih menyukai pemulangan mereka ke Pakistan. Dalam teks perjanjian tersebut, Menteri Luar Negeri Bangladesh Dr. Kamal Hossain menyatakan bahwa:

Pakistan menghindari permintaan Bangladesh untuk menahan pengadilan para tersangka kejahatan perang. Namun, Aziz Ahmed, delegasi Pakistan di pertemuan Delhi, menyatakan bahwa pemerintahnya "sangat menyesalkan kejahatan yang mungkin dilakukan".[5][2]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pemulangan tersebut merupakan tonggak penting dalam rekonsiliasi antara Bangladesh dan Pakistan. Kedua negara menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1974. Di Bangladesh, banyak pejabat yang dipulangkan menjadi terkenal. Contoh yang patut dicatat adalah Abdus Sattar, Presiden Bangladesh ke-9. Banyak personil militer repatriasi yang bertugas di kepemimpinan Angkatan Bersenjata Bangladesh, termasuk Laksamana Belakang Mahbub Ali Khan dan Letnan Jenderal Muhammad Mahbubur Rahman.

Penolakan Pakistan untuk memulangkan para penutur bahasa Urdu yang tak bernegara di Bangladesh tetap menjadi titik rawan bagi hubungan Bangladesh dengan Pakistan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Levie, Howard S. (Januari 1974). "The Indo-Pakistani Agreement of August 28, 1973". American Journal of International Law (dalam bahasa Inggris). American Society of International Law. 68 (1): 95–97. JSTOR 2198806. 
  2. ^ a b Ahamed, Syeed (Mei 2010). "The Curious Case of the 195 War Criminals". The Daily Star Forum (dalam bahasa Inggris). 3. 
  3. ^ Facts on File Yearbook: 1973. Facts on File (dalam bahasa Inggris). New Delhi. 1 Januari 1973. ISBN 0-87-196-032-X. 
  4. ^ a b UN. "Report of the United Nations High Commissioner for Refugees". UNCHR (dalam bahasa Inggris). UNCHR. Diakses tanggal 16 Februari 2013. 
  5. ^ a b c "Text of the tri-patriate agreement of Bangladesh-Pakistan-India". Bangladesh Genocide Archives (dalam bahasa Inggris). 2 Maret 2008. Diakses tanggal 4 Maret 2008. 
  6. ^ Stanley Walpert (1993). Zulfi Bhutto of Pakistan:his life and times (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 9780195076615. 
  7. ^ Khasru, B.Z. The Bangladesh Military Coup and the CIA Link (dalam bahasa Inggris). Rupa Publications. ISBN 8129134160. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]