Perdana Menteri Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Perdana Menteri Israel (ראש הממשל, Rosh HaMemshala, menyatakan Kepala Pemerintahan; bahasa Arab: رئيس الحكومة‎) adalah kepala pemerintahan Israel dan tokoh politik yang paling kuat di Israel (judul Presiden Israel adalah posisi sebagian besar kehormatan). Perdana menteri adalah kepala eksekutif negara. Kediaman resmi perdana menteri, Beit Rosh Hamemshala (kantor perdana menteri) adalah di Yerusalem. Perdana menteri saat ini adalah Yair Lapid dari Yesh Atid, orang ke-14 untuk memegang posisi (pengasuh tidak termasuk).

Setelah pemilihan, Presiden mencalonkan anggota Knesset untuk menjadi perdana menteri setelah meminta para pemimpin partai yang mereka dukung untuk posisi itu. Calon kemudian menyajikan platform pemerintah dan harus menerima mosi percaya untuk menjadi perdana menteri. Antara tahun 1996 dan 2001, Perdana Menteri yang dipilih secara langsung, terpisah dari Knesset.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kantor perdana menteri muncul pada tanggal 14 Mei 1948, tanggal Deklarasi Pembentukan Negara Israel, ketika pemerintah sementara telah dibuat. David Ben-Gurion, pemimpin Mapai dan kepala Badan Yahudi menjadi pertama Perdana Menteri Israel. Posisi ini menjadi permanen pada tanggal 8 Maret 1949 ketika pemerintahan pertama dibentuk. Ben-Gurion mempertahankan perannya sampai tahun 1953 akhir, ketika ia mengundurkan diri untuk menetap di Kibbutz dari Sde Boker. Ia digantikan oleh Moshe Sharett. Namun, Ben-Gurion kembali dalam sedikit di bawah dua tahun untuk merebut kembali posisinya. Ia mengundurkan diri untuk kedua kalinya pada tahun 1963, melepaskan diri dari Mapai untuk membentuk Rafi. Levi Eshkol mengambil alih sebagai kepala Mapai dan perdana menteri. Ia menjadi perdana menteri pertama untuk kepala negara di bawah bendera dua partai ketika Mapai membentuk Penjajaran dengan Ahdut HaAvoda pada tahun 1965. Pada tahun 1968 ia juga menjadi pemimpin partai hanya untuk perintah yang mayoritas mutlak dalam Knesset, setelah Mapam dan Rafi bergabung ke dalam Alignment, memberikan 63 kursi di Knesset 120 kursi.

Pada tanggal 26 Februari 1969, Eshkol menjadi perdana menteri pertama yang mati saat menjabat (di kantor), dan sementara digantikan oleh Yigal Allon. Namun, keberlangsungan tugas Allon kurang dari satu bulan, sebagai pihak yang membujuk Golda Meir untuk kembali ke kehidupan politik dan menjadi perdana menteri Maret 1969. Meir adalah wanita pertama perdana menteri Israel, dan yang ketiga di dunia (setelah Sirimavo Bandaranaike dan Indira Gandhi).

Meir mengundurkan diri pada tahun 1974 setelah Komisi Agranat menerbitkan temuan pada Perang Yom Kippur, meskipun telah membebaskan nya menyalahkan. Yitzhak Rabin mengambil alih, meskipun ia juga mengundurkan diri menjelang akhir yang Knesset kedelapan masa berikutnya serangkaian skandal termasuk bunuh diri dari Menteri Perumahan Abraham Ofer setelah polisi mulai menyelidiki tuduhan ia menggunakan dana pihak ilegal, dan Asyer Yadlin (gubernur menunjuk dari Bank Israel) dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena menerima suap. Istri Rabin, Leah, juga ditemukan memiliki rekening bank di luar negeri, yang ilegal di Israel pada saat itu.

Menachem Begin menjadi perdana menteri pertama sayap kanan Likud ketika itu memenangkan pemilu 1977, dan disimpan pasca pemilu pada tahun 1981. Ia mengundurkan diri pada tahun 1983 karena alasan kesehatan, melewati tampuk kekuasaan untuk Yitzhak Shamir.

Setelah pemilu 1984 terbukti tidak meyakinkan dengan baik Penjajaran Likud maupun mampu membentuk pemerintah, pemerintah persatuan nasional dibentuk dengan ministership prima berputar - Shimon Peres mengambil dua tahun pertama, dan digantikan oleh Shamir tengah melalui istilah Knesset.

Meskipun pemilu 1988 diproduksi lagi pemerintah persatuan nasional, Shamir mampu mengambil peran sendirian. Peres membuat tawaran yang gagal untuk membentuk pemerintah sayap kiri pada tahun 1990, tetapi gagal, meninggalkan Shamir berkuasa sampai 1992.

Rabin menjadi perdana menteri untuk kedua kalinya ketika ia memimpin Buruh ke kemenangan dalam pemilihan 1992. Setelah pembunuhan pada tanggal 4 November 1995, Peres mengambil alih sebagai perdana menteri.

Pemilihan[sunting | sunting sumber]

Selama Knesset ketigabelas (1992-1996) itu memutuskan untuk mengadakan pemungutan suara terpisah untuk model perdana menteri setelah pemilihan presiden Amerika. Pada tahun 1996, ketika pemilihan seperti pertama terjadi, hasilnya adalah kejutan kemenangan bagi Benjamin Netanyahu setelah jajak pendapat pemilihan memprediksi bahwa Peres adalah pemenang.[2] Namun, dalam pemilihan Knesset diadakan pada saat yang sama, Buruh memenangkan suara lebih dari pihak lainnya (27%). Jadi Netanyahu, meskipun posisi teoretis tentang kekuasaan, diperlukan dukungan dari pihak agama untuk membentuk pemerintahan yang layak.

Akhirnya Netanyahu gagal terus pemerintah bersama-sama, dan pemilihan awal untuk kedua Perdana Menteri dan Knesset dipanggil pada tahun 1999. Meskipun lima calon mengumumkan niat mereka untuk menjalankan, tiga partai-partai kecil yang mewakili (Benny Begin dari Herut - Gerakan Nasional, Azmi Bishara dari Balad dan Yitzhak Mordechai dari Pusat) turun sebelum hari pemilihan, dan Ehud Barak mengalahkan Netanyahu dalam pemilihan. Namun, sistem baru lagi tampaknya telah gagal, karena walaupun Satu Israel-nya Barak (aliansi Tenaga Kerja, Gesher dan Meimad) memenangkan suara lebih dari pihak lain dalam pemilu Knesset, mereka mengumpulkan hanya 26 kursi, yang terendah yang pernah oleh memenangkan pihak, yang berarti bahwa koalisi dengan enam partai kecil sekali lagi diperlukan.

Pada tahun 2001 awal, Barak mengundurkan diri setelah pecahnya Intifadah al-Aqsa. Namun, pemerintah tidak dibawa turun, dan pemilihan perdana menteri hanya untuk yang diperlukan. Dalam pemilihan itu sendiri, Ariel Sharon dengan nyaman mengalahkan Barak, mengambil 62,4% suara. Namun, karena Likud hanya memiliki 21 kursi di Knesset, Sharon harus membentuk pemerintah persatuan nasional. Setelah kemenangan Sharon, diputuskan untuk membunuh dengan pemilihan terpisah untuk perdana menteri dan kembali ke sistem sebelumnya.

Tahun 2003 dan seterusnya[sunting | sunting sumber]

Pemilu tahun 2003 dilakukan dengan cara yang sama seperti sebelum 1996. Likud memenangkan 38 kursi, yang tertinggi dari seluruh pihak untuk lebih dari satu dekade, dan sebagai pemimpin partai Sharon ditunjuk menjadi perdana menteri. Namun, menjelang akhir masa jabatannya dan terutama sebagai akibat dari perpecahan jauh di dalam Likud atas rencana pelepasan sepihak Israel, Sharon memisahkan diri dari partainya untuk membentuk Kadima, mengelola untuk mempertahankan posisinya sebagai Perdana Menteri dan juga menjadi Perdana Menteri pertama tidak menjadi anggota baik Ketenagakerjaan atau Likud (atau pendahulu mereka). Namun, ia menderita stroke pada Januari 2006, di tengah-tengah musim pemilihan, yang menyebabkan Ehud Olmert untuk menjadi Penjabat Perdana Menteri pada minggu-minggu menuju ke pemilu. Dia dipilih oleh kabinet yang akan Interim Perdana Menteri baru saja setelah pemilu tahun 2006, ketika Sharon telah mencapai 100 hari menderita cacat. Ia kemudian menjadi ketiga Israel Perdana Menteri Interim, hanya beberapa hari sebelum membentuk pemerintah sendiri baru sebagai pejabat Perdana Menteri Israel.

Urutan suksesi[sunting | sunting sumber]

Jika Perdana Menteri meninggal di kantor, Kabinet memilih sebuah Sementara Perdana Menteri,[3] untuk menjalankan pemerintahan sampai pemerintahan baru ditempatkan dalam kekuasaan. Yigal Allon menjabat sebagai Perdana Menteri Interim setelah kematian Levi Eshkol, seperti tidak Shimon Peres setelah pembunuhan Yitzhak Rabin.

Menurut hukum Israel, jika Perdana Menteri sementara tidak mampu daripada mati (seperti yang terjadi setelah stroke Ariel Sharon pada awal 2006), kekuasaannya akan dipindahkan ke Pejabat Perdana Menteri, sampai sembuh perdana menteri (Ehud Olmert mengambil alih dari Sharon ), sampai dengan 100 hari. Jika perdana menteri dinyatakan secara permanen tidak mampu, atau periode yang berakhir, Presiden Israel mengawasi proses perakitan pemerintah koalisi baru, dan di sementara perdana menteri bertindak atau menteri incumbent lainnya ditunjuk oleh Kabinet untuk melayani sebagai Perdana Interim Menteri.

Dalam kasus Sharon, pemilu telah jatuh tempo terjadi dalam waktu 100 hari sejak awal koma sehingga koalisi pasca pemilu proses pembangunan pra-empted ketentuan darurat untuk pemilihan perdana menteri baru. Namun, Olmert diangkat menjadi perdana menteri interim pada tanggal 16 April 2006, setelah pemilu, hanya beberapa hari sebelum ia telah membentuk sebuah pemerintahan pada tanggal 4 Mei 2006, untuk menjadi perdana menteri resmi.

Perdana Menteri Sementara dan Wakil Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Selain dari posisi Menteri akting prima, ada juga wakil perdana menteri dan wakil perdana menteri.

Pemerintahan Sementara[sunting | sunting sumber]

Kediaman Perdana Manteri[sunting | sunting sumber]

Selama masa jabatannya, kehidupan perdana menteri di Yerusalem. Sejak 1974, kediaman resmi perdana menteri adalah Beit Aghion, di sudut Arthur Balfour. Balfour dan Smolenskin jalan-jalan di Rehavia.[4]

Daftar Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Basic Law: The Government (2001) Sections 7a, 13d
  2. ^ Prime Minister Netanyahu. Remember? Maariv, 30 August 2005
  3. ^ Q&A: Israel's political future BBC News, 11 January 2006
  4. ^ "From modesty to monstrosity, David Kroyanker, [[Haaretz]], May 1, 2009". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-15. Diakses tanggal 2009-05-15. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Israeli ministers