Perbatasan Bangladesh–India

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perbatasan Bangladesh–India
Chickensneckindia.jpg
Perbatasan ini telah menciptakan jalur sempit yang dikenal sebagai "Leher ayam" yang telah membuat komunikasi dan transportasi antara daratan India dan India Timur Laut tidak nyaman
Karakteristik
Entitas  Bangladesh  India
Panjang4,156 km (2,582 mi)
Sejarah
Didirikan17 Agustus 1947

Pembentukan Garis Radcliffe oleh Sir Cyril Radcliffe karena Pemisahan India
Bentuk terkini7 Mei 2015

Pertukaran enklave, penyederhanaan batas-batas darat

Perbatasan Bangladesh–India, dikenal secara lokal sebagai Perbatasan Internasional (International Border; IB), adalah sebuah perbatasan internasional yang memanjang antara negara Bangladesh dan India, mendemarkasi delapan divisi di Bangladesh dan negara-negara bagian di India.

Bangladesh dan India berbagi perbatasan internasional sepanjang 4,156 km (2,582 mi), perbatasan darat kelima terpanjang di dunia, termasuk sepanjang 262 km (163 mi) di Assam, 856 km (532 mi) di Tripura, 180 km (110 mi) di Mizoram, 443 km (275 mi) di Meghalaya, dan 2,217 km (1,378 mi) di Bengal Barat.[1] Divisi Mymensingh, Khulna, Rajshahi, Rangpur, Sylhet dan Chittagong di Bangladesh terletak di sepanjang perbatasan. Sejumlah pilar menandai perbatasan antara kedua negara. Bagian perbatasan yang dibatasi kecil dipagari di kedua sisi. Perjanjian Batas Tanah untuk menyederhanakan perbatasan telah diratifikasi oleh India dan Bangladesh pada 7 Mei 2015.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Garis Radcliffe diterbitkan pada 17 Agustus 1947 sebagai batas garis demarkasi antara India dan Pakistan atas pemisahan India. Dinamai dari nama arsiteknya, Sir Cyril Radcliffe, yang, menjabat sebagai ketua Komisi Perbatasan, melakukan pembagian yang adil terhadap teritori seluas 175000 mil persegi (450000 km2) dengan 88 juta penduduk.[3]

Isu[sunting | sunting sumber]

Komandan BDR (sekarang BGB) memeriksa tentara Bangladesh yang tewas di Perbatasan

Perbatasan ini digunakan sebagai rute untuk menyelundupkan ternak, makanan, obat-obatan dan obat-obatan dari India ke Bangladesh. Selain itu, imigran gelap dari Bangladesh menyeberangi perbatasan ke India. Karena sejumlah besar imigran gelap yang menyeberang dari Bangladesh ke India, kebijakan tembak-menembak yang kontroversial telah diberlakukan oleh patroli perbatasan India.[4][5] Kebijakan ini diawali dengan laporan-laporan kekerasan antara para migran ilegal dan tentara India.[6] Perbatasan juga telah menyaksikan pertempuran sesekali antara Pasukan Pengamanan Perbatasan India (BSF) dan Penjaga Perbatasan Bangladesh, terutama pada tahun 2001.

Pada bulan Juli 2009, Channel 4 News melaporkan bahwa ratusan Bangladesh dibunuh oleh BSF di sepanjang Pembatas India-Bangladesh. BSF mengklaim bahwa tujuan utama pembatas ini adalah untuk memeriksa imigrasi ilegal dan untuk mencegah terorisme lintas batas.[7] Pada tahun 2010, Human Rights Watch (HRW) mengeluarkan laporan setebal 81 halaman yang memunculkan pelanggaran BSF yang tak terhitung jumlahnya. Laporan ini disusun dari wawancara yang diambil dari para korban penyiksaan BSF, saksi, anggota BSF dan mitranya di Bangladesh. Laporan tersebut menyatakan bahwa lebih dari 1000 warga Bangladesh tewas selama dekade pertama abad ke-21. Menurut HRW, BSF tidak hanya menembak imigran gelap atau penyelundup tetapi bahkan orang-orang tak berdosa yang terlihat dekat, kadang-kadang bahkan orang yang bekerja di ladang (lahan pertanian) di dekat perbatasan.[8]

Bangladesh
India
Pos nomor 1273 pada perbatasan Bangladesh–India

BSF sering dituduh oleh pemerintah Bangladesh melakukan serangan ke wilayah Bangladesh, dan penembakan membabi buta terhadap warga sipil di sepanjang perbatasan India-Bangladesh. Ini adalah pembalasan terhadap imigrasi ilegal besar-besaran dari Bangladesh ke India, yang mana penghalang India-Bangladesh sedang berlangsung.[9] Dalam sebuah konferensi pers pada bulan Agustus 2008, para pejabat BSF India mengakui bahwa mereka telah membunuh 59 orang ilegal (34 orang Bangladesh, 21 orang India, yang tidak diketahui identitasnya) yang berusaha menyeberangi perbatasan selama enam bulan sebelumnya. [10] Media Bangladesh menuduh BSF menculik 5 anak-anak Bangladesh, berusia antara 8 hingga 15 tahun, dari Haripur Upazila di Distrik Thakurgaon Bangladesh, pada tahun 2010. Anak-anak tersebut sedang mengatur jaring ikan di dekat perbatasan.[11] Pada 2010, Human Rights Watch menuduh Pasukan Keamanan Perbatasan untuk pembunuhan tanpa pandang bulu. Pasukan BSF membunuh dan menggantung mayat di atas pagar – yaitu dari Ms. Felani (gadis Bangladesh berusia 15 tahun) – pada 7 Januari 2011.[12]

Banyak konferensi diadakan antara India dan Bangladesh untuk membahas isu-isu seperti penyelundupan dan pelanggaran, mengangkat ternak, perdagangan obat-obatan dan senjata. Kolonel Muhammad Shahid Sarwar dari BGB memberikan Pasukan Pengamanan Perbatasan daftar pelaku kejahatan yang terjadi di India, dan pihak BSF juga menyerahkan daftar yang sama kepada BGB.

Batas maritim[sunting | sunting sumber]

India dan Bangladesh telah terlibat dalam delapan putaran negosiasi bilateral yang dimulai sejak tahun 1974, tetapi tetap tidak meyakinkan hingga 2009. Pada Oktober 2009, Bangladesh melayani India dengan pemberitahuan proses arbitrase di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (United Nations Convention on the Law of the Sea; UNCLOS).

Pengadilan Arbitrase menyampaikan putusan pada 7 Juli 2014 dan menyelesaikan perselisihan ini.[13]

Pembatas[sunting | sunting sumber]

Pagar perbatasan di dekat stasiun Perbatasan Hili di Bangladesh Barat

Proyek ini mengalami beberapa penundaan dan belum ada tanggal penyelesaian yang jelas untuk proyek ini.[14][15][16] Penghalang saat selesai akan dipatroli oleh Pasukan Pengamanan Perbatasan (Border Security Force; BSF). Pagar juga akan dialiri arus listrik. BSF mengklaim bahwa tujuan utama pembatas ini adalah untuk mencegah penyelundupan narkotika.[7]

India membangun perbatasan India–Bangladesh, sebuah pagar kawat dan beton sepanjang 3406-kilometer (2116 mi) dengan tinggi di bawah 3 meter, untuk mencegah penyelundupan narkotika. Dari ini, 500 kilometer pagar selesai dengan biaya 28,81 miliar (US$450 juta) pada November 2007. Tenggat waktu untuk penyelesaian proyek sudah diatur pada 2008–09.[14] Pada Oktober 2009, sekitar 2649 kilometer pagar sepanjang sekitar 3326 kilometer jalan perbatasan telah selesai dibangun. Tenggat waktu untuk penyelesaian proyek direvisi menjadi Maret 2010.[15] Pada Maret 2011, 2735 kilometer pagar telah selesai dan tenggat waktunya direvisi menjadi Maret 2012.[16]

Assam berbagi 263 km perbatasan dengan Bangladesh di mana 143.9 km diantaranya adalah daratan dan 119.1 km adalah sungai. Sampai dengan November 2011, pagar sepanjang 221.56 km telah diselesaikan.[17] India telah menyelesaikan instalasi lampu sorot sepanjang 277 kilometer di sektor Bengal Barat.[14] Terkadang antara tahun 2001 dan 2006, pasukan keamanan Perbatasan Bangladesh (BDR) mengalami bentrok dengan Pasukan Keamanan Perbatasan India ketika pagar tersebut dibangun di atas tanah tak bertuan.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Border Management: Dilemma of Guarding the India–Bangladesh Border" (dalam bahasa Inggris). IDSA. Januari 2004. 
  2. ^ "Parliament passes historic land accord bill to redraw border with Bangladesh – Times of India" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 November 2016. 
  3. ^ Read, Anthony; Fisher, David (1998). The Proudest Day: India's Long Road to Independence (dalam bahasa Inggris). New York: W. W. Norton & Company. hlm. 482. ISBN 9780393045949. 
  4. ^ Adams, Brad (23 Januari 2011). "India's shoot-to-kill policy on the Bangladesh border". The Guardian (dalam bahasa Inggris). London. 
  5. ^ "India: New Killings, Torture at Bangladeshi Border" (dalam bahasa Inggris). 24 July 2011. Diakses tanggal 17 November 2016. 
  6. ^ "BSF jawan killed in ambush near Bangladesh border – Latest News & Updates at Daily News & Analysis" (dalam bahasa Inggris). 6 Agustus 2010. Diakses tanggal 17 November 2016. 
  7. ^ a b [1], Channel 4 News, 24 Juli 2009
  8. ^ "India/Bangladesh: Indiscriminate Killings, Abuse by Border Officers". Human Rights Watch (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2011. Diakses tanggal 21 Januari 2011. 
  9. ^ Staff Correspondent (24 April 2005). "Border tension flares as BSF kills 2 more" (dalam bahasa Inggris). The Daily Star. Diakses tanggal 19 April 2007. 
  10. ^ India says 59 killed over last six months on Bangladesh border, Reuters, 24 Agustus 2008.
  11. ^ "BSF abducts 5 children from border". The Daily Star (dalam bahasa Inggris). 24 Juli 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2010. Diakses tanggal 24 Juli 2010. 
  12. ^ "15 Years Innocent Bangladeshi Girl Felani Killed by Aggressive Indian Border Security Force (BSF)" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 November 2016. 
  13. ^ "UN tribunal puts an end to 40-year-old India-Bangladesh maritime dispute". RT Op-Edge (dalam bahasa Inggris). 16 Juli 2014. Diakses tanggal 29 Mei 2015. 
  14. ^ a b c "Centre has fenced 3406 km along Indo-Bangladesh border" (dalam bahasa Inggris). Thaindian news. 27 November 2007. 
  15. ^ a b "Indo-Bangla border fencing to be completed by March 2010". Zee News (dalam bahasa Inggris). 9 Oktober 2009. Diakses tanggal 6 Agustus 2012. 
  16. ^ a b "Bangla border fence deadline extended". The Assam Tribune (dalam bahasa Inggris). 17 Maret 2011. Diakses tanggal 6 Agustus 2012. 
  17. ^ "Fencing along India–Bangladesh Border" (dalam bahasa Inggris). Ministry of Home Affairs, Govt of India. Diakses tanggal 7 Agustus 2012. 
  18. ^ "India–Bangladesh News from India" (dalam bahasa Inggris). India Monitor. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2007. Diakses tanggal 11 Juli 2007. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 26°15′43″N 88°45′06″E / 26.26194°N 88.75167°E / 26.26194; 88.75167