Penghalang uap

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Penghalang uap (atau Vapor barrier) adalah bahan yang digunakan untuk mencegah udara lembab, biasanya terbuat dari lembaran plastik atau foil, yang menahan difusi uap air melalui dinding, lantai, langit-langit, atau rakitan atap bangunan untuk mencegah kondensasi interstisial dan pengemasan. Secara teknis, banyak dari bahan ini hanya penghambat uap karena memiliki tingkat permeabilitas yang bervariasi.

Bahan untuk membuat penghalang uap memiliki tingkat transmisi uap air (MVTR) yang ditetapkan dengan metode uji standar. Satuan unit yang umum dipakai adalah g/m2·hari atau g/100in2·hari. Permeabilitas dapat dinyatakan dalam perm, ukuran laju perpindahan uap air melalui bahan (1.0 US perm = 1.0 butir/kaki persegi·jam·inci air raksa ≈ 57 SI perm = 57 ng/s·m2·Pa). Kode bangunan Amerika telah mengklasifikasikan penghambat uap sebagai memiliki permeansi uap air 1 perm atau kurang ketika diuji sesuai dengan pengering ASTM E96, atau metode cangkir kering. Bahan penghambat uap umumnya dikategorikan sebagai:

  • Kedap air (≤1 US perm, atau 57 SI perm) – seperti kertas kraft yang dilapis aspal, pelapis elastomer, cat tahan uap, cat berbahan dasar minyak, penutup dinding vinil, polistirena yang diekstrusi, kayu lapis, OSB;
  • Semi-permeabel (1-10 US perm, atau 57-570 SI perm) – seperti polistirena yang diperluas tanpa permukaan, isosianurat berwajah serat, kertas bangunan yang diresapi aspal berat, beberapa cat berbasis lateks);
  • Permeabel (>10 US perm, atau >570 SI perm) – seperti papan gipsum dan plester yang tidak dicat, insulasi fiber glass tanpa permukaan, insulasi selulosa, plesteran yang tidak dicat, selubung semen, poliolefin spunbonded atau beberapa film penghalang udara eksterior berbasis polimer.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]