Pengepungan Esztergom (1543)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pengepungan Esztergom
Tanggal25 Juli10 Agustus 1543
LokasiEsztergom, Hongaria
Hasil Utsmaniyah merebut Esztergom
Pihak terlibat
 Kekaisaran Romawi Suci  Kesultanan Utsmaniyah
 Perancis
Tokoh dan pemimpin
Bendera Kesultanan Utsmaniyah Suleiman I
Kekuatan
Bendera Kerajaan Perancis Unit Artileri
Pengepungan Esztergom(1543) di Hungaria.

Pengepungan Esztergom terjadi antara 25 Juli hingga 10 Agustus 1543, ketika Sultan Utsmaniyah, yaitu Suleiman I mengepungepung kota Esztergom modern di Hongaria. Kota itu direbut oleh Turki Utsmani setelah 2 minggu kemudian.[1]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Bagian pengepungan yang membutuhkan perjuangan antara Kekaisaran Romawi Suci dengan Kesultanan Utsmaniyah setelah kematian John Zápolya pada 20 Juli 1540.[2]Bagian ini adalah bagian "Usia Perang Benteng" dalam sejarah Hungaria.[3]Sulaiman telah merebut kota-kota Buda dan Pest pada 1541 memberinya kontrol yang kuat atas Hongaria. Provinsi (Beylerbeylik) Buda sewaktu itu sudah dibentuk pada kesempatan[2]

Sebagai bagian dari Persekutuan Perancis-Utsmaniyah, Tentara Prancis dipasok ke kampanye Utsmaniyah di Hongaria: unit artileri Prancis dikirim dalam 1543-1544 dan diterjunkan ke Militer Utsmaniyah. [4][5][6]

Pengepungan[sunting | sunting sumber]

Pengepungan diikuti dengan upaya gagal oleh Ferdinand I dari Austria untuk merebut kembali Buda pada 1542.[7]Ini akan diikuti pada gilirannya untuk merebut kota yang baru dinobatkan, Székesfehérvár di September 1543.[1] Kota-kota yang lain yang akan direbut selama kampanye adalah Siklós dan Szeged dalam rangka untuk melindungi Buda.[7]Namun, Suleiman menahan diri untuk bergerak lebih lanjut ke Wina sebab, ia tidak menerima berita tentang kampanye sekutu-sekutu Perancis di Eropa Barat dan Mediterania.[8]

Setelah kampanye Turki Utsmani berhasil, gencatan senjata satu tahun pertama ditandatangani dengan Charles V pada tahun 1545, melalui perantara François I dari Perancis.[2] Suleiman sendiri tertarik dalam mengakhiri permusuhan, karena ia melakukan kampanye terjadi di Persia juga, Perang Utsmaniyah-Safawiyah (1532–1555). Dua tahun kemudian, Ferdinand dan Charle V diakui secara total oleh kendali Utsmaniyah atas Hungaria dalam Perjanjian Adrianopel,[9] dan bahkan Ferdinand setuju untuk membayar upeti tahunan 30.000 florin emas untuk posesi Habsburg di utara dan barat Hungaria.[2][7]

Setelah pengepungan ini, pusat Hongaria tetap berada di bawah kendali Utsmaniyah hingga 1686.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]