Pendidikan pascasarjana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Pendidikan pascasarjana melibatkan belajar untuk akademik atau gelar profesional, sertifikat akademik atau profesi, diploma akademik atau profesional, atau kualifikasi lain yang memerlukan gelar sarjana, dan hal ini biasanya dianggap sebagai bagian dari pendidikan tinggi. Di Amerika Utara, tingkat ini umumnya disebut sebagai pascasarjana (atau kadang-kadang sekolah pascasarjana).

Jenis kualifikasi pascasarjana[sunting | sunting sumber]

Ada dua jenis derajat untuk belajar di tingkat pascasarjana: gelar akademik dan gelar vokasi.

Gelar[sunting | sunting sumber]

Istilah gelar dalam konteks ini berarti bergerak dari satu tahap atau tingkat ke yang lain (dari bahasa Perancis degré, dari bahasa Latin dē- + gradus), dan pertama kali muncul pada abad ke-13.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendaftaran sebagai mahasiswa di Universitas Bologna

Meskipun sistem pendidikan tinggi merujuk kembali ke Yunani Kuno, Roma Kuno, Cina, India dan Semenanjung Arab, konsep pascasarjana tergantung pada sistem pemberian gelar pada tingkat yang berbeda dari studi, dan dapat ditelusuri dengan cara kerja dari pendidikan tinggi Eropa abad pertengahan, sebagian besar Italia.[1] Pendidikan universitas memakan waktu enam tahun untuk memperoleh gelar sarjana dan hingga dua belas tahun tambahan untuk mendapat gelar master atau doktor. Enam tahun pertama belajar di fakultas seni, yang merupakan kajian dari tujuh seni umum: aritmatika, geometri, astronomi, teori musik, tata bahasa, logika, dan retorika. Penekanan utamanya adalah pada logika. Setelah gelar Sarjana Seni (Bachelor of Arts) telah diperoleh, siswa dapat memilih salah satu dari tiga fakultas—hukum, kedokteran, atau teologi—tempat mengejar gelar master atau doktoral.

Gelar magister (dari bahasa Latin magister) dan dokter (dari bahasa Latin doktor) untuk beberapa waktu yang setara, "yang awal lebih didukung di Paris dan universitas-universitas dimodelkan setelah (waktu) itu, dan yang terakhir di Bologna dan perguruan tinggi turunannya. Di Oxford dan Cambridge, perbedaan muncul antara Fakultas Hukum, Kedokteran, dan Teologi dan Fakultas Seni dalam hal ini, gelar Doktor yang digunakan untuk yang pertama, dan Master untuk yang terakhir."[2] Karena teologi dianggap mata pelajaran tertinggi, gelar doktor dianggap sebagai gelar yang lebih tinggi dari guru.[3]

Makna utama dari yang lebih tinggi, gelar pascasarjana adalah bahwa mereka merupakan pemegang izin untuk mengajar ("doktor" berasal dari bahasa Latin docere, yang bermakna "mengajar").

Gelar kehormatan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar menganugerahkan gelar kehormatan perguruan tinggi pada umumnya di tingkat pascasarjana. Gelar ini adalah penghargaan yang diberikan kepada berbagai macam orang, seperti seniman, musisi, penulis, politisi, pengusaha, dan lain-lain, sebagai pengakuan atas prestasi mereka dalam bidang tertentu. (Penerima gelar ini biasanya tidak menggunakan judul atau huruf, seperti "Dr".)

Kualifikasi tanpa gelar[sunting | sunting sumber]

Pendidikan pascasarjana dapat melibatkan belajar untuk kualifikasi serifikasi pascasarjana dan pascasarjana diploma. Kualifikasi ini kadang-kadang digunakan sebagai langkah-langkah di jalur untuk suatu gelar, sebagai bagian dari pelatihan untuk karier tertentu, atau sebagai kualifikasi dalam bidang studi yang terlalu sempit untuk menjamin gelar penuh saja.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Verger, J. (1999), "Doctor, doctoratus", Lexikon des Mittelalters, 3, Stuttgart: J.B. Metzler 
  2. ^ Burns
  3. ^ Curiously, Oxford, Cambridge and Dublin continue to award Master of Arts (M.A.) degrees to undergraduates without any further study seven years after matriculation. These universities also award Bachelor's degrees for some forms of postgraduate study (e.g., see BCL)