Penaklukan Kerajaan Jaffna oleh Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Invasi Portugal ketiga ke Kerajaan Jaffna
Bagian dari Peperangan Kerajaan Jaffna
Jaffna.gif
Peta zaman kolonial Kerajaan Jaffna, sekitar tahun 1619
Tanggal1619 –
LokasiNallur, Jaffna
Hasil

Kemenangan menentukan bagi Portugal

Pihak terlibat
Bendera Imperium Portugal Imperium Portugal Kerajaan Jaffna Bendera Kerajaan Kandy Kerajaan Kandy
Tokoh dan pemimpin
Phillippe de Oliveira
Constantino de Sá de Noronha
Cankili II Dihukum mati
Varunakulattān Khem Nayak Migapulle Arachchi
Mudaliyar Attapattu
Kekuatan
5.000 prajurit (melalui darat) Tidak diketahui 10.000
Korban
Tidak diketahui Besar Tidak diketahui

Penaklukan Kerajaan Jaffna oleh Portugal terjadi setelah para pedagang Portugal tiba di Kerajaan Kotte saingan di barat daya Sri Lanka saat ini pada tahun 1505. Banyak raja Jaffna, seperti Cankili I, awalnya menghadapi Portugal karena upaya mereka mengalihkan keyakinan penduduk setempat menjadi Katolik Roma, tetapi akhirnya berdamai dengan mereka.

Pada tahun 1591, raja Jaffna Ethirimanna Cinkam dilantik oleh Portugal. Meskipun dia secara nomninal adalah seorang klien, dia menentang kegiatan misionaris dan membantu bagian dalam Kerajaan Kandy dalam usahanya untuk mendapatkan bantuan militer dari India Selatan. Akhirnya, seorang perampas kekuasaan bernama Cankili II, yang menentang kekuasaan Portugal berakhir dengan penggulingan dirinya dan digantung oleh Phillippe de Oliveira pada tahun 1619. Pemerintahan berikutnya oleh Portugal terjadi pengalihan keyakinan agama penduduk ke Katolik Roma. Populasi juga menurun karena pajak yang berlebihan, karena kebanyakan rakyat meninggalkan wilayah inti dari kerajaan sebelumnya.

Kontak awal[sunting | sunting sumber]

Para pedagang Portugal mencapai Sri Lanka pada tahun 1505; penyerangan awal mereka adalah terhadap Kerajaan Kotte pantai barat daya, yang menikmati monopoli yang menguntungkan dalam perdagangan rempah, yang juga menarik bagi Portugis.[1] Kerajaan Jaffna menjadi perhatian para pejabat Portugis di Kolombo karena berbagai alasan, termasuk campur tangan mereka dalam kegiatan-kegiatan misionaris Katolik Roma (yang dianggap mendukung kepentingan Portugal), pasar yang menggiurkan dan manfaat strategis dari daerah-daerah kepala suku Vannimai di Jaffna, dan dukungan mereka terhadap faksi anti-Portugal di dalam Kerajaan Kotte, seperti kepala suku dari Sitawaka.[1] Pada akhir abad ke-16, pengaruh Portugal diperkuat di istana kerajaan Kandy dan Kotte dan beberapa daerah kepala suku Vannimai di Jaffna ditaklukkan oleh raja-raja ini. Kerajaan Jaffna berfungsi sebagai pangkalan logistik untuk Kerajaan Kandy, yang terletak di dataran tinggi bagian tengah tanpa akses ke pelabuhan mana pun. Mereka memperoleh akses ke pelabuhan Trincomalee dan Batticaloa di timur, tetapi Semenanjung Jaffna terbukti lebih nyaman sebagai pelabuhan masuk untuk bantuan militer yang datang dari India Selatan.[1][2] Selain itu, dikhawatirkan oleh Portugal bahwa (karena lokasinya yang strategis) Kerajaan Jaffna mungkin menjadi tumpuan pantai untuk pendaratan Belanda.[1] Adalah Raja Cankili I yang menentak kontak dengan Portugal, dan bahkan membantai enam hingga tujuh ratus umat Katolik Paravar di Pulau Mannar. Orang-orang Katolik ini telah dibawa dari India ke Mannar untuk mengambil alih perikanan mutiara yang menguntungkan membentang hingga Puttalam dari raja-raja Jaffna.[3][4]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Abeysinghe, T. Jaffna Under the Portuguese, p. 2
  2. ^ De Silva, Portuguese Encounters with Sri Lanka and the Maldives, p. 95, 110, 111 & 137
  3. ^ Kunarasa, K The Jaffna Dynasty, pp. 82–4.
  4. ^ Gnanaprakasar, S. A critical history of Jaffna, pp. 113–7.

Referensi[sunting | sunting sumber]